Gelembung Perjalanan Australia-Selandia Baru Dimulai

Gelembung Perjalanan Australia-Selandia Baru
Gelembung Perjalanan Australia-Selandia Baru

Sydney | EGINDO.co – Ratusan penumpang dari Australia mulai tiba di bandara Selandia Baru pada Senin (19 April) setelah pihak berwenang membuka kembali perbatasan, tonggak pandemi yang memungkinkan perjalanan bebas karantina antar negara untuk pertama kalinya dalam lebih dari setahun.

Meskipun sebagian besar negara bagian Australia telah mengizinkan kunjungan bebas karantina dari penduduk Selandia Baru sejak akhir tahun lalu, Selandia Baru telah memberlakukan isolasi bagi kedatangan dari tetangganya, dengan alasan kekhawatiran tentang wabah virus sporadis di sana.

“Gelembung tersebut menandai langkah penting dalam hubungan kembali Selandia Baru dengan dunia dan itu adalah salah satu yang harus kita luangkan waktu untuk sangat, sangat dibanggakan,” Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Adern mengatakan kepada wartawan di Wellington.

Dengan perbatasan terbuka, Ardern mengatakan Perdana Menteri Australia Scott Morrison akan mengunjungi Selandia Baru dalam “masa depan yang tidak terlalu lama”. Ardern mengatakan Menteri Luar Negeri Australia Marise Payne akan melakukan perjalanan ke Selandia Baru pada hari Rabu.

Rekaman televisi menunjukkan adegan emosional di bandara dengan keluarga berkumpul kembali dan sejumlah penumpang memadati terminal keberangkatan internasional di bandara Australia.

“Saya belum bersemangat, saya belum menantikannya, saya belum merencanakan apa pun karena saya hanya tidak berpikir itu akan terjadi,” kata Michelle Rafferty, seorang penumpang penerbangan dari Selandia Baru. Media Australia di bandara Sydney.

Penumpang yang terbang ke ibu kota Selandia Baru, Wellington, disambut dari udara dengan “Selamat Datang Whanau” – istilah Maori untuk keluarga besar – dicat dengan huruf putih besar di dekat landasan pacu.

Di bandara Auckland, paduan suara menyanyikan Lagu Selamat Datang Dave Dobbyn saat orang-orang memeluk dan mencium orang tersayang.

“Sungguh menarik untuk memulai perjalanan bebas karantina dengan Australia. Baik itu kembali dengan keluarga, teman atau pembuat liburan, Selandia Baru berkata, ‘Selamat datang dan nikmati diri Anda sendiri,'” kata Ardern.

Qantas akan meningkatkan penerbangan antar negara menjadi sekitar 200 setiap minggu, sementara Air New Zealand mengatakan telah melipatgandakan penerbangannya menjadi 30 pada hari Senin, dengan pesawat yang terbang ke Selandia Baru 97 persen penuh.

PERJALANAN DI BAWAH “TINJAUAN KONSTAN”

Terlepas dari kegembiraan perbatasan terbuka, Morrison dan Ardern memperingatkan para pelancong untuk bersiap menghadapi gangguan pada perjalanan mereka dalam waktu singkat jika terjadi wabah COVID-19, dan mengatakan risiko perjalanan bebas karantina akan berada dalam “tinjauan terus-menerus”.

Kedua pemimpin itu juga menandai kemungkinan untuk memperpanjang perjalanan bebas karantina ke negara lain di kawasan Pasifik jika “hal itu aman untuk dilakukan”.

Sekitar 1,5 juta warga Australia mengunjungi Selandia Baru pada 2019, setahun sebelum pandemi menutup perbatasan internasional, mencapai sekitar 40 persen dari semua pengunjung, menghabiskan NZ $ 2,7 miliar (US $ 1,93 miliar) di negara itu, data resmi menunjukkan.
Lebih dari setengah juta orang kelahiran Selandia Baru tinggal di Australia, lebih dari 2 persen dari populasi Australia yang hampir 26 juta.

Baik Australia dan Selandia Baru sebagian besar telah menutup perbatasan mereka untuk non-warga negara dan penduduk tetap lebih dari setahun yang lalu, membantu menjaga jumlah COVID-19 mereka relatif rendah dibandingkan dengan beberapa negara maju lainnya.

Kedatangan internasional lainnya ke kedua negara harus melalui karantina hotel selama dua minggu dengan biaya sendiri.

Australia telah mencatat lebih dari 29.500 kasus virus dan 910 kematian sejak pandemi dimulai, sementara Selandia Baru memiliki lebih dari 2.200 kasus yang dikonfirmasi dan 26 kematian.
Sumber : CNA/SL