Haiti Minta AS, PBB Kirim Pasukan Khawatir Ketidakstabilan

Haiti Minta AS, PBB Kirim Pasukan
Haiti Minta AS, PBB Kirim Pasukan

Port-Au-Prince | EGINDO.co – Haiti telah meminta Washington dan PBB untuk mengirim pasukan untuk membantu mengamankan pelabuhan, bandara, dan situs strategis lainnya setelah pembunuhan Presiden Jovenel Moise, kata seorang menteri pemerintah, Jumat (9 Juli).

Amerika Serikat telah mengatakan akan mengirim Biro Investigasi Federal (FBI) dan agen lainnya ke Port-au-Prince, dua hari setelah Moise dibunuh secara brutal oleh orang-orang bersenjata di rumahnya, membuka kekosongan kekuasaan di negara miskin dan krisis. -hit negara Karibia.

Setelah pembunuhan itu, “kami pikir tentara bayaran dapat menghancurkan beberapa infrastruktur untuk menciptakan kekacauan di negara ini. Selama percakapan dengan Menteri Luar Negeri AS dan PBB, kami mengajukan permintaan ini”, kata menteri pemilihan Mathias Pierre kepada AFP.

Departemen Luar Negeri AS dan Pentagon keduanya mengkonfirmasi menerima permintaan untuk “bantuan keamanan dan investigasi” dan mengatakan para pejabat tetap berhubungan dengan Port-au-Prince, tetapi tidak merinci apakah pasukan militer akan dikerahkan.

PBB tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Washington telah mengisyaratkan kesediaannya untuk membantu penyelidikan Haiti, dan juru bicara Gedung Putih Jen Psaki menambahkan pada hari Jumat bahwa FBI dan pejabat senior lainnya akan menuju ke Karibia sesegera mungkin.

Pierre mengkonfirmasi bahwa permintaan tersebut telah dibuat ketika pertanyaan berputar pada hari Jumat tentang siapa yang bisa mendalangi pembunuhan yang berani, dengan sebagian besar anggota regu pembunuh Kolombia dan Amerika mati atau ditahan, dan tidak ada motif yang jelas dipublikasikan.

Di tengah ketidakpastian, dua pria kini berlomba-lomba memimpin negara berpenduduk 11 juta orang itu, lebih dari separuhnya berusia di bawah 20 tahun. Tidak ada parlemen yang berfungsi.

Setelah berhari-hari lumpuh di ibu kota, Port-au-Prince melihat kembalinya orang-orang yang malu-malu ke jalan-jalan, toko-toko dibuka dan dimulainya kembali transportasi umum pada Jumat pagi – tetapi di bawah ketakutan.

Orang-orang berebut untuk membeli kebutuhan pokok di supermarket dan mengantre di pom bensin untuk membeli propana yang digunakan untuk memasak untuk mengantisipasi lebih banyak ketidakstabilan.

“Saya tidak tahu apa yang akan terjadi besok atau lusa di negara ini, jadi saya bersiap untuk hari-hari buruk di masa depan,” kata penduduk Port-au-Prince Marjory kepada AFP, saat dia dan suaminya menimbun persediaan di sebuah toko.

“Saya memprioritaskan segala sesuatu yang bisa bertahan selama berhari-hari.”

Kekerasan geng, yang marak di negara Karibia, juga meningkat lagi pada hari Jumat, dengan bentrokan antar kelompok yang melumpuhkan lalu lintas di jalan raya utama.

Bandara kota, yang ditutup setelah serangan itu, tampaknya telah dibuka kembali, menurut data Flightradar.

PEMBUNUH BAYARAN  ?

Tetapi ketika kejutan pembunuhan itu mereda, banyak yang menuntut jawaban.

“Orang asing datang ke negara itu untuk melakukan kejahatan ini. Kami, warga Haiti, terkejut,” kata seorang penduduk ibu kota kepada AFP.

“Kita perlu tahu siapa di balik ini, nama mereka, latar belakang mereka agar keadilan bisa ditegakkan,” tambahnya.

Polisi mengatakan 28 anggota regu pembunuh Kolombia dan Amerika telah melakukan serangan itu, tetapi mereka masih mencari dalangnya.

Petugas polisi senior, yang secara langsung bertanggung jawab atas keamanan Moise, berada di kursi panas dan telah dipanggil untuk menghadap ke pengadilan.

Yang lain berspekulasi tentang kemungkinan keterlibatan agen keamanan dalam pembunuhan itu, menambah kebingungan.

“Presiden Republik, Jovenel Moise, dibunuh oleh agen keamanannya,” kata mantan senator Haiti Steven Benoit di radio Magik9, Jumat.

“Bukan orang Kolombia yang membunuhnya. Mereka dikontrak oleh negara Haiti.”

KERUSAKAN POLITIK

Beberapa tersangka penyerang, termasuk keduanya warga Amerika, telah ditangkap.

Tiga tewas, dan sedikitnya lima masih buron, kata petugas Jumat.

Beberapa tersangka ditangkap setelah membobol kedutaan Taiwan, Taipei mengkonfirmasi.

Beberapa diarak di depan media pada hari Kamis.  AS telah mengatakan mengetahui penangkapan warga AS tetapi menolak berkomentar lebih lanjut.

Kolombia pada hari Jumat mengatakan 17 mantan tentara Kolombia diduga terlibat. Presiden Ivan Duque telah mengatakan kepada pejabat Haiti bahwa Bogota akan bekerja sama dalam penyelidikan.

Serangan itu semakin membuat negara termiskin di Amerika itu tidak stabil, diganggu oleh ketidakamanan.

Haiti sudah berada di tengah-tengah krisis kelembagaan: Moise tidak menyelenggarakan pemilihan sejak ia berkuasa pada awal 2017 dan negara itu tidak memiliki parlemen sejak Januari 2020.

Moise telah memerintah melalui dekrit. Salah satu tindakan terakhir Moise sebagai presiden pada hari Senin adalah menunjuk perdana menteri baru, Ariel Henry.

Dia belum menjabat ketika Moise terbunuh. Beberapa jam setelah pembunuhan itu, pendahulu Henry, Claude Joseph, mengatakan dia yang bertanggung jawab.

Sementara oposisi menuduh Joseph perebutan kekuasaan, utusan PBB untuk Haiti, Helen La Lime, mengatakan dia memiliki wewenang karena Henry belum dilantik.

Sumber : CNA/SL