Golden Goose Australia Tetap Tenang Ketika Krisis Di China

Pertambangan di Australia
Pertambangan di Australia

Sydney | EGINDO.co – Bagi Australia, Tiongkok telah menjadi Golden Goose yang selalu berhenti bertelur.

Selama lebih dari tiga dekade, hampir satu tahun telah berlalu ketika krisis Tiongkok sudah dekat, yang pasti akan menutup aliran emas yang mengalir ke kas perdagangan Australia.

Kekhawatiran terbaru datang dalam bentuk jatuhnya pasar saham Tiongkok dan kegagalan pengembang Tiongkok Evergrande serta dampaknya terhadap sektor properti, yang merupakan tulang punggung perekonomian Tiongkok.

Hal ini seharusnya menjadi berita buruk bagi Australia mengingat sektor ini merupakan pengguna utama baja dan bijih besi merupakan penghasil ekspor terbesar negara tersebut.

Meskipun Tiongkok memainkan peran yang sangat besar, David Goodman, Direktur Pusat Studi Tiongkok di Universitas Sydney, menolak anggapan bahwa Australia bergantung pada Tiongkok.

“Kedua perekonomian kita saling melengkapi, namun perbedaannya adalah kita sangat terbuka terhadap perekonomian dunia. Tiongkok adalah tempat terbaik bagi kita, jangan salah paham, (tetapi) jika kita tidak jika kita memilikinya, kita akan berada di tempat lain. Saya pikir semua orang menerimanya.”

Ekspor Dalam Permintaan

Baca Juga :  AS Setuju Obat Baru Untuk Mengobati Penyakit Alzheimer

Ancaman yang ditimbulkan oleh Evergrande juga tidak mengejutkan. Sejak tahun 2021, Reserve Bank of Australia (RBA) telah menulis mengenai hal ini, dan Evergrande telah menjadi fitur dalam pandangan kebijakannya sejak saat itu.

Lebih dari dua tahun kemudian, ekspor Australia ke Tiongkok semakin kuat.

Data terakhir untuk bulan Desember menunjukkan ekspor barang mencapai A$18,5 miliar (US$12 miliar), naik 14,7 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Selama setahun terakhir, Tiongkok telah membeli barang ekspor Australia senilai A$203 miliar, 37 persen lebih tinggi dibandingkan periode yang sama tahun 2019 sebelum pandemi melanda.

Sebagian besar dari komoditas ini adalah bijih besi, yang memiliki lebih banyak pembeli dibandingkan Tiongkok dan menghasilkan pendapatan sebesar A$187 miliar hingga bulan Desember.

Impor mineral Tiongkok tampaknya telah mendekati rekor tertinggi pada bulan Januari, sehingga membantu menjaga harga tetap kuat di kisaran US$130 per ton. Jumlah tersebut jauh di atas anggaran pemerintah Australia sebesar US$60 per ton dan merupakan rejeki nomplok yang besar bagi penerimaan pajak.

Baca Juga :  Tidak Ada Tempat Sembunyi Jika Terjadi Perang Di Taiwan

Memang benar, pendapatan tersebut adalah alasan utama mengapa pemerintahan Partai Buruh mampu melakukan pemotongan besar-besaran terhadap pajak penghasilan tahun ini.

Ekspor lainnya juga mendapat manfaat dari mencairnya hubungan diplomatik antara Beijing dan Canberra baru-baru ini, yang menyebabkan Tiongkok mencabut pembatasan terhadap batu bara dan jelai serta kemungkinan akan segera mengurangi tarif atas anggur.

Investasi ? Investasi Apa ?

Salah satu kelemahannya adalah pariwisata dari Tiongkok, yang jumlahnya kurang dari setengah tingkat sebelum pandemi dan menjadi hambatan bagi kasino dan pengecer barang mewah.

Jumlah pelajar dari Tiongkok juga menurun, namun kesenjangan tersebut sudah lebih dari terisi oleh negara lain, khususnya India. Begitu besarnya arus masuk sehingga pemerintah memperketat aturan masuknya.

Australia juga tidak bergantung pada investasi dalam negeri dari Tiongkok, yang merupakan hal yang tidak berarti dibandingkan dengan jumlah besar yang dikeluarkan oleh perusahaan pertambangan dan energi global.

Menurut data dari KPMG dan Universitas Sydney, investasi terbesar Tiongkok yang pernah dicapai adalah sebesar US$16 miliar pada tahun 2008, sebuah angka yang sangat kecil bagi perekonomian Australia yang bernilai A$2,6 triliun (US$1,71 triliun).

Baca Juga :  Rusia-China Buka Jembatan Lintas Batas,Hubungan Semakin Baik

Kekhawatiran yang terus-menerus terhadap Tiongkok telah membebani dolar Australia, yang kini digunakan oleh investor secara global sebagai proxy yang likuid untuk bertaruh terhadap raksasa Asia tersebut.

Aussie saat ini berada di level US$0,6500 ketika pengukuran nilai wajar historis menunjukkan bahwa seharusnya berada di kisaran US$0,7300, dan sebagian besar hal tersebut merupakan efek dari Tiongkok.

Namun, sekali lagi, hal ini merupakan keuntungan bagi keuntungan pertambangan karena sumber daya Australia dihargai dalam dolar AS, sementara penelitian RBA menunjukkan dampaknya terhadap inflasi dalam negeri tidak terlalu besar.

“Jadi sebenarnya tidak ada kekuatan disruptif yang jelas selain apa yang mungkin Anda lihat dalam sentimen pasar saat ini,” demikian kesimpulan Elliot Clarke, kepala ekonomi internasional di Westpac.

“Apakah kita bergantung pada pengembang Tiongkok di sini? Tidak, tidak juga. Apakah investor asing percaya bahwa ada risiko penularan dari Tiongkok ke Australia? Tidak, tidak juga.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :