Gencatan Senjata Kyrgystan – Tajikistan Setelah Bentrokan

Gencatan Senjata Kyrgystan dengan Tajikistan
Gencatan Senjata Kyrgystan dengan Tajikistan

Bishkek | EGINDO.co – Kyrgyzstan mengatakan pada Kamis (29 April) bahwa tiga orang, termasuk seorang anak, tewas dalam bentrokan di perbatasan yang disengketakan dengan Tajikistan, tak lama setelah mengumumkan bahwa rival Asia Tengah telah menyetujui gencatan senjata.

Sebuah pernyataan dari kementerian kesehatan Kyrgyzstan mengatakan negara itu menderita 84 korban selama pertempuran termasuk tiga kematian.

 

Mereka termasuk “seorang gadis yang lahir pada tahun 2008”, kata kementerian kesehatan, menambahkan bahwa dia telah meninggal saat dilarikan ke rumah sakit.

Bentrokan yang meletus di sepanjang perbatasan antara dua negara pegunungan miskin itu adalah yang terparah dalam beberapa tahun.

Kementerian luar negeri Kyrgyzstan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “gencatan senjata lengkap” telah disepakati mulai pukul 8 malam hari Kamis, dengan angkatan bersenjata kembali ke pangkalan mereka.

Tajikistan tidak segera merilis pernyataan resmi tentang perjanjian tersebut.

 

Keduanya telah terkunci dalam sengketa perbatasan selama beberapa dekade dan baku tembak sporadis telah terjadi di sepanjang perbatasan selama bertahun-tahun.

Tetapi bentrokan hari Kamis antara dua pasukan mereka jarang terjadi dan menimbulkan kekhawatiran bahwa itu mungkin meningkat menjadi konflik yang lebih luas.

Kyrgyzstan awalnya mengatakan pasukannya telah merebut sebuah pos perbatasan.

Tajikistan, negara otoriter yang ketat, membuat lebih sedikit pernyataan saat pertempuran berkecamuk.

Komite keamanan nasionalnya mengatakan bahwa dua orang telah dirawat di rumah sakit dengan luka tembak, salah satunya dalam kondisi serius.

Kantor berita negara Rusia RIA Novosti melaporkan bahwa hingga tiga warga Tajik telah meninggal, dengan 31 luka-luka, mengutip sumber administrasi kota di kota Tajik, Isfara.

Pertempuran itu terjadi setelah konflik yang dilaporkan atas infrastruktur air di perbatasan.

Kedua negara adalah bekas republik Soviet yang memperoleh kemerdekaan dengan runtuhnya Uni Soviet tahun 1991.

Lebih dari sepertiga perbatasan mereka diperdebatkan, dengan daerah di sekitar daerah kantong Tajik Vorukh, tempat konflik hari Kamis meletus, titik api reguler atas klaim teritorial dan akses ke air.

KONFLIK ATAS AIR

Komite keamanan nasional Kyrgyzstan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa salah satu unit tentaranya telah merebut sebuah pos perbatasan dari Tajikistan setelah penembakan besar-besaran dari pasukan Tajik yang membakar pos perbatasan Kirgistan.

Media Kyrgyzstan menerbitkan foto-foto pos perbatasan Kirgistan – disebut “Dostuk”, atau persahabatan – yang dilalap api setelah serangan itu.

Kementerian luar negeri Uzbekistan, negara terpadat di kawasan itu dan tetangga kedua negara, sebelumnya menyerukan “penghentian segera permusuhan” dan menawarkan untuk membantu menyelesaikan krisis.

Juru bicara kementerian luar negeri Rusia Maria Zakharova mengatakan kepada wartawan bahwa Moskow sedang memantau konflik tersebut.

Gerakan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah Internasional mengatakan telah membantu mengevakuasi lebih dari 600 orang dari desa perbatasan.
Komite keamanan Tajikistan menuduh tentara Kyrgyzstan menembaki pasukan Tajik di titik distribusi air Golovnaya, yang terletak di Sungai Isfara.

Dikatakan warga sipil Kirgistan dan Tajik terlibat dalam perselisihan tentang infrastruktur sungai pada hari Rabu.

Ketidaksepakatan perbatasan antara tiga negara yang berbagi Lembah Fergana yang subur – Kyrgyzstan, Tajikistan dan Uzbekistan – berasal dari demarkasi yang dibuat selama era Soviet.

Perbatasan yang berliku-liku membuat beberapa komunitas memiliki akses terbatas ke negara asal mereka.
Sumber : CNA/SL