Gempa Berkekuatan Magnitudo 6,0 Melanda Dekat Melbourne

Gempa Magnitudo 6.0 Guncang Australia
Gempa Magnitudo 6.0 Guncang Australia

Sydney/Melbourne | EGINDO.co – Gempa berkekuatan 6,0 melanda dekat Melbourne pada Rabu (22 September), kata Geoscience Australia, salah satu gempa terbesar di negara itu dalam catatan, menyebabkan kerusakan pada bangunan di kota terbesar kedua di negara itu dan mengirimkan getaran ke seluruh negara bagian tetangga.

Pusat gempa berada di dekat kota pedesaan Mansfield di negara bagian Victoria, sekitar 200 km timur laut Melbourne, dan berada pada kedalaman 10 km. Gempa susulan dinilai 4.0.

Gambar dan rekaman video yang beredar di media sosial menunjukkan puing-puing menghalangi salah satu jalan utama Melbourne, sementara orang-orang di bagian utara kota mengatakan di media sosial bahwa mereka kehilangan listrik dan yang lain mengatakan mereka dievakuasi dari gedung-gedung.

Zume Phim, 33, pemilik kafe Oppen di Melbourne, mengatakan dia bergegas ke jalan ketika gempa terjadi.

“Seluruh bangunan bergetar. Semua jendela, kaca, bergetar – seperti gelombang guncangan,” katanya kepada AFP.

“Saya belum pernah mengalami itu sebelumnya. Itu sedikit menakutkan.”

Gempa itu terasa hingga kota Adelaide, 800 km ke barat di negara bagian Australia Selatan, dan Sydney, 900 km ke utara di negara bagian New South Wales, meskipun tidak ada laporan kerusakan di luar Melbourne dan tidak ada laporan kerusakan. cedera.

Lebih dari setengah dari 25 juta penduduk Australia tinggal di tenggara negara itu dari Adelaide ke Melbourne ke Sydney.

“Kami tidak mendapat laporan tentang cedera serius, atau lebih buruk, dan itu adalah berita yang sangat bagus dan kami berharap kabar baik akan terus berlanjut,” kata Perdana Menteri Scott Morrison kepada wartawan di Washington.

“Ini bisa menjadi peristiwa yang sangat mengganggu, gempa bumi seperti ini. Ini adalah peristiwa yang sangat langka di Australia dan sebagai hasilnya, saya yakin orang akan sangat tertekan dan terganggu.”

Baca Juga :  Pengamat: Jalur Khusus Sepeda Di Jalan Non Tol Casablanca

GEMPA LANGKA
Gempa relatif tidak biasa di Australia timur yang berpenduduk karena posisinya di tengah Lempeng Tektonik Indo-Australia, menurut Geoscience Australia.

Gempa pada hari Rabu diukur lebih tinggi dari gempa paling mematikan di negara itu, 5,6 di Newcastle pada tahun 1989, yang mengakibatkan 13 kematian.

Pada magnitudo sekitar 6,0, ini adalah “peristiwa terbesar di Australia tenggara untuk waktu yang lama” Mike Sandiford, seorang ahli geologi di University of Melbourne mengatakan kepada AFP.

“Kami memiliki beberapa yang sangat besar pada magnitudo 6,0 di akhir 1800-an, meskipun magnitudo yang tepat tidak diketahui.”

Gempa sebesar ini diperkirakan terjadi setiap “10 hingga 20 tahun di tenggara Australia. Yang terakhir adalah Thorpdale pada 2012”, katanya. “Ini secara signifikan lebih besar.”

Sandiford mengatakan warga Australia harus mengantisipasi “ratusan gempa susulan, sebagian besar di bawah ambang batas sensitivitas manusia, tetapi mungkin selusin atau lebih yang akan dirasakan setidaknya di dekatnya”.
Gempa itu “akan menyebabkan kerugian miliaran dolar jika berada di bawah Melbourne”, tambahnya.

Walikota Mansfield, Mark Holcombe, mengatakan dia berada di kantor rumahnya di pertaniannya ketika gempa melanda dan berlari keluar untuk menyelamatkan diri.

“Saya pernah mengalami gempa bumi di luar negeri sebelumnya dan tampaknya berlangsung lebih lama dari yang saya alami sebelumnya,” kata Holcombe kepada ABC. “Hal lain yang mengejutkan saya adalah betapa berisiknya itu. Itu benar-benar gemuruh seperti truk besar yang lewat.”

Dia tahu tidak ada kerusakan serius di dekat pusat gempa, meskipun beberapa warga melaporkan masalah dengan telekomunikasi.

“Kami tidak memiliki gempa bumi yang saya ketahui – tidak ada penduduk setempat yang saya ajak bicara pagi ini memiliki pengalaman dengan gempa bumi di sini sebelumnya – jadi itu adalah salah satu yang keluar dari lapangan kiri.”

Baca Juga :  Covid-19 Saat Ini Di Singapura 2.909 Kasus Baru

Layanan darurat mengatakan mereka telah menerima panggilan bantuan dari jauh seperti Dubbo, sekitar 700 km dari pusat gempa, dengan regu pemadam kebakaran dan penyelamat dikirim untuk membantu.

Tidak ada ancaman tsunami yang dikeluarkan ke daratan, pulau atau wilayah Australia, kata Biro Meteorologi negara itu dalam sebuah pernyataan.

Gempa tersebut menimbulkan potensi gangguan bagi protes anti-lockdown yang diperkirakan terjadi di Melbourne pada hari Rabu, yang akan menjadi hari ketiga kerusuhan yang telah mencapai peningkatan tingkat kekerasan dan tanggapan polisi.
Sumber : CNA/SL