Gunung Berapi Kembali Meletus Di Semenanjung Islandia

Gunung Berapi di Islandia meletus
Gunung Berapi di Islandia meletus

Reykjavik | EGINDO.co – Lava dimuntahkan pada Sabtu (16 Maret) dari celah gunung berapi baru di semenanjung Reykjanes, Islandia, letusan keempat yang melanda wilayah tersebut sejak Desember, kata pihak berwenang.

Letusan gunung berapi telah dimulai antara Stora Skogfell dan Hagafell di Semenanjung Reykjanes, kata sebuah pernyataan dari Kantor Meteorologi Islandia (IMO). Gambar video langsung menunjukkan lava yang bersinar dan asap yang mengepul.

Departemen Perlindungan Sipil dan Manajemen Darurat Islandia mengumumkan telah mengirim helikopter untuk mempersempit lokasi pasti retakan baru tersebut.

Beberapa menit sebelum letusan, IMO telah mengeluarkan pernyataan yang menyatakan bahwa aktivitas seismik mengindikasikan adanya peningkatan kemungkinan terjadinya letusan.

Media lokal melaporkan bahwa evakuasi di kota nelayan Grindavik telah dimulai, dan warga menerima pesan teks yang memberitahu mereka untuk segera pergi.

Baca Juga :  5 Tanaman Hias Yang Dapat Menyerap Racun Di Dalam Ruangan

Sekitar 4.000 penduduk Grindavik baru diizinkan kembali ke rumah mereka pada 19 Februari setelah dievakuasi pada 11 November, meskipun hanya sebagian kecil yang memilih untuk melakukannya.

Pada saat itu, ratusan gempa bumi merusak bangunan dan menimbulkan retakan besar di jalan.

Gempa tersebut diikuti oleh retakan gunung berapi pada tanggal 18 Desember yang menyelamatkan desa tersebut.

Namun retakan terjadi tepat di pinggir kota, pada bulan Januari, menyebabkan lava mengalir ke jalan-jalan dan membuat tiga rumah menjadi abu, diikuti oleh letusan ketiga di dekat desa tersebut pada tanggal 8 Februari.

Islandia adalah rumah bagi 33 sistem gunung berapi aktif, jumlah tertinggi di Eropa.

Baca Juga :  China Akan Kendalikan Kapasitas Elektroliser Hidrogen Dunia

Ia terletak di Punggung Bukit Atlantik Tengah, sebuah retakan di dasar laut yang memisahkan lempeng tektonik Eurasia dan Amerika Utara.

Namun hingga Maret 2021, semenanjung Reykjanes belum mengalami letusan selama delapan abad.

Letusan lebih lanjut terjadi pada bulan Agustus 2022 dan pada bulan Juli dan Desember 2023, sehingga para ahli vulkanologi berpendapat bahwa letusan tersebut mungkin merupakan awal dari era baru aktivitas seismik di wilayah tersebut.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :