Gapura Darwin Kehilangan Puncaknya Karena Erosi Di Galapagos

Gapura Darwin Kehilangan Puncaknya
Gapura Darwin Kehilangan Puncaknya

Quito | EGINDO.co – Gapura Darwin yang terkenal di Kepulauan Galapagos telah kehilangan puncaknya, dan para pejabat menyalahkan erosi alami batu tersebut.

Kementerian Lingkungan Ekuador melaporkan keruntuhan di halaman Facebook-nya pada 17 Mei.

Struktur batu – tinggi 43 meter, panjang 70 meter dan lebar 23 meter – kurang dari 1 kilometer dari Pulau Darwin dan merupakan tempat yang populer bagi penyelam scuba. Itu tidak dapat diakses melalui darat.

“Jelas semua orang dari Galapagos merasa nostalgia karena itu adalah sesuatu yang kita kenal sejak masa kanak-kanak, dan mengetahui bahwa itu telah berubah sedikit mengejutkan,” kata Washington Tapia, direktur konservasi di Galapagos Conservancy. “Namun, dari sudut pandang ilmiah, itu bagian dari proses alam. Jatuhnya pasti karena proses eksogen seperti pelapukan dan erosi yang biasanya terjadi di planet kita.”

Flora dan fauna unik di pulau-pulau terpencil, sekitar 1.000 kilometer di lepas pantai daratan Ekuador, terkenal sebagian karena mengilhami pemikiran Charles Darwin tentang evolusi.
Sumber : CGTN/SL