Gedung Putih Ingatkan Perusahaan Tingkatkan Keamanan Siber

Anne Neuberger, penasihat keamanan siber
Anne Neuberger, penasihat keamanan siber

Washington | EGINDO.co – Gedung Putih memperingatkan para eksekutif perusahaan dan pemimpin bisnis pada hari Kamis (3 Juni) untuk meningkatkan langkah-langkah keamanan untuk melindungi dari serangan ransomware setelah gangguan mengganggu operasi di perusahaan pengepakan daging dan pipa minyak tenggara.

Ada peningkatan yang signifikan dalam frekuensi dan ukuran serangan ransomware, Anne Neuberger, penasihat keamanan siber di Dewan Keamanan Nasional, mengatakan dalam sebuah surat.

“Ancamannya serius dan meningkat. Kami mendesak Anda untuk mengambil langkah-langkah penting ini untuk melindungi organisasi Anda dan publik Amerika,” tambahnya.

Serangan siber baru-baru ini telah memaksa perusahaan untuk melihat ransomware sebagai ancaman terhadap operasi bisnis inti dan bukan hanya pencurian data, karena serangan ransomware telah bergeser dari mencuri menjadi mengganggu operasi, katanya.

Memperkuat ketahanan negara terhadap serangan siber adalah salah satu prioritas utama Presiden Joe Biden, tambahnya.

“Sektor swasta juga memiliki tanggung jawab penting untuk melindungi dari ancaman ini.

Semua organisasi harus menyadari bahwa tidak ada perusahaan yang aman dari target ransomware, terlepas dari ukuran atau lokasinya,” tulis Neuberger.

Surat itu datang setelah pengepakan daging besar melanjutkan operasi AS pada hari Rabu menyusul serangan ransomware yang mengganggu produksi daging di Amerika Utara dan Australia.

Sebuah kelompok peretas yang terkait dengan Rusia bernama REvil dan Sodinokibi berada di balik serangan siber terhadap JBS SA, sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters.

Serangan siber itu diikuti satu bulan lalu oleh sebuah kelompok yang memiliki hubungan dengan Rusia di Colonial Pipeline, pipa bahan bakar terbesar di Amerika Serikat, yang melumpuhkan pengiriman bahan bakar selama beberapa hari di tenggara AS.

Biden yakin Presiden Rusia Vladimir Putin memiliki peran untuk mencegah serangan ini dan berencana untuk mengangkat masalah ini selama pertemuan puncak mereka bulan ini, sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan pada hari Rabu.

Surat Neuberger menguraikan langkah-langkah segera yang dapat diambil perusahaan untuk melindungi diri dari serangan ransomware, yang dapat memiliki efek riak jauh melampaui perusahaan dan pelanggannya.

Itu termasuk praktik terbaik seperti otentikasi multifaktor, deteksi dan respons titik akhir, enkripsi, dan tim keamanan yang terampil.

Perusahaan harus mencadangkan data dan menguji sistem secara teratur, serta memperbarui dan menambal sistem dengan segera.

Neuberger menyarankan agar perusahaan menguji rencana respons insiden dan menggunakan pihak ketiga untuk menguji kerja tim keamanan.

Dia mengatakan sangat penting bahwa fungsi bisnis perusahaan dan operasi produksi dijalankan pada jaringan yang terpisah.

Sumber : CNA/SL