Forum Masyarakat Penggiat Konservasi Tabagsel Tolak Kehadiran WWF

Forum Masyarakat Penggiat Konservasi Tabagsel Tolak Kehadiran WWF di Batangtoru
Forum Masyarakat Penggiat Konservasi Tabagsel Tolak Kehadiran WWF di Batangtoru

Medan | EGINDO.co – Forum Masyarakat Penggiat Konservasi Tapanuli Bagian Selatan (Tabagsel) menolak kehadiran WWF (World Fide Fund For Nature) di kawasan ekosistem Batangtoru.

Hal itu dikatakan Ketua Naposo Nauli Bulung Kabupaten Tapanuli Selatan, Riski Abadi Rambe, yang tergabung dalam forum pegiat Konservasi Tabagsel dalam siaran persnya yang dilansir EGINDO.co pada Senin (10/6/2024)

Dikatakannya, pihaknya telah beberapa kali melakukan aksi penolakan terkait kehadiran WWF seperti melalui media spanduk yang sudah dipasang di sekitaran kawasan ekosistem Batangtoru.

Riski, menyebutkan penolakan itu sesuai Surat Kementrian Lingkungah Hidup dan Kehutanan (KLHK), SK Nomor 32/Menlhk/setjen/KUM.1/1/2020 tentang akhir kerja sama antara Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan dengan WWF. Juga menjadi catatan merah Mentri KLHK dengan dibuktikan beberapa poin, yaitu permasalahan Kalhutra dan konsesinya yang tersebar di beberapa provinsi yang menjadi wilayah kerja WWF. Restorasi hutan dan konservasi keragaman hayati hanya sebagai kedok dan pencitraan. “Berdasarkan itulah kita akan menolak kehadiran WWF di kawasan ekosistem Batangtoru,” ucapnya.

Baca Juga :  Proplayer Menjadi Impian Anak Generasi Z

Sementara itu Direktur Eksekutif Wahana Komunikasi dan Konservasi Ekosistem Batangtoru, Barkah Hadamean Harahap, menambahkan, pihaknya tidak ingin permasalahan pada 2020 yang lalu terjadi lagi, khususnya pada ekosistem Batangtoru. “Ekosistem Batangtoru harus kita jaga dengan baik,” tegasnya.

Dikatakan Barkah, jika WWF diduga mengklaim keberhasilan semua program atas keahlian mereka, maka teknik membangun opini semacam ini akan membunuh karakter rekan-rekan NGO lokal. “Semua pihak semestinya terlibat dalam setiap program. Bukan mengampanyekan keahlian tanpa data keberhasilan program di lapangan. Kita punya banyak masalah strategis di ekosistem Batangtoru ini, tapi keberlanjutan atau keberhasilan SDGs tidak seperti yang mereka kampanyekan selama ini, dan teman-teman NGO tidak pernah terlibat dalam program. Belum lagi masalah transparansi, kita tidak pernah temukan datanya,” kata Barkah menegaskan.

Baca Juga :  Budaya Balimau Jelang Ramadhan Di Tapanuli Tengah

Ditegaskannya, Forum Penggiat Konservasi Tabagsel meneruskan aksi penolakan WWF ke Bupati Tapanuli Selatan, Dolly Putra Parlindungan Pasaribu, baik secara tertulis maupuan aksi mimbar bebas. Kawasan ekosistem Batangtoru atau biasa disebut dalam Bahasa Batak (Harangan Tapanuli) terletak di Tapanuli, mencakup Kabupaten Tapanuli Selatan, Tapanuli Utara, dan juga Tapanuli Tengah, Provinsi Sumatera Utara (Sumut) dengan luas kurang lebih sekitar 150.000 hektare hutan dengan keanekaragaam hayati.@

Rel/fd/timEGINDO.co

Bagikan :