Frustrasi Covid-19 China Picu Keresahan Di Guangzhou

Kerumunan orang di Guangzhou menabrak penghalang Covid-19
Kerumunan orang di Guangzhou menabrak penghalang Covid-19

Beijing | EGINDO.co – Kerumunan orang di kota Guangzhou, China selatan, menabrak penghalang COVID-19 dan berbaris di jalan-jalan dalam suasana kacau pada Senin (14 November) malam, menurut video yang diposting online, untuk menunjukkan kebencian publik atas pembatasan virus corona.

Di antara wabah terbaru di China, Guangzhou adalah yang terbesar, dengan infeksi harian baru COVID-19 mencapai 5.000 untuk pertama kalinya dan memicu spekulasi bahwa lockdown lokal dapat meluas.

Video yang dibagikan secara luas di Twitter menunjukkan pemandangan yang ramai di distrik Haizhu, Guangzhou, orang-orang yang turun ke jalan dan memprotes para pekerja berpakaian hazmat kulit putih.

Twitter diblokir di China, dan beberapa tagar yang terkait dengan topik “kerusuhan” di wilayah tersebut telah dihapus dari Weibo yang mirip Twitter di China pada Selasa pagi.

Baik pemerintah kota Guangzhou maupun polisi provinsi Guangdong tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

“Cukup tegang di luar tadi malam. Semua orang memastikan pintu mereka terkunci,” kata seorang warga Guangzhou yang menggunakan nama Chet dan tinggal sekitar satu kilometer dari tempat protes berlangsung. Dia mengatakan grup obrolan lokal dan umpan media sosial telah dibanjiri dengan video dan gambar episode tersebut.

“Ketika itu terjadi sangat dekat dengan saya, saya merasa sangat kesal. Saya tidak bisa tidur tadi malam setelah menonton gambar-gambar itu,” kata Chet, yang kompleks perumahannya telah dikunci selama sekitar 20 hari.

Baca Juga :  Marcos Jr Bersiap Mengambil Alih Pekerjaan Utama Filipina

Pada hari Selasa, China melaporkan 17.772 infeksi COVID-19 lokal baru untuk 14 November, naik dari 16.072 sehari sebelumnya dan tertinggi sejak April, bahkan ketika banyak kota mengurangi pengujian rutin setelah pihak berwenang mengumumkan tindakan minggu lalu yang bertujuan untuk mengurangi dampak virus corona yang berat. trotoar.

Di ibu kota Beijing, infeksi baru mencapai rekor 462 pada Senin. Kota-kota besar termasuk Chongqing dan Zhengzhou termasuk yang paling terpukul.

Namun, China berusaha keras untuk membatasi kerusakan akibat kebijakan nol-COVID-nya hampir tiga tahun setelah pandemi, karena serentetan laporan ekonomi yang suram menunjukkan penjualan ritel turun pada Oktober dan produksi pabrik tumbuh lebih lambat dari yang diharapkan.

Sementara banyak penduduk menyatakan optimisme yang dijaga setelah pengumuman hari Jumat bahwa beberapa kebijakan COVID-19 yang ketat akan dilonggarkan, kekhawatiran meningkat minggu ini atas wabah yang memburuk dan ada kebingungan karena beberapa kota menghentikan atau menyesuaikan pengujian reguler.

KELELAHAN NOL-COVID
Adegan Senin malam dari Guangzhou adalah curahan frustrasi terbaru atas pembatasan COVID-19 yang telah memicu seringnya lockdown dan memberlakukan karantina di bawah kebijakan khas Presiden Xi Jinping yang menurut China menyelamatkan nyawa.

Bulan lalu, wabah COVID-19 di pabrik besar Foxconn yang membuat iPhone Apple di Zhengzhou memicu kekacauan, dengan banyak pekerja melarikan diri, termasuk dengan memanjat pagar, produksi yang tertatih-tatih.

Baca Juga :  Lockdown Covid-19 Sydney Diperpanjang Seminggu Lagi

Pejabat di Guangzhou, rumah bagi hampir 19 juta orang, mengatakan mereka merencanakan lebih banyak rumah sakit darurat selain enam yang telah dibangun yang memiliki 20.000 tempat tidur, terutama untuk observasi orang yang terinfeksi tanpa gejala.

“Kurva infeksi Guangzhou mengikuti laju wabah Shanghai Maret-April, menimbulkan pertanyaan apakah lockdown seluruh kota akan dipicu,” tulis analis JPMorgan, merujuk pada lockdown dua bulan di Shanghai tahun ini, yang memicu keresahan yang meluas. .

“Ini akan menjadi titik uji atas tekad pemerintah untuk mendorong pelonggaran langkah-langkah pengendalian COVID-19,” kata mereka.

JPMorgan memperkirakan bahwa kota-kota dengan lebih dari 10 kasus kumulatif baru dalam sepekan terakhir adalah rumah bagi 780 juta orang dan menyumbang 62,2 persen dari PDB – kira-kira tiga kali lipat tingkat yang terlihat pada akhir September.

WAKTU PENGUJIAN
Di bawah aturan baru China, upaya pengujian harus lebih ditargetkan, meringankan beban keuangan yang signifikan di kota-kota.

Pada hari Senin, distrik Chaoyang yang terpadat di Beijing memindahkan beberapa lokasi pengujian lebih dekat ke kompleks perumahan.

Sementara itu meningkatkan jumlah situs, itu juga menyebabkan waktu tunggu yang lama bagi banyak orang, memicu frustrasi, karena banyak tempat kerja memerlukan hasil tes negatif dalam waktu 24 jam.

Di Weibo, tagar tentang penutupan stan pengujian dibanjiri dengan komentar kritis pada Senin malam sebelum disensor: “Apa yang seharusnya dilakukan oleh pekerja?” tulis seorang pengguna Weibo. Yang lain bertanya: “Otak macam apa yang muncul dengan kebijakan ini?”

Baca Juga :  Musim Hadiah Nobel Kembali Di Bawah Sorotan Pandemi

Pada hari Selasa, para pejabat mengatakan Chaoyang menambahkan lebih banyak tempat pengujian, termasuk di dekat kantor. Kota itu juga melarang kunjungan ke panti jompo.
“MENGAPA BANGUNAN KAMI TUTUP?”
Langkah pelonggaran hari Jumat memicu reli pasar di tengah harapan bahwa China mengisyaratkan rencana untuk mengakhiri kebijakan yang telah menutup semua perbatasannya dan sering menyebabkan lockdown, mungkin dimulai setelah sesi tahunan parlemen pada bulan Maret.

Tetapi para ahli memperingatkan bahwa pembukaan kembali secara penuh membutuhkan upaya penguat vaksinasi besar-besaran, dan juga akan membutuhkan perubahan pesan di negara tempat COVID-19 masih ditakuti secara luas.

Di Shanghai, yang telah melaporkan jumlah infeksi yang relatif rendah, termasuk 16 pada Senin, blok apartemen masih ditutup dan Shanghai Disney Resort ditutup sejak 31 Oktober setelah seorang pengunjung dinyatakan positif.

Sementara pemerintah pusat mendesak pendekatan yang lebih fleksibel untuk mengendalikan wabah, otoritas lokal masih memiliki kelonggaran untuk mengunci gedung yang mereka nilai berisiko tinggi.

“Aturannya sangat jelas, jadi mengapa gedung kita ditutup?” tanya seorang pensiunan Shanghai yang gedungnya ditutup dengan selotip pada Senin pagi setelah “kontak dekat” dibawa pergi dan ditempatkan di karantina.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :