Formula 1 Red Bull Siap Untuk Mengunci Mercedes

F1 Red Bull - Max Verstappen dan Sergio Perez
F1 Red Bull - Max Verstappen dan Sergio Perez

London | EGINDO.co – Pemimpin Formula Satu Red Bull dapat menerapkan putaran sekrup untuk harapan gelar Lewis Hamilton di Austria akhir pekan ini ketika penentu kecepatan Max Verstappen dan rekan setimnya Sergio Perez mengejar kemenangan kelima berturut-turut.

Pembicaraan sejak awal musim adalah tentang duel gelar roda-ke-roda sampai ke kawat antara juara tujuh kali Mercedes dan Verstappen, pewaris Belanda berusia 23 tahun.

Persepsi itu bisa berubah jika Verstappen menindaklanjuti pole akhir pekan lalu untuk menandai kemenangan Grand Prix Styrian di sirkuit Spielberg kandang timnya dengan lebih banyak hal yang sama.

Mercedes, yang dominan sejak dimulainya era V6 turbo hybrid pada 2014, telah kehilangan perasaan menang.

Hamilton telah berbicara tentang perlunya peningkatan dan kecepatan lebih dan pertanyaan besarnya adalah bagaimana Mercedes menanggapi tantangan tersebut.

Baca Juga :  Osaka Bernostalgia Mencari Mahkota Australia Terbuka Ketiga

Verstappen unggul 18 poin setelah delapan balapan, masih memimpin cukup kecil untuk satu kali pensiun untuk menghapusnya sepenuhnya, sementara Red Bull unggul 40 poin di klasemen konstruktor.

Namun, kemenangan kelima musim ini bagi pelatih asal Belanda itu, dan kemenangan ketiga berturut-turut, bisa membuatnya berada di luar jangkauan.

Itu juga akan menempatkan kejuaraan dalam cahaya yang berbeda karena tidak ada seorang pun sejak McLaren pada tahun 2005 yang meraih lima kemenangan beruntun dan tidak memenangkan gelar konstruktor.

Konsistensi lebih menjadi poin kuat bagi Mercedes daripada Red Bull di masa lalu, tetapi mesin Honda telah bertahan dengan baik dan para pemimpin terus membawa suku cadang baru ke mobil mereka sementara Mercedes mengalihkan fokus ke 2022.

Baca Juga :  Almiron Tepat Sasaran Saat Newcastle Kalahkan Southampton

“Apa yang tampak sebagai mobil yang lebih baik sekarang menunjukkannya dalam hasil,” direktur pelaksana Formula Satu untuk motorsport Ross Brawn sedih tentang Red Bull setelah balapan hari Minggu.

“Pada awal tahun, Mercedes mengungguli mereka. Itu tidak terjadi sekarang. Ini adalah kebalikannya dalam beberapa balapan terakhir. Mercedes berusaha terlalu keras, dan mereka sedikit tersandung.”

Bos tim Red Bull Christian Horner jelas tentang apa yang perlu dilakukan timnya.

“Max, menurut saya, mengemudi dengan kedewasaan dan konsistensi yang luar biasa dan kami hanya harus terus memutar sekrup dan tetap menundukkan kepala, terus melakukan apa yang kami lakukan dan terus melakukan dasar-dasar dengan baik,” katanya.

Baca Juga :  Verstappen Bawa Red Bull Kembali Ke Puncak Klasemen

Di belakang dua teratas, McLaren dan Ferrari berjuang untuk tempat ketiga.

Pembalap McLaren Lando Norris akan mengejar finis lima besar kedelapan dalam sembilan balapan sementara rekan setimnya dari Australia Daniel Ricciardo perlu meningkatkan permainannya setelah awal yang sulit untuk waktunya di tim Woking.

Lebih jauh ke bawah grid, Willams George Russell memiliki kesempatan langsung untuk memperbaiki kekecewaan akhir pekan lalu karena harus pensiun setelah memulai 10 dan terlihat bagus untuk poin pertama mantan juara dalam hampir dua tahun.
Pirelli membawa kompon ban yang lebih lembut ke balapan, yang harus mencampuradukkan strategi, sementara kerumunan penuh akan diizinkan masuk. Cuaca juga bisa lebih dingin daripada akhir pekan lalu.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top