Filipina Tngkatkan Diplomasi Dan Pertahanan Sebagai Penanggulangan LCS

Kepulauan di Laut China Selatan
Kepulauan di Laut China Selatan

Manila | EGINDO.co – Tindakan balasan yang dilakukan Filipina terhadap tindakan Tiongkok di Laut Cina Selatan akan memerlukan penguatan kemampuan pertahanan bersama sekutu dan menggunakan semua tindakan diplomatik untuk menyelesaikan perselisihan, kata seorang pejabat keamanan pada Senin (1 April).

Presiden Ferdinand Marcos Jr pekan lalu mengatakan Filipina akan menerapkan tindakan yang tidak ditentukan terhadap “serangan ilegal, koersif, agresif, dan berbahaya” yang dilakukan oleh penjaga pantai Tiongkok, sehingga meningkatkan pertikaian di Laut Cina Selatan.

“Tanggapan yang proporsional, bijaksana dan masuk akal yang dibicarakan oleh presiden tidak hanya mencakup aspek penguatan kemampuan militer dan pertahanan dengan sekutu lainnya…tetapi juga berbicara tentang upaya diplomatik yang melelahkan untuk menyelesaikan masalah ini,” juru bicara Dewan Keamanan Nasional Jonathan Malaya katanya di TV pemerintah, menggambarkan paket tersebut sebagai paket multi-dimensi.

Baca Juga :  Pagi Ini Terjadi Gempa Bumi Di Nias Selatan, Sumatra Utara

Marcos juga memerintahkan pemerintahannya untuk memperkuat koordinasi keamanan maritim untuk menghadapi “berbagai tantangan serius” terhadap integritas wilayah dan perdamaian, menurut salinan arahan yang dirilis pada hari Minggu.

Kementerian luar negeri Tiongkok pada hari Senin mengatakan, apa pun kebijakan yang diambil Filipina, tidak ada kebijakan yang akan memengaruhi hak klaim kedaulatan maritim Tiongkok.

Tiongkok mengklaim hampir seluruh Laut Cina Selatan sebagai wilayahnya, dan diawasi oleh armada kapal penjaga pantai, yang berjarak lebih dari 1.000 km dari daratan utama Tiongkok.

Filipina dan Tiongkok telah mengalami serangkaian perselisihan di laut pada tahun lalu terkait sengketa fitur maritim, yang bertepatan dengan Manila meningkatkan keterlibatan pertahanan dengan sekutu dan mantan kekuatan kolonial Amerika Serikat.

Baca Juga :  Filipina tidak akan menyerahkan se-inci pun wilayah di LCS

Kerusuhan terbaru terjadi pada tanggal 24 Maret, ketika Tiongkok menggunakan meriam air untuk mengganggu misi pasokan Filipina ke Second Thomas Shoal untuk tentara yang menjaga kapal perang yang sengaja mendarat di terumbu karang 25 tahun lalu.

Para pejabat pertahanan saling melontarkan kecaman akhir pekan lalu, dengan Tiongkok mengatakan Filipina-lah yang harus disalahkan atas rusaknya hubungan tersebut, dan menuduh tetangganya melakukan provokasi, misinformasi, dan pengkhianatan.

Filipina menanggapinya dengan menuduh Tiongkok menggurui dan mengintimidasi negara-negara kecil.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :