Filipina : Utusan China Dipanggil Atas Tindakan Agresif

China bertindak agresif di lepas pantai
China bertindak agresif di lepas pantai

Manila | EGINDO.co – Filipina mengatakan pada Senin (25/3) bahwa pihaknya telah memanggil utusan Tiongkok atas “tindakan agresif” yang dilakukan Penjaga Pantai Tiongkok dan kapal-kapal lain di dekat terumbu karang di lepas pantai negara Asia Tenggara tersebut.

Beijing dan Manila memiliki sejarah panjang sengketa wilayah maritim di Laut Cina Selatan dan telah terjadi konfrontasi berulang kali antara kapal mereka di dekat terumbu karang yang disengketakan dalam beberapa bulan terakhir.

Insiden terbaru terjadi pada hari Sabtu di dekat Second Thomas Shoal di Kepulauan Spratly selama misi reguler Filipina untuk memasok pasukan Filipina yang ditempatkan di BRP Sierra Madre, sebuah kapal angkatan laut yang dilarang terbang.

Filipina mengatakan Penjaga Pantai Tiongkok memblokir kapal pasokannya dan merusaknya dengan meriam air, sehingga melukai tiga tentara.

Penjaga Pantai Tiongkok membela tindakannya, dan menggambarkannya sebagai “peraturan, intersepsi, dan pengusiran yang sah” terhadap kapal asing yang “mencoba menyusup secara paksa” ke perairan Tiongkok.

Baca Juga :  Penyelidikan Asal-Usul Covid-19 Harus Beralih Ke AS

Second Thomas Shoal berjarak sekitar 200 km dari pulau Palawan di Filipina barat, dan lebih dari 1.000 km dari daratan besar terdekat Tiongkok, pulau Hainan.

Pada hari Senin, Manila menyampaikan “protes keras terhadap tindakan agresif yang dilakukan oleh Penjaga Pantai Tiongkok dan Milisi Maritim Tiongkok terhadap rotasi dan misi pasokan yang dilakukan oleh Filipina di Ayungin Shoal,” kata Departemen Luar Negeri, menggunakan nama Filipina untuk Beting Thomas Kedua.

Dikatakan bahwa Kedutaan Besar Filipina di Beijing juga mengajukan protes serupa kepada Kementerian Luar Negeri Tiongkok.

“Dalam demarkasi ini, Filipina menekankan, antara lain, bahwa Tiongkok tidak berhak berada di Ayungin Shoal,” kata departemen luar negeri.

“Filipina menuntut agar kapal-kapal Tiongkok segera meninggalkan wilayah perairan Ayungin Shoal dan zona ekonomi eksklusif Filipina.”

Ini adalah lokasi yang sama di mana kapal-kapal Tiongkok melepaskan meriam air dan bertabrakan dengan kapal-kapal Filipina dalam konflik serupa dalam beberapa bulan terakhir.

Baca Juga :  China Menolak Pertemuan Dengan Menteri Pertahanan AS

Juru bicara Kedutaan Besar Tiongkok di Manila tidak segera mengomentari pemanggilan utusannya.

Mendinginkan Hubungan Diplomatik

Tiongkok mengklaim hampir seluruh Laut Cina Selatan, mengabaikan klaim saingan dari negara-negara lain termasuk Filipina dan keputusan internasional bahwa pernyataan mereka tidak memiliki dasar hukum.

Amerika Serikat, yang memiliki perjanjian pertahanan bersama dengan Manila, mengecam serangan tersebut.

Hal ini terjadi beberapa hari setelah Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken yang berkunjung mengatakan bahwa AS memegang teguh komitmennya yang kuat untuk membela sekutu lamanya, Filipina, dari serangan bersenjata di Laut Cina Selatan.

Hubungan antara Manila dan Beijing telah mendingin di bawah kepemimpinan Presiden Filipina Ferdinand Marcos ketika ia berupaya memperdalam kerja sama dengan Amerika Serikat dan negara-negara tetangganya, sambil melawan agresi Tiongkok terhadap kapal-kapal Filipina.

Para pejabat Tiongkok dan Filipina pada bulan Januari sepakat mengenai perlunya dialog yang lebih erat untuk menangani “keadaan darurat maritim” di Laut Cina Selatan, termasuk Second Thomas Shoal.

Baca Juga :  Trafo Bendungan Hoover Meledak; Tidak Ada Yang Terluka

Namun Manila mengatakan pada hari Senin bahwa “tindakan agresif Tiongkok mempertanyakan ketulusan mereka dalam menurunkan ketegangan dan mendorong perdamaian dan stabilitas di Laut Cina Selatan”.

Meskipun terjadi serangan, para pejabat Filipina mengatakan kapal yang rusak dan kapal pengawal penjaga pantai yang datang membantu kemudian mengerahkan perahu karet berlambung kaku untuk mengirimkan muatan dan personelnya ke pos terdepan Filipina.

Tentara Filipina yang ditempatkan di perairan dangkal tersebut tinggal di BRP Sierra Madre yang sudah hancur dan sering membutuhkan pasokan makanan, air dan kebutuhan lainnya serta transportasi untuk rotasi personel.

Selain perbekalan dan peralatan, militer Filipina mengatakan enam personel angkatan laut dikirim ke BRP Sierra Madre pada hari Sabtu, menggantikan satu tentara yang baru-baru ini dievakuasi karena alasan medis.

Kapal pemasok yang rusak dan pengawalnya berlayar kembali ke pelabuhan setelah menyelesaikan misi mereka, kata gugus tugas tersebut.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :