Filipina Dan Jepang Umumkan Negosiasi Pakta Pertahanan Utama

Ferdinand Marcos Jr dan PM Fumio Kishida
Ferdinand Marcos Jr dan PM Fumio Kishida

Manila | EGINDO.co – Jepang dan Filipina mengatakan pada Jumat (3 November) bahwa mereka akan memulai negosiasi pakta pertahanan yang memungkinkan kedua negara mengerahkan pasukan di wilayah masing-masing.

Tokyo dan Manila – sekutu lama Washington – memperdalam kerja sama pertahanan mereka dalam upaya melawan tekanan militer Tiongkok yang semakin meningkat.

Pengumuman tersebut disampaikan Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida setelah pembicaraan di Manila.

“Kami menyadari manfaat dari pengaturan ini baik bagi pertahanan dan personel militer kami serta untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di kawasan kami,” kata Marcos, sambil berdiri di samping Kishida di istana presiden.

Marcos dan Kishida mengatakan Jepang juga akan memberi Filipina sistem pengawasan radar pantai sebagai bagian dari paket bantuan keamanan senilai 600 juta yen (US$4 juta).

Baca Juga :  Pengunjung Gunung Fuji Bayar Biaya Pendakian Sebesar US$14

Kishida adalah perdana menteri Jepang pertama yang mengunjungi Filipina sejak tahun 2017. Ia dijadwalkan berpidato di sidang gabungan khusus Kongres pada hari Sabtu – pemimpin Jepang pertama yang melakukan hal tersebut.

Jepang menginvasi dan menduduki Filipina selama Perang Dunia II, namun kedua negara tersebut semakin dekat karena perdagangan dan investasi, dan baru-baru ini, karena meningkatnya ketegasan Tiongkok.

Perjanjian akses timbal balik menciptakan dasar hukum bagi negara-negara untuk mengirim personel pertahanan ke wilayah masing-masing untuk pelatihan dan operasi lainnya.

Jepang menandatangani perjanjian serupa dengan Inggris dan Australia dalam dua tahun terakhir.

Filipina memiliki perjanjian pasukan kunjungan yang setara dengan Amerika Serikat dan Australia.

Baca Juga :  Belasan Orang Dilarikan Ke RS Usai Suntik Vaksin Covid-19

Sumber : CNA/SL

Bagikan :