Filipina Tuduh China Serang Dengan Meriam Air Terhadap Kapal Pasokan

Filipina tuduh China dengan Serangan Meriam Air
Filipina tuduh China dengan Serangan Meriam Air

Manila | EGINDO.co – Filipina menuduh Penjaga Pantai Tiongkok menghalangi kapal pasokan Filipina dan merusaknya dengan meriam air pada Sabtu pagi (23 Maret) di terumbu karang Laut Cina Selatan yang terpencil dan diperebutkan.

Militer Filipina mengatakan serangan selama hampir satu jam itu terjadi di Second Thomas Shoal, tempat kapal-kapal Tiongkok melepaskan meriam air dan bertabrakan dengan kapal-kapal Filipina dalam konflik serupa dalam beberapa bulan terakhir.

Militer merilis klip video yang menunjukkan sebuah kapal putih berulang kali menyiram kapal lain yang berlayar di sampingnya dengan meriam air. Salah satu klip menunjukkan dua kapal putih secara bersamaan menembakkan air ke kapal yang sama.

Klip lain menunjukkan sebuah kapal putih bertanda “Penjaga Pantai Tiongkok” melintasi haluan kapal abu-abu yang diidentifikasi sebagai kapal pemasok Filipina Unaizah pada tanggal 4 Mei, yang rusak akibat serangan meriam air Penjaga Pantai Tiongkok di daerah yang sama pada tanggal 5 Maret. empat anggota awak terluka.

Dikatakan bahwa video tersebut diambil Sabtu pagi ketika kapal Unaizah 4 Mei sedang dalam perjalanan ke Ayungin Shoal – nama Filipina untuk singkapan yang ditempatkan oleh unit kecil pasukan Filipina yang juga diklaim oleh Beijing.

Baca Juga :  Wang Yi Bela Hubungan Dengan Rusia,Kecam Penindasan AS

“Kapal pemasok UM4 mengalami kerusakan parah sekitar pukul 8.52 pagi akibat terus menerusnya tembakan meriam air dari kapal CCG,” kata militer dalam sebuah pernyataan, tanpa menjelaskan sifat kerusakan atau apakah ada korban jiwa.

Meskipun terjadi serangan, kapal yang rusak dan kapal pengawal penjaga pantai yang datang membantu kemudian mengirimkan muatannya serta enam personel angkatan laut ke pos terdepan Filipina, kata militer dalam pembaruannya.

Militer juga merilis klip video lain yang dikatakan diambil setelah serangan meriam air dan menunjukkan sebuah kapal Tiongkok mengerahkan “penghalang mengambang untuk mencegah masuknya kapal apa pun ke dalam perairan dangkal tersebut”.

Tentara Filipina yang ditempatkan di perairan dangkal tersebut tinggal di kapal angkatan laut yang terlantar, BRP Sierra Madre, dan sering membutuhkan pasokan makanan, air, dan kebutuhan lainnya serta transportasi untuk rotasi personel.

Juru bicara Penjaga Pantai Tiongkok Gan Yu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa konvoi Filipina “secara paksa menyusup ke wilayah tersebut meskipun pihak Tiongkok telah berulang kali memperingatkan dan mengontrol rute”, dan menambahkan bahwa Tiongkok melakukan “kontrol, penghalangan dan penggusuran sesuai dengan hukum”.

Baca Juga :  Australia Mencemooh Kritik China Terhadap Kapal Selam Nuklir

“Kami dengan tegas memperingatkan pihak Filipina: mereka yang bermain api akan mempermalukan diri mereka sendiri. Penjaga Pantai Tiongkok siap setiap saat untuk secara tegas menjaga kedaulatan wilayah serta hak dan kepentingan maritim negara kami,” tambah Gan.

Tiongkok mengklaim hampir seluruh Laut Cina Selatan, mengabaikan klaim saingan dari negara-negara termasuk Filipina dan keputusan internasional bahwa pernyataan Tiongkok tidak memiliki dasar hukum.

“Terhalang Dan Dilingkar”

Konfrontasi terbaru ini terjadi empat hari setelah Menteri Luar Negeri Antony Blinken yang berkunjung mengatakan Amerika Serikat memegang teguh komitmennya yang “kuat” untuk membela sekutu lamanya, Manila, dari serangan bersenjata di Laut Cina Selatan.

Dua hari setelah kunjungan Blinken ke Manila, Penjaga Pantai Tiongkok juga mencoba mengusir ilmuwan Filipina yang mendarat di dua pulau dekat Scarborough Shoal, pulau lain yang diperebutkan di Laut Cina Selatan.

Kapal Unaizah 4 Mei, yang juga rusak akibat serangan meriam air Penjaga Pantai Tiongkok di perairan Second Thomas Shoal awal bulan ini, telah kembali ke wilayah tersebut pada hari Sabtu dengan dikawal oleh dua kapal penjaga pantai Filipina dan dua kapal Angkatan Laut Filipina, kata pernyataan militer Filipina. .

Baca Juga :  AS Tembak Jatuh Balon Mata-Mata China Dengan Rudal

Tentara Filipina yang ditempatkan di perairan dangkal tersebut tinggal di kapal angkatan laut yang terlantar, BRP Sierra Madre, dan sering membutuhkan pasokan makanan, air, dan kebutuhan lainnya.

“Misi khusus ini dibentuk untuk memastikan pasukan lengkap di BRP Sierra Madre setelah satu personel yang memerlukan perhatian medis serius baru-baru ini dievakuasi,” tambah militer.

Empat awak kapal terluka akibat pecahan kaca dalam serangan meriam air sebelumnya di kapal Unaizah pada 4 Mei.

Komodor Jay Tarriela, juru bicara penjaga pantai Filipina untuk masalah Laut Cina Selatan, mengatakan dalam pernyataan terpisah bahwa kapal pengawalnya, BRP Cabra, “dihalangi dan dikepung” oleh tiga penjaga pantai Tiongkok dan kapal lainnya pada Sabtu pagi.

Akibatnya, Cabra “diisolasi dari kapal pasokan karena perilaku pasukan maritim Tiongkok yang tidak bertanggung jawab dan provokatif”, tambahnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :