Filipina Menghentikan Pengiriman Pekerja Ke Arab Saudi

Pengiriman Pekerja Filipina Ke Arab Saudi
Pengiriman Pekerja Filipina Ke Arab Saudi

Manila | EGINDO.co – Filipina telah menangguhkan penempatan pekerja ke Arab Saudi setelah menerima laporan bahwa majikan dan perekrut mereka mengharuskan mereka membayar pengujian, karantina, dan asuransi COVID-19 setibanya di kerajaan.

Menteri Tenaga Kerja Silvestre Bello mengatakan dalam sebuah perintah pada Kamis (27 Mei) bahwa departemennya akan mengeluarkan pernyataan resmi tentang dimulainya kembali penempatan “setelah masalah ini telah diklarifikasi”.

Tidak segera jelas berapa banyak orang Filipina yang menuju Arab Saudi yang akan terkena dampak langsung.

Arab Saudi adalah tujuan paling disukai pekerja Filipina di luar negeri pada 2019, data pemerintah menunjukkan, menampung satu dari lima orang Filipina yang mendapatkan pekerjaan di luar negeri selama tahun itu.

Lebih dari satu juta orang Filipina bekerja di Arab Saudi, banyak di bidang konstruksi atau sebagai pembantu rumah tangga atau perawat.

Kedutaan Arab Saudi di Manila tidak segera menanggapi permintaan komentar Reuters di luar jam kerja.

Warga Filipina di Arab Saudi mengirim pulang US $ 1,8 miliar dalam bentuk remitansi pada tahun 2020, menjadikannya sumber penting arus masuk valuta asing, pendorong utama ekonomi yang dipimpin konsumsi Filipina.

Sumber : CNA/SL