Filipina Bantah Kesepakatan Dengan China Sengketa Laut China Selatan

Sengketa China-Filipian di Laut China Selatan
Sengketa China-Filipian di Laut China Selatan

Manila | EGINDO.co – Filipina pada Sabtu (27 April) membantah klaim Tiongkok bahwa kedua negara telah mencapai kesepakatan mengenai meningkatnya sengketa maritim di Laut Cina Selatan, dan menyebut klaim tersebut sebagai propaganda.

Seorang juru bicara di kedutaan besar Tiongkok di Manila mengatakan pada tanggal 18 April bahwa keduanya telah sepakat pada awal tahun ini untuk menerapkan “model baru” dalam mengelola ketegangan di Second Thomas Shoal, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Menteri Pertahanan Filipina Gilberto Teodoro mengatakan pada hari Sabtu bahwa departemennya “tidak mengetahui, atau ikut serta dalam, perjanjian internal apa pun dengan Tiongkok” sejak Presiden Ferdinand Marcos Jr mulai menjabat pada tahun 2022.

Baca Juga :  China Berjanji Untuk Tingkatkan Kapasitas Pasokan Energi

Pejabat departemen pertahanan belum berbicara dengan pejabat Tiongkok mana pun sejak tahun lalu, kata Teodoro dalam sebuah pernyataan.

Kedutaan Besar Tiongkok di Manila tidak segera menanggapi permintaan komentar atas komentar Teodoro di luar jam kerja.

Beijing dan Manila telah berulang kali bentrok dalam beberapa bulan terakhir di terumbu karang yang tenggelam, yang menurut Filipina berada di zona ekonomi eksklusifnya namun juga diklaim oleh Tiongkok.

Filipina menuduh Tiongkok menghalangi manuver dan menembakkan meriam air ke kapal-kapalnya untuk mengganggu misi pasokan kepada tentara Filipina yang ditempatkan di kapal angkatan laut yang sengaja dikandangkan Manila pada tahun 1999 untuk memperkuat klaim maritimnya.

Tiongkok mengklaim hampir seluruh Laut Cina Selatan, yang merupakan jalur perdagangan kapal tahunan senilai lebih dari US$3 triliun. Klaimnya tumpang tindih dengan klaim Filipina dan empat negara lainnya.

Baca Juga :  15 Orang Tewas Dalam Kebakaran Gedung Perumahan Di Nanjing

Pada tahun 2016, Pengadilan Arbitrase Permanen di Den Haag mengatakan klaim Tiongkok tidak memiliki dasar hukum, namun keputusan ini ditolak oleh Beijing.

Teodoro menyebut klaim Tiongkok atas perjanjian bilateral sebagai “bagian dari propaganda Tiongkok”, dan menambahkan bahwa Filipina tidak akan pernah mengadakan perjanjian apa pun yang akan mengkompromikan klaimnya di jalur air tersebut.

“Narasi yang disebarkan oleh pejabat Tiongkok yang tidak disebutkan namanya atau tidak disebutkan namanya adalah upaya kasar lainnya untuk menyebarkan kebohongan,” katanya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :