Foopak Bio Natura, Menggali Dekomposisi, Menggali Manfaat Pengomposan

Dibuat kompos, seperti produk Foopak Bio Natura
Dibuat kompos, seperti produk Foopak Bio Natura

Jakarta | EGINDO.co – Sampah organik sering kali hanya terbuang sia-sia, dibuang sembarangan ke tempat pembuangan sampah, lalu terurai secara anaerobik, melepaskan metana gas rumah kaca yang kuat. Namun, bagaimana jika bisa membalikkan narasi ini dan mengubah sampah menjadi sumber daya yang berharga?

“Pada bagian terakhir dari Seri Sampah ini, kami akan menggali lebih dalam mengenai pengomposan praktik kuno yang mengubah bahan organik menjadi tanah padat nutrisi. Pengomposan adalah proses sederhana dimana mikroorganisme, jamur, dan invertebrata menguraikan bahan organik seperti sisa makanan dan sisa halaman. Dalam skala yang lebih luas, pengomposan rumah tangga mengalihkan sampah organik dari tempat pembuangan sampah, yang akan melepaskan metana, gas rumah kaca yang kuat,” tulis dalam laman resmi APP Group yang dikutip EGINDO.co pada Selasa (28/5/2024) hari ini.

Disebutkan manfaat kompos sangat banyak. Pada tingkat individu, yang dibutuhkan untuk mengubah sampah organik menjadi tanah yang kaya nutrisi adalah wadah kecil atau gelas untuk menjaga keseimbangan antara “coklat” yang kaya karbon (misalnya daun kering, kertas robek) dan “sayuran” yang kaya nitrogen. (misalnya sisa buah/sayuran, potongan rumput). Jika dilakukan dengan benar, kompos yang dihasilkan akan menjadi sumber daya gratis dan terbarukan untuk menyuburkan taman rumah dan halaman rumput.

Inisiatif pengomposan juga mulai dilakukan di tingkat masyarakat. Program seperti yang dilakukan oleh kelompok tani Mekar Jaya di Indonesia telah memanfaatkan pengomposan untuk meningkatkan kesehatan tanah dan produktivitas pertanian setempat. Penelitian telah menunjukkan bahwa setiap peningkatan 1 persen bahan organik tanah membantu tanah menahan 20.000 galon air lebih banyak per hektar.

Baca Juga :  Pendistribusian Arus Lalin Libur Nataru Bisa Terkontrol

Dengan mengumpulkan sampah organik, menjaga kondisi optimal, dan mendistribusikan kompos yang sudah jadi, program-program ini tidak hanya mengalihkan bahan-bahan dari tempat pembuangan sampah, namun juga membangun ketahanan tanah dan mengurangi ketergantungan pada praktik pertanian berbasis bahan kimia dan intensif air serta memperkaya kebun dan taman masyarakat serta lahan pertanian.

Dunia usaha juga mempunyai peran penting dalam mempromosikan dan memanfaatkan pengomposan untuk mengurangi dampak lingkungan. Banyak perusahaan kini menerapkan program pengomposan untuk mengalihkan limbah makanan dari operasi mereka, sekaligus menyediakan kompos untuk menyuburkan tanah setempat. Misalnya, beberapa restoran bermitra dengan inisiatif pengomposan komunitas untuk mengumpulkan dan mengolah sisa makanan.

Membuat kompos

Para pengecer juga memperkenalkan pilihan kemasan yang dapat dibuat kompos, seperti produk Foopak Bio Natura, yang seluruhnya bebas plastik, dapat terurai secara hayati, dan dapat dibuat kompos, yang menunjukkan bagaimana inovasi bahan dapat melengkapi upaya pembuatan kompos. Namun, manfaat pengomposan tidak hanya terbatas pada kebun dan pertanian. Saat sampah organik terurai di tempat pembuangan sampah, ia melepaskan metana, gas rumah kaca yang kuat. Menurut perkiraan baru-baru ini, kehilangan dan limbah makanan menyumbang porsi besar terhadap emisi gas rumah kaca global, dan berkontribusi sekitar 8-10% dari total emisi gas rumah kaca. Pada saat yang sama, meningkatnya permintaan akan sumber daya lahan dan air untuk mendukung makanan yang terbuang ini memberikan tekanan yang semakin besar terhadap keanekaragaman hayati dunia.

Baca Juga :  Pindo Deli Pulp & Paper Mills Peringati HUT Ke-47

Dengan mengalihkan sampah dari tempat pembuangan sampah dan mengubahnya menjadi kompos, kita dapat mengurangi jejak karbon secara signifikan dan berkontribusi pada sistem pengelolaan sampah yang lebih berkelanjutan. Jadi, bagaimana bisa mulai membuat kompos? Langkah pertama adalah memilih metode pengomposan yang sesuai. Menentukan pendekatan pengomposan terbaik untuk Anda bergantung pada ketersediaan ruang, volume dan jenis sampah organik yang dapat dibuat kompos, serta tingkat komitmen.

Pertama, Ketersediaan Ruang: Apakah Anda memiliki halaman, teras kecil, atau hanya ruang dalam ruangan untuk bekerja? Hal ini akan mempengaruhi jenis dan ukuran wadah pengomposan yang dapat Anda tampung.

Kedua, Volume dan Jenis Sampah: Pertimbangkan berapa banyak sampah organik (sisa dapur, sisa halaman, dll.) yang Anda hasilkan dan bahan apa yang akan Anda buat menjadi kompos.

Ketiga, Komitmen Waktu: Pengomposan pasif dan dingin memerlukan sedikit perawatan, sedangkan pengomposan aktif dan panas memerlukan lebih banyak perawatan langsung. Pendekatan pertama membiarkan alam menguraikan material dalam waktu 1-2 tahun dengan sedikit pengelolaan, sedangkan pendekatan kedua membutuhkan waktu 4 minggu hingga 1 tahun untuk menghasilkan kompos yang dapat digunakan.

Baca Juga :  Drone Korea Utara Masuki Zona Larangan Terbang Penting

Kemudian, apapun pendekatannya, penting untuk mempelajari cara mengidentifikasi bahan mana yang cocok untuk pengomposan. Sampah organik yang cocok mencakup sisa makanan (buah-buahan, sayuran, kulit telur, ampas kopi, kantong teh), sisa-sisa pekarangan (daun, potongan rumput, ranting, kertas robek), alas tidur hewan peliharaan (kertas robek, serbuk gergaji, jerami) serta kain katun dan wol.

Bahan yang harus dihindari saat pengomposan adalah daging, ikan, minyak, dan produk susu yang dapat menarik hama dan mengeluarkan bau yang tidak diinginkan. Hal lain yang masuk dalam daftar “yang harus dihindari” adalah tanaman yang sakit, gulma yang berbiji, dan produk yang tidak dapat dibuat kompos seperti kayu olahan, plastik, logam, dan kaca.

“Saat kami menyelesaikan Seri Sampah ini, jelas bahwa pengomposan adalah bagian penting dari teka-teki dalam transisi menuju ekonomi sirkular yang sesungguhnya. Baik Anda memiliki tempat sampah kecil di halaman belakang atau tempat pengomposan skala industri, mengotori tangan Anda dan “menggali pembusukan” dapat menghasilkan manfaat yang sangat besar – mulai dari memberi nutrisi pada taman Anda hingga menjaga kesehatan planet kita,” tulis dalam laman resmi APP Group mengakhiri.@

Bs/app/fd/timEGINDO.co

Bagikan :