Filipina, AS Latihan Militer Gabungan Mulai Pada 12 April

Filipina dan AS Latihan Militer Gabungan
Filipina dan AS Latihan Militer Gabungan

Manila | EGINDO.co – Tentara Filipina dan Amerika akan melakukan latihan militer bersama selama dua minggu mulai Senin (12 April), melanjutkan acara pelatihan tahunan setelah pembatalan tahun lalu karena pandemi COVID-19, kata kepala militer Filipina pada hari Minggu.

Pengumuman itu muncul setelah menteri pertahanan kedua negara mengadakan panggilan telepon untuk membahas latihan tersebut, situasi di Laut China Selatan dan perkembangan keamanan regional baru-baru ini.

 

Tidak seperti latihan sebelumnya, latihan Balikatan (“bahu-ke-bahu”) tahun ini untuk menguji kesiapan militer mereka dalam menanggapi ancaman seperti bencana alam dan serangan ekstremis militan, akan diperkecil.

Hanya 1.700 tentara – 700 dari Amerika Serikat dan 1.000 dari Filipina – yang akan berpartisipasi, tidak seperti latihan sebelumnya yang melibatkan sebanyak 7.600 tentara, kata Letnan Jenderal Cirilito Sobejana.

“Akan ada kontak fisik tapi minimal,” ujarnya.

Filipina telah memprotes kehadiran kapal-kapal China di dalam zona ekonomi eksklusif 200 mil laut (370 km) di Whitsun Reef di jalur air strategis, berulang kali meminta China untuk memindahkan kapal-kapal itu.

 

Namun, para diplomat China mengatakan bahwa kapal-kapal penangkap ikan itu hanya berlindung dari laut yang ganas dan tidak ada milisi di dalamnya.

Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan, Cina dan Vietnam memiliki klaim teritorial yang bersaing di Laut Cina Selatan.

Dalam panggilan telepon pada hari Minggu antara Menteri Pertahanan Filipina Delfin Lorenzana dan Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin, Austin juga menegaskan kembali pentingnya Visiting Forces Agreement (VFA) antara kedua negara, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh departemen Lorenzana.

Lorenzana berkomitmen untuk membahas masalah tersebut dengan Presiden Rodrigo Duterte.

Duterte tahun lalu secara sepihak membatalkan VFA yang berusia dua dekade dalam tanggapan yang marah setelah visa AS sekutunya ditolak. Perjanjian tersebut memberikan kerangka hukum di mana pasukan AS dapat beroperasi secara bergilir di Filipina.

Namun, periode penarikan VFA telah diperpanjang dua kali, menciptakan apa yang menurut pejabat Filipina merupakan jendela untuk kesepakatan yang lebih baik.

Hubungan antara Washington dan bekas jajahan Asia menjadi rumit sejak 2016, ketika Duterte, yang mengkritik kebijakan luar negeri AS saat berteman dengan China, naik ke tampuk kekuasaan.

Duterte mengatakan Washington harus membayar lebih jika ingin mempertahankan VFA.

Lorenzana juga meminta bantuan Austin untuk mempercepat pengiriman dosis vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh perusahaan farmasi dan bioteknologi AS Moderna yang dipesan Filipina.

Austin “akan menyelidiki masalah tersebut dan membawanya ke kantor yang bersangkutan,” kata pernyataan itu.
Sumber : CNA/SL