Gelombang Panas Melanda Hokkaido, Tempat Olimpiade Maraton

Gelombang Panas Melanda Hokkaido
Gelombang Panas Melanda Hokkaido

Tokyo | EGINDO.co – Wilayah Hokkaido utara Jepang seharusnya menawarkan iklim yang lebih sejuk untuk maraton Olimpiade dan jalan-jalan raya minggu depan, tetapi sekarang daerah tersebut menghadapi gelombang panas.

Penyelenggara Olimpiade memindahkan dua acara dari Tokyo pada 2019, khawatir bahwa bahkan menggeser waktu mulai ke fajar tidak akan cukup untuk menjaga atlet aman dari panas.

Suhu musim panas di Sapporo Hokkaido diperkirakan akan lebih ramah – sekitar lima atau enam derajat Celcius lebih dingin dari Tokyo, kata Komite Olimpiade Internasional.

Namun pada minggu lalu, suhu di Sapporo mencapai lebih dari 34 derajat Celcius, dan diperkirakan akan berkisar antara suhu maksimum 31 dan 34 derajat selama minggu depan, ketika perlombaan jalan kaki dan maraton akan berlangsung.

Merkuri telah melonjak lebih tinggi di tempat lain di Hokkaido, dengan satu kota di wilayah tersebut menjadi tempat pertama di Jepang tahun ini yang mencatat suhu lebih dari 38 derajat.

Jalan cepat 20 km putra berlangsung di wilayah itu pada hari Kamis, diikuti oleh perlombaan putri dan maraton untuk pria dan wanita selama beberapa hari ke depan.

Suhu di Tokyo selama minggu mendatang diperkirakan berkisar antara maksimum 30 hingga 34 Celcius.

Panas telah menjadi perhatian terus-menerus bagi penyelenggara, dengan serangkaian tindakan balasan yang disusun termasuk stasiun gerimis dan jaket es.

Dalam upayanya untuk Olimpiade, Tokyo berargumen bahwa musim panasnya termasuk “cuaca yang cerah dan cerah selama beberapa hari” dan akan menawarkan “iklim yang ideal bagi para atlet untuk melakukan yang terbaik”, tetapi banyak pesaing dan sukarelawan telah berjuang dengan kondisi tersebut.

Pertandingan tenis sekarang telah ditunda hingga hari berikutnya setelah beberapa keluhan, dengan pemain Rusia Daniil Medvedev memperingatkan “Saya bisa mati” saat ia berkeringat melalui satu pertandingan.

Baca Juga :  Kevin Durant Meminta Maaf Atas Omelan Terhadap Aktor Komedian

Penyelenggara pada hari Minggu (1 Agustus) membela langkah-langkah panas mereka, tetapi CEO Tokyo 2020 Toshiro Muto mengakui “ini adalah sesuatu yang perlu kita waspadai”.

Dia mengatakan 30 orang yang terlibat dalam Olimpiade sejauh ini telah dirawat karena “penyakit panas”, yang menurut penyelenggara lebih ringan daripada sengatan panas.

Mereka yang terkena dampak sebagian besar adalah staf dan sukarelawan Game, dan tidak ada yang dalam kondisi serius, tambahnya

Sementara Olimpiade diadakan di tempat-tempat yang lebih panas atau lebih lembab daripada Tokyo, termasuk Athena dan Beijing, musim panas yang berkeringat di Jepang menawarkan keduanya, dalam kombinasi yang tidak menyenangkan dan terkadang mematikan.

Tapi, Muto menambahkan, “sejauh ini tindakan balasan berjalan cukup baik, berhasil.”

Sumber : CNA/SL