Filipina, China Hindari Miskomunikasi Di Laut China Selatan

Laut China Selatan yang dipersengketakan
Laut China Selatan yang dipersengketakan

Manila | EGINDO.co – Filipina dan China akan menjalin komunikasi langsung antara kementerian luar negeri mereka untuk menghindari “salah perhitungan dan miskomunikasi” di Laut China Selatan yang dipersengketakan, kata Manila Kamis (29 Desember).

Kesepakatan itu akan ditandatangani minggu depan selama kunjungan Presiden Filipina Ferdinand Marcos ke Beijing di mana dia akan bertemu dengan timpalannya dari China Xi Jinping, kata seorang pejabat kementerian luar negeri kepada wartawan.

Marcos bersikeras dia tidak akan membiarkan China menginjak-injak hak maritim Filipina di laut – berbeda dengan pendahulunya Rodrigo Duterte, yang enggan mengkritik negara adidaya itu.

Filipina pekan lalu memerintahkan militernya untuk meningkatkan kehadiran mereka di perairan yang disengketakan setelah sebuah laporan bahwa China telah mulai merebut kembali beberapa lahan kosong di sekitar Kepulauan Spratly.

Baca Juga :  2 Gol Teerasil Bawa Thailand Menang Besar Atas Filipina

“Untuk menghindari salah perhitungan dan miskomunikasi di Laut Filipina Barat, kedua belah pihak telah sepakat untuk menandatangani perjanjian yang membangun komunikasi langsung antara kementerian luar negeri kedua negara di berbagai tingkatan,” kata Neal Imperial, asisten sekretaris Filipina untuk urusan Asia dan Pasifik. .

Manila mengacu pada perairan tepat di sebelah barat Filipina sebagai Laut Filipina Barat.

Imperial mengatakan perjanjian itu akan memformalkan “prosedur” untuk kontak antara kedua negara ketika perselisihan muncul.

“Sebelum itu bisa menjadi permainan menunggu,” katanya.

“Bisa jadi AFP (Angkatan Bersenjata Filipina) yang melakukannya, bisa jadi … kontak formal lainnya”.

Beijing mengklaim kedaulatan atas hampir seluruh Laut China Selatan dan telah mengabaikan keputusan pengadilan internasional bahwa klaimnya tidak memiliki dasar hukum.

Baca Juga :  Kejutan China Pecahkan Rekor Estafet 4x200m Putri

Filipina, Vietnam, Malaysia, dan Brunei memiliki klaim yang tumpang tindih atas bagian-bagiannya.

Selama pertemuannya dengan Xi dan para pemimpin puncak lainnya, Marcos akan “terus menegakkan kedaulatan negara kita”, kata Imperial.

“Presiden menginginkan situasi damai dan stabil di Laut Filipina Barat,” tambahnya.

China telah memperkuat pendiriannya di Laut China Selatan dengan merobek ribuan hektar terumbu karang untuk menciptakan lahan baru bagi pulau buatan di kepulauan Spratly.

Pulau-pulau militer memiliki landasan pacu, pelabuhan, dan sistem radar.

Bloomberg melaporkan minggu lalu, mengutip citra satelit dari pejabat AS, bahwa formasi daratan baru telah muncul di Spratly, di Eldad Reef, Whitsun Reef, Lankiam Cay, dan Sandy Cay.

Baca Juga :  Pensiun Dari Telkom Wakafkan Tanah Bagi Rumah Tahfidz Quran

Manila mengatakan “sangat prihatin” tentang laporan itu dan keesokan harinya memerintahkan militernya untuk memperkuat kehadiran mereka di perairan.

Kementerian luar negeri China menyebut laporan itu “sama sekali tidak berdasar”.

Hingga 14 perjanjian bilateral diperkirakan akan ditandatangani selama kunjungan Marcos pada 3 Januari hingga 5 Januari, yang terjadi saat China berjuang melawan lonjakan kasus COVID-19.

Imperial mengatakan Marcos dan delegasinya, termasuk mantan presiden Gloria Arroyo, menteri senior dan pemimpin bisnis, akan melakukan perjalanan dalam “gelembung” untuk mengurangi risiko infeksi.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :