Gol Fuellkrug Penyelamat Jerman Dari Kekalahan Lawan Spanyol

Niclas Fuellkrug - Jerman
Niclas Fuellkrug - Jerman

Al Khor | EGINDO.co – Gol penyama kedudukan Niclas Fuellkrug membuat Jerman bermain imbang 1-1 dengan Spanyol dalam pertandingan Piala Dunia kelas berat pada hari Minggu (27 November), meninggalkan harapan kedua belah pihak untuk lolos ke babak 16 besar masih dalam keseimbangan.

Penyelesaian akhir Alvaro Morata membuat Spanyol berada di jalur untuk mengamankan kualifikasi dari Grup E, tetapi kombinasi Jamal Musiala dan Fuellkrug yang elektrik menggagalkan La Roja dan mengembalikan kebanggaan Jerman.

Kemenangan mengejutkan Kosta Rika atas Jepang sebelumnya mengurangi beberapa tekanan pada Jerman setelah kekalahan mengejutkan mereka dari tim Asia, tetapi mereka tidak dapat memanfaatkan untuk waktu yang lama dalam pertarungan memperebutkan bola melawan Spanyol.

Juara dunia empat kali itu tersingkir di babak penyisihan grup di Rusia empat tahun lalu, dan gol Morata di Stadion Al Bayt membuat mereka terancam, tetapi striker Werder Bremen Fuellkrug menyelesaikan dengan gemilang untuk membagi poin.

Baca Juga :  Presiden Resmikan Bandara Pantar Alor NTT

Spanyol memimpin Grup E dengan empat poin, dari Jepang dan Kosta Rika dengan masing-masing tiga poin, sementara Jerman memiliki satu poin, dengan pertandingan babak final yang akan datang.

“Kami benar-benar ingin menarik kembali (pertandingan ini), itu sangat penting untuk perasaan (di kamp),” kata Fuellkrug kepada jaringan TV Jerman ZDF.

“Kami masih memiliki ruang untuk perbaikan, tapi kami berharap semuanya berjalan dengan baik di pertandingan terakhir.”

Satu-satunya pertandingan penyisihan grup Piala Dunia yang mengadu dua mantan juara satu sama lain hidup dengan intensitas dan intrik taktis yang tinggi, dengan kedua belah pihak berusaha mendominasi penguasaan bola dan menekan dengan sangat tinggi.

Pelatih Jerman Hansi Flick menolak saran bahwa timnya telah terganggu dalam kekalahan mengejutkan mereka dari Jepang karena protes pra-pertandingan mereka terhadap “tim yang membungkam” FIFA dan pertukaran pembukaan yang kencang dengan cepat memastikan semua fokus tertuju pada sepak bola.

Flick memotong Kai Havertz dari susunan pemainnya dan menempatkan Thomas Mueller di depan setelah kapitulasi hari pembukaan mereka yang mengejutkan, berharap reaksi cepat.

Baca Juga :  Pembuat Mobil Memimpikan Mesin Listrik Yang Bersih, Hijau

Namun, Spanyol hampir memimpin pada menit ketujuh ketika Manuel Neuer menepis tendangan keras Dani Olmo dari jarak jauh ke tiang gawang.

Sepertinya mereka mengambil di mana mereka tinggalkan setelah menghancurkan Kosta Rika 7-0, tetapi Jerman menguatkan diri, menahan tim Luis Enrique.

Morata Klinis
Kiper Spanyol Unai Simon mengandalkan gerak kakinya di bawah tekanan saat La Roja berusaha mendominasi penguasaan bola.

Satu kesalahan memberikan peluang kepada Serge Gnabry, tetapi tembakannya melebar.

Neuer juga melakukan kesalahan dengan bola di kakinya, dengan Jerman juga berusaha membangun dari belakang, tetapi Ferran Torres tidak dapat memanfaatkannya.

Antonio Ruediger mencetak gol sundulan dari tendangan bebas, tetapi perayaannya dipotong pendek setelah VAR menangkapnya setengah langkah di depan pertahanan Spanyol, sementara Simon melakukan penyelamatan bagus untuk menggagalkan Joshua Kimmich.

Baca Juga :  Pemimpin Ukraina Undang Biden Untuk Segera Berkunjung

Tepat ketika tim asuhan Luis Enrique tampaknya kehilangan pegangan pada permainan, mereka memecah kebuntuan.

Morata, menggantikan Torres, menyelesaikan secara klinis di tiang dekat dari umpan silang rendah dari Jordi Alba setelah 62 menit.

Tampaknya itu sudah cukup untuk juara 2010, tetapi Fuellkrug – hanya pada penampilan internasional ketiganya – memutuskan sebaliknya, menyelinap di belakang pemain pengganti Alejandro Balde dan melewati Simon dengan tujuh menit tersisa.

Spanyol, yang membutuhkan satu poin untuk memastikan lolos, menghadapi Jepang pada Kamis, sementara Jerman harus mengalahkan Kosta Rika dan berharap La Roja tidak kalah.

“Mereka adalah tim yang hebat, mereka memiliki satu peluang besar dan mereka mengambilnya,” kata Morata kepada TVE Spanyol.

“Mereka menandai pemain terbaik kami dan mereka adalah tim yang bisa menjadi salah satu favorit untuk memenangkan Piala Dunia, jadi kami harus mengambil hal positif dan terus bekerja.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :