Gelombang Panas Menghanguskan Asia Selatan Dan Tenggara

Gelombang Panas melanda Asia Selatan dan Tenggara
Gelombang Panas melanda Asia Selatan dan Tenggara

Hanoi | EGINDO.co – Lebih dari 100 rekor suhu tercatat di seluruh Vietnam pada bulan April, menurut data resmi, ketika gelombang panas mematikan melanda Asia Selatan dan Tenggara.

Panas ekstrem telah melanda Asia mulai dari India hingga Filipina dalam beberapa pekan terakhir, memicu kematian akibat sengatan panas, penutupan sekolah, dan doa-doa yang putus asa agar hujan menjadi sejuk.

Para ilmuwan telah lama memperingatkan bahwa perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia akan menghasilkan gelombang panas yang lebih sering, lebih lama, dan intens.

Vietnam mengalami tiga gelombang suhu tinggi pada bulan April, menurut data yang diterbitkan pada Jumat (3 Mei) oleh Pusat Peramalan Hidro-Meteorologi Nasional, dengan suhu mencapai puncaknya pada 44 derajat Celcius di dua kota awal pekan ini.

Baca Juga :  KPK Usut Kasus Dugaan Suap Penanganan Perkara Di Lamteng

Suhu tersebut hanya sedikit di bawah suhu tertinggi yang pernah tercatat di Vietnam, yaitu 44,2 derajat Celcius pada 7 Mei tahun lalu.

Secara keseluruhan, 102 stasiun cuaca mencatat rekor tertinggi pada bulan April, ketika Vietnam bagian utara dan tengah menanggung beban gelombang panas paling parah, dengan suhu rata-rata 2 hingga 4 derajat Celcius lebih tinggi dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Tujuh stasiun mencatat suhu di atas 43 derajat Celcius, semuanya pada hari Selasa.

Tanda paling dramatis dari cuaca ekstrem yang melanda Vietnam terjadi di provinsi selatan Dong Nai, di mana ratusan ribu ikan mati di waduk.

PBB telah menyerukan tindakan untuk melindungi jutaan anak di Asia dari kenaikan suhu. Para pemantau global telah memperingatkan bahwa tahun 2024 akan menjadi tahun terpanas yang pernah tercatat, ditandai dengan perubahan iklim yang ekstrem…lihat lebih lanjut

Baca Juga :  Kongres Filipina Menyatakan Marcos Jr Sebagai Presiden

Gambar menunjukkan penduduk setempat mengarungi dan berperahu melintasi waduk Song May seluas 300 hektar, dengan air hampir tidak terlihat di bawah selimut ikan mati.

Kematian massal ini disebabkan oleh kekurangan air yang disebabkan oleh gelombang panas dan manajemen yang buruk.

Badan cuaca Vietnam memperkirakan cuaca lebih panas di bulan Mei, dengan suhu diperkirakan 1,5 hingga 2,5 derajat Celcius lebih tinggi dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Meskipun bulan April dan Mei biasanya merupakan waktu terpanas dalam setahun di Asia Tenggara, para ahli mengatakan efek El Nino membuat suhu panas tahun ini sangat tinggi.

Bangladesh dan Myanmar mengalami rekor panas terpecahkan pada bulan April, sengatan panas telah menewaskan sedikitnya 30 orang di Thailand sejak awal tahun ini, dan suhu tinggi turut menjadi penyebab ledakan mematikan di tempat pembuangan amunisi di Kamboja.

Baca Juga :  Tiga BUMN Infrastruktur Sambut Baik Kehadiran LPI

Para uskup Katolik Roma di Filipina mendesak umat beriman berdoa memohon hujan dan suhu yang lebih rendah, setelah cuaca panas memaksa pemerintah menutup puluhan ribu sekolah.

Kota besar di India, Kolkata, dilanda panas terik, yang mencapai puncaknya pada 43 derajat Celcius dan menjadi hari terpanas di kota itu pada bulan April sejak tahun 1954.

Bahkan wilayah pegunungan Nepal pun terkena dampaknya. Pemerintah mengeluarkan peringatan kesehatan pekan lalu dan petugas pemadam kebakaran berupaya memadamkan kebakaran hutan yang luar biasa parahnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :