Guardiola Memuji Haaland Di Tengah Pembicaraan Penawaran

Erling Haaland
Erling Haaland

Manchester | EGINDO.co – Pep Guardiola memuji striker “luar biasa” Borussia Dortmund Erling Haaland saat ia mengakui bahwa Manchester City bisa menghabiskan sejumlah uang yang dibutuhkan untuk merekrut pemain sekaliber dia.

City adalah salah satu dari beberapa klub top yang dikaitkan dengan kepindahan blockbuster untuk Haaland di penutupan musim.

Pemain Norwegia berusia 20 tahun itu menjadi pembicaraan di Eropa setelah mencetak 33 gol dalam 32 pertandingan musim ini, sekaligus menjadi pemain termuda yang mencapai 20 gol dalam karirnya di Liga Champions.

Sudah sangat menyadari kualitas Haaland, bos City Guardiola memiliki kesempatan untuk melihat lebih dekat ketika Dortmund mengunjungi Stadion Etihad untuk pertandingan leg pertama perempat final Liga Champions pada Selasa (6 April).

“Dia luar biasa untuk usianya. Angka-angka berbicara sendiri,” kata Guardiola wartawan, Senin.

“Dia bisa mencetak gol di kanan, kiri, serangan balik, di kotak penalti, sundulan. Dia striker yang fantastis, semua orang tahu itu.

“Dia baru berusia 20 tahun. Untuk mencetak gol sebanyak itu di usia ini, tidak mudah menemukan pemain seperti itu.

“Orang buta bisa menyadari bahwa dia adalah striker yang baik, tidak perlu menjadi manajer.”

Pemimpin Liga Premier yang melarikan diri akan membutuhkan penyerang baru musim depan setelah mengumumkan bahwa pencetak gol terbanyak mereka Sergio Aguero akan pergi pada akhir musim ini.

Guardiola baru-baru ini menyatakan bahwa kerugian finansial dari pandemi COVID-19 akan menyulitkan timnya untuk memenuhi permintaan harga yang dilaporkan Dortmund sebesar £ 130 juta (US $ 180 juta) untuk Haaland.

Tapi Guardiola memberikan isyarat bahwa tawaran untuk Haaland tidak akan mustahil karena dia menyarankan bahwa City pada akhirnya akan memecahkan rekor transfer mereka – saat ini £ 62 juta yang mereka habiskan untuk bek Benfica Ruben Dias tahun lalu.

“Sejauh ini, klub telah memutuskan untuk tidak menghabiskan hampir £ 100 juta untuk seorang pemain,” kata Guardiola.

“Mungkin di masa depan itu akan terjadi ketika klub memutuskan perlu meningkatkan tim untuk lima hingga 10 tahun ke depan. Organisasi sejauh ini memutuskan untuk tidak melakukannya, dan itulah mengapa kami belum melakukannya. Mungkin di masa depan.

“Menghabiskan banyak uang untuk satu pemain tidak memberi Anda keuntungan untuk menang. Sepak bola adalah permainan tim, setiap orang memberikan kontribusi. Kompetisi tidak dimenangkan oleh satu pemain, melainkan setiap pemain.”
KENANGAN MENYAKITKAN

Meskipun Dortmund sedang berjuang di Bundesliga, kehadiran Haaland berarti mereka bisa menjadi ancaman signifikan bagi upaya empat kali lipat City.

Dengan gelar Liga Premier ketiga dalam empat tahun menjadi formalitas untuk City – yang berada di final Piala Liga dan semifinal Piala FA – Liga Champions akan menjadi fokus mereka di minggu-minggu terakhir kampanye.

City tidak pernah memenangkan kompetisi klub elit Eropa, dan Guardiola terakhir kali mencicipi kejayaan Liga Champions ketika menjadi bos Barcelona pada 2011.

Dikritik karena gagal memenangkan Liga Champions tanpa bintang Barca Lionel Messi, Guardiola telah melihat City tersingkir di perempat final turnamen selama tiga tahun terakhir.

Pembalap Spanyol itu mengakui bahwa kekalahan mengejutkan pada delapan besar musim lalu melawan Lyon di Lisbon sangat sulit untuk diterima.

“Tentu saja, itu tetap ada di kepala saya selama berminggu-minggu dan itu menyakitkan, saya tidak bisa menyangkal,” kata Guardiola.

“Itu adalah pertandingan terakhir musim ini, kami ingin lolos dan kami menerima bahwa kami tidak melakukannya dengan baik, tidak pantas untuk lolos.

“Pergi ke Lyon, itu berbeda. Kami pergi keluar, mengucapkan selamat tinggal dan pergi berlibur. Itu mengecewakan, tapi kami di sini lagi, dengan sebuah peluang.”

Hantu dari kekalahan pahit Eropa itu ada di benak Guardiola saat dia mengklaim performa bagus Liga Premier mereka tidak akan menjadi faktor melawan Dortmund.

“Mengapa kami harus memenangkan kompetisi lain hanya karena kami memimpin Liga Premier?” dia berkata.

“Satu-satunya perhatian adalah mencoba memenangkan pertandingan. Menangkan pertandingan ini dan setelah itu datang Leeds, dan setelah kami pergi ke Dortmund untuk memenangkan pertandingan itu.”
Sumber : CNA/SL