Gauff Minta Putar Ulang Video Setelah Keputusan Kontroversial

Coco Gauff berdebat dengan Umpire
Coco Gauff berdebat dengan Umpire

Paris | EGINDO.co – Coco Gauff menekankan perlunya tenis menggunakan sistem Video Review (VR), setelah menangis tersedu-sedu setelah berdebat dengan wasit utama atas keputusan kontroversial dalam kekalahannya di semifinal Prancis Terbuka oleh Iga Swiatek pada hari Kamis.

Unggulan ketiga asal Amerika itu gagal mengembalikan servis Swiatek saat kedudukan 2-1 di set kedua saat hakim garis menyatakan ‘out’, tetapi keputusan itu dibatalkan oleh wasit utama yang tidak setuju dengan argumen petenis Amerika itu bahwa pukulannya terpengaruh dalam proses tersebut.

Gauff, yang dicemooh oleh penonton Philippe Chatrier, menyeka air matanya di garis dasar sebelum berkumpul kembali untuk mematahkan servis Swiatek, tetapi tidak dapat menghentikan unggulan teratas itu untuk meraih kemenangan 6-2 6-4.

“Saya pikir itu sangat luar biasa. Jelas, saya kalah dalam pertandingan ini,” kata Gauff kepada wartawan.

Baca Juga :  Al Hilal, Rekrut Gelandang Portugal, Neves, Dari Wolves

“Saat Anda bermain melawannya, setiap poin penting… melawan siapa pun, tetapi terutama melawannya. Saya pikir itu hanya salah satu momen itu, tetapi saya mengatasinya. Saya memenangkan pertandingan itu.

“Jadi saya biasanya tidak terlalu frustrasi dengan keputusan seperti itu, tetapi saya pikir itu hanya kombinasi dari semua yang terjadi saat itu.”

Gauff bukanlah pemain pertama yang meminta teknologi untuk membantu wasit, seperti yang dikatakan pemain Inggris Cameron Norrie, tayangan ulang video harus digunakan setelah ia lolos dengan pantulan ganda selama kemenangan putaran kedua atas Lucas Pouille di Roland Garros tahun lalu.

AS Terbuka menjadi Grand Slam pertama yang menggunakan sistem tersebut pada turnamen tahun lalu dengan ulasan video yang menghasilkan umpan balik positif di berbagai acara ATP tempat sistem tersebut digunakan.

Baca Juga :  Gauff Kalahkan Jabeur Untuk Capai Semifinal Prancis Terbuka

“Tenis adalah satu-satunya olahraga di mana kita tidak hanya tidak memiliki sistem VR, tetapi sering kali keputusan dibuat oleh satu orang. Dalam olahraga lain biasanya ada beberapa wasit yang membuat keputusan,” kata Gauff.

“Saya tahu AS Terbuka membawa beberapa teknologi tahun lalu. Saya tahu kami pernah menggunakannya di nomor ganda. Saya rasa sangat konyol jika kami tidak memilikinya. Bukan hanya karena itu terjadi pada saya, tetapi saya rasa setiap cabang olahraga memilikinya.

“Juga, ada begitu banyak keputusan yang harus diambil, dan sangat menyebalkan bagi seorang pemain untuk kembali atau bermain daring dan Anda melihat bahwa Anda sepenuhnya benar, dan itu seperti, apa yang Anda dapatkan saat itu?

Baca Juga :  Leclerc Kecelakaan Di Latihan Kedua F1 Meksiko

“Dalam situasi tertentu, Anda dapat meminta pengawas, tetapi tidak banyak yang dapat mereka lakukan dari sudut pandang itu. Saya rasa sebagai cabang olahraga, kami harus berkembang, dan kami memiliki teknologinya. Mereka menayangkannya di TV, jadi saya tidak mengerti mengapa pemain tidak dapat melihatnya.”

Swiatek mengatakan akan ada tantangan lain yang terkait dengan tayangan ulang.

“Sejujurnya, saya tidak tahu bagaimana hal itu akan terlihat secara logis,” kata pemain Polandia itu.

“Kapan Anda dapat meminta wasit untuk memanggil tayangan ulang video atau kapan terserah dia untuk melakukan itu. Karena menurutku wasit hari ini cukup yakin dengan keputusannya.

“Jadi, aku tidak tahu seperti apa jadinya.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :