Hamilton Dan Mercedes Bisa Kembali Ke Performa Terbaiknya

Lewis Hamilton
Lewis Hamilton

Le Castellet, Prancis | EGINDO.co – Lewis Hamilton dan tim Mercedes-nya berharap menemukan perasaan positif tentang “deja vu” dan kembali ke bentuk kemenangan di Grand Prix Prancis akhir pekan ini menyusul dua kekalahan yang menghancurkan di sirkuit jalanan.

Juara tujuh kali dan tim juara bertahan dikalahkan dengan baik di Monte Carlo dan Baku, kehilangan rekor perolehan poin berturut-turut mereka masing-masing 54 dan 55 balapan saat Red Bull mengambil alih komando dengan Max Verstappen dan Sergio Perez mengklaim kemenangan.

Pebalap Belanda Verstappen, yang kehilangan kemenangan di Azerbaijan karena kesalahan saat memimpin, pergi ke Sirkuit Paul Ricard yang disinari matahari, dekat dengan Marseille, dengan keunggulan empat poin dalam perburuan gelar pebalap sementara timnya yang bersemangat memimpin konstruktor? kejuaraan dengan 26.

Bagi Mercedes, ini merupakan penurunan performa yang belum pernah terjadi sebelumnya di era hybrid-turbo modern, tetapi Verstappen telah memperingatkan bahwa ia mengharapkan mereka untuk pulih dengan sepenuh hati akhir pekan ini saat Hamilton mencari hat-trick Prancis.

 

“Saya merasa baik, tapi saya yakin Mercedes akan sangat kuat di trek ‘normal’ lagi – jadi kami harus terus mendorong dan terus meningkatkan sampai akhir karena itu tidak pernah cukup.

“Sejauh ini, musim ini cukup bagus bagi kami, tetapi kami harus ingat bahwa masih ada banyak balapan di depan.”

Hamilton menang dari pole pada 2018 dan 2019 dan, tanpa balapan tahun lalu, dia bisa memulai kembali musim Mercedes dengan kemenangan ketiga berturut-turut di bawah sinar matahari Provencal dan berharap rekan setimnya Valtteri Bottas juga memiliki perubahan nasib.

“Ini adalah minggu-minggu tersulit yang pernah saya ketahui,” kata bos tim Mercedes Toto Wolff. “Sekarang, kami harus memastikan kami dapat bersaing untuk kejuaraan ini – kami tidak boleh kehilangan poin seperti yang telah kami lakukan. Itu tidak dapat diterima.

“Ada banyak hal yang tidak berjalan semulus beberapa tahun terakhir. Dalam pertarungan gelar yang ketat dan intens, kami perlu menghadirkan mobil di setiap balapan yang dapat didorong oleh kedua pembalap kami dengan percaya diri hingga batasnya.”

Sementara Perez dari Meksiko mengamankan kemenangan keduanya dalam karir di Baku, Hamilton dibiarkan menyesali kesalahan pengaturan rem yang membuatnya kehilangan kemungkinan menang sementara kedua dan finis ke-15 karena Bottas gagal mencetak gol – balapan tanpa poin pertama tim sejak Grand Austria 2018. prix.

 

Dua minggu sebelumnya Bottas mengalami pit-stop yang membawa malapetaka di Grand Prix Monaco di mana ban tidak bisa dilepas sampai tim kembali ke rumah 43 jam kemudian.

Finn yang tidak beruntung itu akan habis kontraknya akhir tahun ini dan membutuhkan hasil yang solid untuk membangun kembali kepercayaan dirinya di tengah spekulasi tentang masa depannya.

“Sirkuit jalanan tidak sesuai dengan mobil kami dan kami kehilangan podium dan kemenangan karena kesalahan kami sendiri,” tambah Wolff.
Hamilton telah memenangkan tiga balapan dari enam balapan tahun ini tetapi juga tampak rentan terhadap kesalahan di bawah tekanan saat ia berusaha untuk menambah rekornya 100 pole dan 98 kemenangan – 77 dari kemenangannya di belakang kemudi mobil Mercedes.

Balapan Prancis adalah yang pertama dari tiga balapan pada akhir pekan berturut-turut dengan dua balapan di Austria untuk diikuti, berpotensi menawarkan kesempatan kepada Mercedes untuk membangun kembali beberapa konsistensi metronom mereka yang dulu.

Para penggemar Prancis di kerumunan 15.000 per hari akan memiliki dua pembalap di grid di Alpine Esteban Ocon dan Alpha Tauri Pierre Gasly sementara Monegasque Charles Leclerc dari Ferrari akan mencari pole ketiga berturut-turut tidak mungkin.
Sumber : CNA/SL