Hamilton : Persaingan F1 Dengan Vettel Menjadi Favoritnya

Lewis Hamilton
Lewis Hamilton

London | EGINDO.co – Juara dunia tujuh kali Lewis Hamilton memuji Sebastian Vettel pada Kamis sebagai rival Formula Satu favoritnya selama bertahun-tahun.

Tanpa menyebut mantan rekan setim Mercedes Nico Rosberg, yang mengalahkan petenis Inggris itu untuk gelar 2016 dalam pertarungan sengit dan seringkali sengit antara keduanya, Hamilton memuji mantan pembalap Ferrari itu.

Pasangan itu muncul bersama dalam konferensi pers virtual menjelang Grand Prix Emilia Romagna akhir pekan di sirkuit Imola Italia, dengan juara empat kali Vettel kini mengemudi untuk Aston Martin.

Keduanya diminta menyebutkan rivalitas favorit mereka dalam sejarah Formula Satu.

“Saya memiliki ingatan yang sangat buruk tetapi saya akan mengatakan pertarungan saya dan Seb adalah favorit saya sejauh ini,” kata Hamilton, pembalap tersukses sepanjang masa, yang saingan utamanya sekarang adalah Max Verstappen dari Red Bull.

“Mengetahui bahwa saya berpacu dengan pembalap yang luar biasa, dan tidak hanya itu, tetapi seorang pria hebat di Seb … dan kami berlomba melawan tim lain, dia berada di Ferrari yang sangat kuat pada saat itu.

“Butuh banyak hal dari kami berdua dalam periode waktu itu, untuk tetap fokus, untuk memberikan akhir pekan masuk, akhir pekan keluar. Meskipun itu adalah periode yang sulit bagi kami, saya pikir itu mungkin membawa kami lebih dekat juga karena rasa hormat kami. ada di antara kita sangat besar. ”

Vettel, yang memenangkan gelarnya bersama Red Bull dari 2010-13 dan telah berjuang untuk mendapatkan performa terbaiknya dalam beberapa tahun terakhir, menjadi runner-up dari Hamilton sebagai pembalap Ferrari pada kejuaraan 2017 dan 2018.

Petenis Jerman itu memilih pertempuran akhir 1990-an antara Michael Schumacher dan Mika Hakkinen serta bentrokan epik sebelumnya antara juara Ayrton Senna dan Alain Prost karena intensitas dan perbedaan karakter mereka.

“Saat itu saya pikir ada intensitas tertentu karena orang-orang tidak toleran seperti sekarang dan mungkin tidak dewasa. Ada banyak kepahitan dan kebencian juga,” katanya.

“Kami telah menempuh perjalanan panjang sejak saat itu untuk mungkin tidak lagi melakukan pertarungan intens ini, sebagian besar di luar trek. Saya pikir pertarungan di trek masih sangat intens tetapi Anda mungkin tidak akan melihat hal seperti itu lagi di masa depan. ”

Hamilton mengatakan persaingan dengan Verstappen, yang bisa menghancurkan upaya petenis berusia 36 tahun itu untuk meraih rekor gelar kedelapan tahun ini, berbeda dengan Vettel.

“Dia tidak memiliki latar belakang yang dimiliki Seb tetapi dia jelas memiliki kesempatan untuk menjadi juara masa depan. Apakah itu sekarang atau nanti tergantung pada pekerjaan yang pada akhirnya dilakukan oleh tim dan saya.”
Sumber : CNA/SL