Gol Van Dijk, Liverpool Ungguli Chelsea Di Final Piala Liga

Liverpool Juara Piala Liga
Liverpool Juara Piala Liga

London | EGINDO.co – Pemain Liverpool Virgil van Dijk mencetak gol sundulan pada perpanjangan waktu saat timnya mengalahkan Chelsea 1-0 di final Piala Liga pada Minggu (25 Februari) untuk meraih gelar ke-10 yang memperpanjang rekor di kompetisi tersebut dan memahkotai musim terakhir Juergen Klopp di mengisi dengan peralatan perak.

Van Dijk melompat tinggi melampaui pengawalnya untuk menyundul tendangan sudut melintasi gawang dan masuk ke sudut jauh pada menit ke-118, memicu perayaan liar di antara pendukung Liverpool yang berkumpul di ujung stadion Wembley.

Dengan klub yang memimpin Liga Premier dan masih di Piala FA dan Liga Europa, para penggemar Liverpool akan berharap kemenangan terbaru ini akan menjadi landasan bagi lebih banyak trofi dalam kampanye Klopp, dengan quadruple masih dalam jangkauan.

Manajer Liverpool, yang bulan lalu mengatakan dia akan pergi setelah delapan tahun di akhir musim, akan merasa puas dengan kemenangan yang diraih dalam situasi yang sulit, dengan klub menghadapi krisis cedera yang memaksa Klopp menaruh kepercayaannya pada tuan rumah. dari anak-anak muda yang tidak mengecewakannya.

“Semua pemain muda berada di lapangan, pada perpanjangan waktu. Luar biasa, saya sangat bangga dengan tim ini,” kata kapten Van Dijk.

Baca Juga :  Pelatih Spurs Conte Siap Berlaga Kembali Di Stamford Bridge

“Pertandingan yang intens untuk kedua belah pihak, mereka punya peluang, kami punya peluang. Luar biasa. Trofi pertama sebagai kapten Liverpool, semuanya untuk fans jadi mari kita nikmati.”

Harapan manajer Chelsea Mauricio Pochettino untuk menghidupkan musim ini setelah awal yang sulit pada masa pemerintahannya pupus, dengan The Blues menjadi tim pertama yang kalah dalam enam final besar domestik berturut-turut dalam sejarah sepak bola Inggris, dengan tiga kekalahan terakhir terjadi saat melawan Liverpool.

Ini adalah hasil yang lumrah bagi pelatih asal Argentina ini, yang selama di Inggris ia hampir saja nyaris gagal dalam banyak kesempatan tanpa mendapatkan satu pun trofi.

Ini adalah kedua kalinya Klopp mengalahkannya di final besar, setelah Liverpool mengalahkan tim Tottenham Hotspur asuhan Pochettino di Liga Champions pada 2019.

Pochettino, yang ditugaskan untuk menyatukan skuad yang dibentuk dengan biaya besar, akan kecewa timnya gagal mengalahkan tim muda Liverpool bahkan jika timnya tertinggal 25 poin dari pemuncak klasemen Liga Premier dan dikalahkan 4-1 di Anfield. di Januari.

Masalah Cedera

Final hari Minggu adalah pertemuan yang menarik dan kedua belah pihak memiliki apa yang mereka pikir sebagai gol pembuka yang dianulir karena offside, dengan peluang Raheem Sterling digagalkan oleh bendera hakim garis untuk Chelsea sebelum turun minum dan sundulan pemain Belanda Van Dijk setelah jeda dihentikan dalam sebuah keputusan kontroversial oleh The Blues. VAR.

Baca Juga :  Chelsea Kalahkan Dortmund 2-0 Untuk Maju Ke Perempat Final

Liverpool berhasil mengatasi daftar cedera yang panjang, dengan pemain seperti Diogo Jota, Trent Alexander-Arnold, kiper Alisson dan Curtis Jones, penyerang kunci Mohamed Salah dan Darwin Nunez serta gelandang Dominik Szoboszlai baru-baru ini bergabung dengan sejumlah pemain yang absen dalam jangka waktu lama.

Mereka mengakhiri pertandingan dengan pemain berusia 19 tahun James McConnell dan Bobby Clark dan Jayden Danns, 18, di lapangan, ketiganya hanya memiliki sedikit penampilan tim utama di antara mereka.

Masalah cedera Liverpool kemudian bertambah parah ketika Ryan Gravenberch harus ditandu keluar lapangan pada babak pertama setelah Moises Caicedo mengalami cedera pergelangan kaki akibat tekel yang kikuk dan tidak tepat waktu yang membuat Klopp marah-marah di pinggir lapangan.

Liverpool kemudian diberi penangguhan hukuman oleh bendera gelandang ketika Sterling memanfaatkan umpan Nicolas Jackson, keputusan sulit yang memerlukan waktu untuk dikonfirmasi oleh VAR.

Baca Juga :  Indonesia Menjadi Negara Terbaik Kedua dalam Cabor Esport

Sundulan Cody Gakpo membentur tiang gawang dari umpan silang Andy Robertson menjelang akhir babak pertama dan itu hampir membuat Liverpool unggul sampai Van Dijk mengira dia telah membawa mereka unggul pada menit ke-60.

Bek tengah itu mengungguli Ben Chilwell untuk menyundul bola, namun VAR melihat bahwa Wataru Endo berada dalam posisi offside dan dianggap agak kasar karena melakukan intervensi dengan memblok bek Chelsea ketika tendangan bebas Andy Robertson disilangkan ke dalam kotak.

Pemain Chelsea Conor Gallagher, yang menyia-nyiakan sejumlah peluang lainnya, memiliki peluang untuk memenanginya pada menit ke-85 ketika ia berhasil mencetak gol, namun tembakannya berhasil diselamatkan dengan baik oleh kiper Liverpool Caoimhin Kelleher, yang tampil luar biasa sepanjang pertandingan.

Harvey Elliott memaksa Djordje Petrovic melakukan penyelamatan gemilang di lima menit waktu tambahan tersisa, ketika penyerang Liverpool itu menyundul bola dengan kuat ke sudut bawah gawang, namun usahanya berhasil dihalau oleh kiper.

Namun hal itu tidak menjadi masalah karena beberapa saat kemudian, Van Dijk menyundul bola untuk membuat para pendukung Liverpool bersorak.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :