Filipina Kembangkan Pulau-Pulau Di Laut China Selatan

Pulau-pulau di Laut China Selatan
Pulau-pulau di Laut China Selatan

Manila | EGINDO.co – Filipina akan mengembangkan pulau-pulau di Laut Cina Selatan yang dianggap sebagai bagian dari wilayahnya agar lebih layak huni bagi pasukannya, kata kepala militer Manila Romeo Brawner kepada wartawan, Senin (15 Januari).

Rencana tersebut muncul di tengah meningkatnya ketegangan antara Filipina dan Tiongkok, yang keduanya mengklaim wilayah di Laut Cina Selatan dan saling bertukar tuduhan atas perilaku agresif di jalur perairan strategis tersebut.

Manila dan Beijing memiliki sejarah panjang sengketa wilayah maritim di jalur perairan tersebut, namun hubungan mereka memburuk akhir-akhir ini karena serangkaian insiden yang melibatkan kapal-kapal dari kedua negara.

Selain Beting Thomas Kedua, yang secara lokal dikenal sebagai Ayungin, Filipina menempati delapan wilayah lain di Laut Cina Selatan, dan menganggapnya sebagai bagian dari zona ekonomi eksklusifnya.

Baca Juga :  Singapura Cabut Larangan Bepergian Untuk 10 Negara Afrika

“Kami ingin meningkatkan kesembilan pulau tersebut, terutama pulau-pulau yang kami duduki,” kata Brawner setelah menghadiri konferensi komando yang dipimpin oleh Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr di markas militer.

Fitur-fiturnya termasuk pulau Thitu, pulau terbesar dan paling strategis penting di Laut Cina Selatan. Dikenal secara lokal sebagai Pag-asa, Thitu terletak sekitar 480 km sebelah barat provinsi Palawan, Filipina.

Militer ingin menghadirkan mesin desalinasi untuk tentara yang tinggal di kapal perang yang sengaja didaratkan Filipina di Second Thomas Shoal pada tahun 1999 untuk menegaskan klaim kedaulatannya, katanya.

Brawner mengatakan Pulau Thitu dan Nanshan termasuk di antara pulau-pulau yang fasilitasnya akan ditingkatkan dengan pemasangan mesin desalinasi dan peralatan komunikasi.

Baca Juga :  2 Gol Teerasil Bawa Thailand Menang Besar Atas Filipina

“Kami hanya berusaha menjadikannya lebih layak huni, lebih layak huni bagi tentara kami karena kondisi kehidupan mereka sangat buruk,” katanya kepada wartawan.

Namun, rencana tersebut tidak termasuk “membentengi Sierra Madre”, kata Brawner, mengacu pada kapal antik peninggalan Perang Dunia II yang didaratkan di Second Thomas Shoal oleh Angkatan Laut Filipina pada tahun 1999 untuk menegaskan klaim teritorial negara tersebut.

Selain Filipina, Brunei, Tiongkok, Malaysia, Taiwan, dan Vietnam juga bersaing mengklaim kedaulatan di Laut Cina Selatan, yang merupakan saluran pengiriman barang senilai lebih dari US$3 triliun setiap tahunnya.

Yang juga termasuk dalam rencana modernisasi militer adalah akuisisi lebih banyak kapal, radar, dan pesawat terbang seiring Filipina mengalihkan fokusnya ke pertahanan teritorial dari pertahanan dalam negeri, kata Brawner.

Baca Juga :  Pesawat Tempur Filipina Terbangi Kapal-Kapal China Di LCS

Sumber : CNA/SL

Bagikan :