Filipina Pasang Stasiun Pemantau Di LCS Yang Disengketakan

Stasiun Pemantau Filipina di Laut China Selatan
Stasiun Pemantau Filipina di Laut China Selatan

Thitu Island | EGINDO. Co – Filipina mengatakan pada hari Jumat (1 Desember) bahwa pihaknya sedang membangun stasiun penjaga pantai di pulau terbesar yang dikuasainya di Laut Cina Selatan yang disengketakan, untuk meningkatkan pemantauan terhadap kapal-kapal Tiongkok yang menyatakan klaim Beijing di perairan tersebut.

Penasihat Keamanan Nasional Eduardo Ano menyampaikan pengumuman tersebut saat berkunjung ke Pulau Thitu yang dikuasai Filipina, yang merupakan bagian dari Kepulauan Spratly yang diperebutkan.

Stasiun penjaga pantai akan dilengkapi dengan “sistem canggih”, termasuk radar, komunikasi satelit, kamera pantai dan manajemen lalu lintas kapal, kata Ano.

Stasiun tersebut telah dibangun dan diharapkan dapat beroperasi awal tahun depan.

“Sistem ini akan sangat meningkatkan kemampuan PCG untuk memantau pergerakan pasukan maritim Tiongkok, negara-negara lain yang mungkin datang ke sini, dan juga kapal dan pesawat umum kita,” kata Ano, mengacu pada Penjaga Pantai Filipina.

Baca Juga :  Rusli Tan: Kembalikan Pemilihan Gubernur Pada Era Orde Baru

Pengumpulan data real-time akan “berdampak pada perilaku” pihak-pihak yang mengajukan klaim, terutama warga Tiongkok, kata Ano, seraya memuji hal tersebut sebagai “pengubah permainan”.

Thitu berjarak sekitar 430 km dari pulau utama Palawan di Filipina dan lebih dari 900 km dari daratan besar terdekat di Tiongkok yaitu pulau Hainan.

Beijing mengklaim sebagian besar Laut Cina Selatan, termasuk perairan dan pulau-pulau yang dekat dengan pantai negara tetangganya, dan telah mengabaikan keputusan pengadilan internasional yang menyatakan pernyataannya tidak memiliki dasar hukum.

Negara ini mengerahkan kapal-kapal untuk berpatroli di perairan, dan telah membangun pulau-pulau buatan serta instalasi militer untuk memperkuat pendiriannya.

Filipina, Brunei, Malaysia, Taiwan dan Vietnam juga telah mengajukan klaim atas berbagai pulau dan terumbu karang di laut yang diyakini memiliki cadangan minyak bumi yang kaya jauh di bawah perairannya.

Baca Juga :  Tawaran Keppel Untuk Singapore Press Menjadi US$2,8 Miliar

Hubungan antara Manila dan Beijing telah memburuk dalam beberapa bulan terakhir karena serangkaian insiden di perairan tersebut, termasuk dua tabrakan antara kapal Filipina dan Tiongkok, dan kedua negara saling menyalahkan.

Pada hari Jumat, Ano menuduh penjaga pantai Tiongkok dan kapal-kapal lain terlibat dalam perilaku “ilegal” dan “agresif” terhadap nelayan dan kapal patroli Filipina.

“Itu murni penindasan,” kata Ano.

“Kami tidak akan goyah, kami akan tetap teguh pada pendirian kami. Kami tidak akan tergoyahkan oleh kekuatan apa pun yang mencoba menindas dan mengalahkan kami.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :