Gelombang Panas Picu Rekor Juni Terpanas Di Amerika Utara

Gelombang Panas  Di Amerika Utara
Gelombang Panas Di Amerika Utara

Paris | EGINDO.co – Bulan lalu adalah Juni terpanas dalam catatan di Amerika Utara, dipicu oleh gelombang panas mematikan yang membakar di beberapa bagian kawasan, layanan pemantauan iklim Uni Eropa melaporkan Rabu (7 Juli), mengatakan itu menggambarkan dampak pemanasan global.

Panas yang memecahkan rekor menghanguskan dari barat daya ke barat laut Amerika Serikat dan ke Kanada, di mana rekor suhu harian sepanjang masa dipecahkan tiga hari berturut-turut di British Columbia.

Wilayah itu 1,2 derajat Celcius di atas rata-rata 1991-2020 pada bulan Juni, menurut Copernicus Climate Change Service (C3S).

“Gelombang panas ini tidak terjadi dalam ruang hampa. Mereka terjadi di lingkungan iklim global yang memanas dan yang membuatnya lebih mungkin terjadi,” kata ilmuwan iklim C3S Julien Nicolas.

Baca Juga :  Olimpiade Paris Berada Di Jalur Tepat Capai Rekor Penjualan Iklan NBC

Secara global, Juni 2021 bergabung dengan bulan yang sama di 2018 sebagai Juni terpanas keempat.

Itu adalah Juni terpanas kedua di Eropa, sementara Siberia utara juga mengalami suhu musim panas yang sangat tinggi.

Sudah dipahami dengan baik bahwa gelombang panas terjadi lebih sering, lebih intens, dan berlangsung lebih lama daripada sebelumnya, kata Nicolas kepada AFP.

“Gelombang panas yang kita lihat bulan lalu di Amerika Utara, Rusia barat dan Siberia utara hanyalah contoh terbaru dari tren yang diproyeksikan akan berlanjut ke masa depan dan terkait dengan pemanasan iklim global kita,” katanya.

ANCAMAN TERHADAP KEHIDUPAN

Daerah yang terkena dampak juga memiliki tanah yang sangat kering, menurut laporan dari C3S, yang mencatat bahwa baik kebakaran hutan maupun panas “menimbulkan ancaman bagi kehidupan”.

Baca Juga :  FBI Berjuang Hentikan Geng Peretas Kasino Yang Berbahaya

Puluhan kebakaran telah melanda beberapa bagian Kanada dalam beberapa hari terakhir, dipicu oleh gelombang panas yang mematikan dan kondisi kering-kering.

“Apa yang terjadi di Kanada merupakan lompatan besar sehubungan dengan rekor sebelumnya,” kata Carlo Buontempo, direktur C3S.

“Catatan panas ini adalah pengingat yang kuat tentang dampak perubahan iklim terhadap kehidupan kita,” katanya kepada AFP.

Perjanjian Paris 2015 menyerukan pembatasan peningkatan suhu global pada “jauh di bawah” dua derajat Celcius, dan 1,5 derajat Celcius jika memungkinkan.

Aktivitas manusia telah mendorong suhu global naik sekitar 1,1 derajat Celcius sejauh ini, memicu badai yang semakin ganas, gelombang panas yang ekstrem, kekeringan, dan kebakaran hutan.

Baca Juga :  SE Kemendikbud; Sekolah Tidak Libur Khusus Selama Nataru

Pada bulan Mei, Organisasi Meterologi Dunia dan Kantor Met Inggris mengatakan ada kemungkinan 40 persen suhu global rata-rata tahunan untuk sementara melampaui 1,5 derajat Celcius di atas suhu pra-industri dalam lima tahun ke depan.

Enam tahun terakhir, termasuk tahun 2020, adalah enam tahun terpanas yang pernah tercatat.

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :
Scroll to Top