Gejolak Rusia Menguji Permintaan Safe Haven

Investor bereaksi terhadap peristiwa di Rusia
Investor bereaksi terhadap peristiwa di Rusia

New York | EGINDO.co – Sebuah pandangan untuk hari ini di pasar Asia dari Jamie McGeever, kolumnis pasar finansial.

Pasar Asia pada hari Senin memulai minggu yang tampaknya cukup ringan untuk penggerak ekonomi, kebijakan, dan korporasi regional, dengan semua mata tertuju pada bagaimana para investor bereaksi terhadap peristiwa luar biasa di Rusia selama akhir pekan.

Masih belum jelas apa dampak langsung dari serangan tentara bayaran Rusia ke Moskow, mundurnya Rusia, dan kesepakatan yang jelas dengan Presiden Vladimir Putin terhadap risk appetite dan permintaan aset-aset ‘safe haven’ tradisional seperti emas, obligasi negara, yen Jepang, atau dolar AS.

Aset-aset ini kemungkinan akan menarik permintaan investor yang kuat pada Senin pagi jika aksi kelompok Wagner di Moskow berlanjut. Namun, gencatan senjata yang tampak jelas membuat hal itu kurang pasti, meskipun situasinya tetap berubah-ubah dan ketidakpastian yang sangat besar seputar cengkeraman kekuasaan Putin tetap ada.

Baca Juga :  Investor Melakukan Pekerjaan Rumah Sendiri Di AI

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menyatakan bahwa gejolak di Rusia mungkin tidak akan berakhir dan dapat memakan waktu berbulan-bulan, sementara kementerian luar negeri China mengatakan pada hari Minggu bahwa Beijing mendukung Rusia dalam menjaga stabilitas nasionalnya.

Hubungan AS-RRC sudah berada di titik terendah sehingga perbedaan mengenai krisis di Rusia tidak akan mengejutkan, tetapi dapat menjadi pengingat akan risiko-risiko geopolitik yang membayangi pasar-pasar global.

Para investor mungkin cenderung untuk berdiam diri untuk saat ini mengingat sentimen ‘risk off’ yang lebih luas yang turun di pasar pada hari Jumat.

Pasar saham di seluruh dunia akhirnya menyerah pada aksi ambil untung yang besar, dengan kekhawatiran akan inflasi – terutama tekanan harga inti – dan suku bunga yang ‘lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama’ memicu aksi jual mingguan terbesar di banyak indeks utama sejak guncangan perbankan AS pada bulan Maret.

Baca Juga :  Ledakan Di Kiev Akibat Intersepsi Rudal

Indeks S&P 500, Nasdaq, MSCI World Index, indeks-indeks utama China dan indeks Nikkei 225 Jepang semuanya membukukan penurunan terbesar sejak Maret minggu lalu.

Setelah mencapai serangkaian level tertinggi baru selama 33 tahun, Nikkei minggu lalu mematahkan rekor kenaikan beruntun selama 10 minggu, yang merupakan rekor terbaiknya sejak tahun 2012/2013. Indeks MSCI Asia ex-Jepang, sebuah indeks yang mengukur saham-saham Asia, merosot 4,2%, minggu terburuknya sejak September.

Inversi kurva imbal hasil AS saat ini berada dalam beberapa basis poin dari posisi terendah multi-dekade yang dicapai pada bulan Maret, dan dolar mendapatkan kembali pijakannya minggu lalu – semua hal lain sama, tidak ada perkembangan yang sangat positif untuk pasar-pasar negara berkembang.

Baca Juga :  Rusia Tidak Ada Hubungannya Dengan Krisis Belarus-Polandia

Yen akan layak untuk diperhatikan – yen mencapai level terendah tujuh bulan di sekitar 144,00 per dolar pada hari Jumat, sehingga dapat siap untuk rebound yang cukup besar jika ada aliran safe haven yang luas, meskipun perbedaan suku bunga AS-Jepang ditumpuk terhadapnya.

Kalender ekonomi dan kebijakan Asia minggu ini cukup ringan, dengan sebagian besar potensi berita yang menggerakkan pasar akan dirilis pada akhir minggu – penjualan ritel Jepang dan Australia pada hari Kamis, serta data pengangguran Jepang dan indeks manajer pembelian China pada hari Jumat.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :