G7 Berseru Ke China,Menuntut Penyelidikan Asal-Usul Covid-19

G7 Menuntut Penyelidikan Asal-Usul Covid-19
G7 Menuntut Penyelidikan Asal-Usul Covid-19

Carbis Bay, Inggris | EGIND0.co – Pemimpin Kelompok Tujuh (G7) pada hari Minggu (13 Juni) memarahi China atas hak asasi manusia di Xinjiang, menyerukan Hong Kong untuk menjaga otonomi tingkat tinggi dan menuntut penyelidikan penuh dan menyeluruh tentang asal-usul virus corona. Di Tiongkok.

Setelah membahas bagaimana menghasilkan posisi bersatu di China, para pemimpin mengeluarkan komunike akhir yang sangat kritis yang menyelidiki apa yang bagi China beberapa masalah paling sensitif, termasuk juga Taiwan.

Kebangkitan kembali Cina sebagai kekuatan global terkemuka dip sebagai salah satu peristiwa geopolitik paling signifikan akhir-akhir ini, di samping jatuhnya Uni Soviet pada 1991 yang mengakhiri Perang Dingin.

Kebangkitan China juga membuat Amerika Serikat ketakutan: Presiden Joe Biden menyebut China sebagai pesaing strategis utama dan telah berjanji untuk menghadapi “pelanggaran ekonomi” China dan melawan pelanggaran hak asasi manusia.

“Kami akan mempromosikan nilai-nilai kami, termasuk dengan menyerukan China untuk menghormati hak asasi manusia dan kebebasan fundamental, terutama terkait dengan Xinjiang dan hak-hak, kebebasan dan otonomi tingkat tinggi untuk Hong Kong yang diabadikan dalam Deklarasi Bersama Tiongkok-Inggris,” G7 kata.

“Kami juga menyerukan studi Origins Fase 2 COVID-19 yang diadakan WHO tepat waktu, transparan, dipimpin oleh para ahli, dan berbasis sains termasuk, seperti yang direkomendasikan oleh laporan para ahli, di China,” kata G7.

Reuters sebelumnya melaporkan versi final dari draft komunike.

Sebelum kritik G7 muncul, China dengan tegas memperingatkan para pemimpin G7 bahwa hari-hari ketika kelompok negara-negara “kecil” memutuskan nasib dunia sudah lama berlalu.

G7 juga mengatakan mereka menggarisbawahi “pentingnya perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan, dan mendorong penyelesaian damai masalah lintas-Selat”.

“Kami tetap sangat prihatin dengan situasi di Laut China Timur dan Selatan dan sangat menentang setiap upaya sepihak untuk mengubah status quo dan meningkatkan ketegangan,” kata mereka.

KERJA PAKSA

G7 mengatakan prihatin dengan kerja paksa dalam rantai pasokan global termasuk di sektor pertanian, surya dan garmen.

“Kami prihatin dengan penggunaan segala bentuk kerja paksa dalam rantai pasokan global, termasuk kerja paksa yang disponsori negara dari kelompok rentan dan minoritas, termasuk di sektor pertanian, tenaga surya, dan garmen,” kata G7.

Beijing telah berulang kali membalas apa yang dianggapnya sebagai upaya kekuatan Barat untuk menahan China, dan mengatakan banyak kekuatan besar masih dicengkeram oleh pola pikir kekaisaran yang ketinggalan zaman setelah bertahun-tahun mempermalukan China.

Pakar PBB dan kelompok hak asasi memperkirakan lebih dari satu juta orang, terutama Uyghur dan minoritas Muslim lainnya, telah ditahan dalam beberapa tahun terakhir di sistem kamp yang luas di Xinjiang.

China menyangkal semua tuduhan kerja paksa atau pelecehan. Awalnya mereka membantah kamp-kamp itu ada, tetapi sejak itu mengatakan bahwa itu adalah pusat kejuruan dan dirancang untuk memerangi ekstremisme.

Pada akhir 2019, China mengatakan semua orang di kamp telah “lulus”.

Sumber : CNA/SL