Filipina Akan Lawan China Jika Kepentingan Maritim Diabaikan

Presiden Ferdinand Marcos Jr
Presiden Ferdinand Marcos Jr

Manila | EGINDO.co – Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr pada Senin (4/3) mengatakan negaranya akan bekerja sama dengan Tiongkok meskipun ketegangan meningkat, namun akan mundur ketika kedaulatan, hak kedaulatan, dan yurisdiksinya di Laut Cina Selatan diabaikan.

Hubungan antara negara tetangga Filipina dan Tiongkok telah memburuk sejak Marcos menjabat pada tahun 2022, dengan perselisihan berulang kali mengenai sengketa wilayah di Laut Cina Selatan pada saat Manila sedang menjalin hubungan pertahanan yang lebih erat dengan sekutu militer lamanya, Amerika Serikat.

Berbicara di forum Lowy Institute saat berkunjung ke Australia, Marcos menekankan terlalu banyak penekanan yang diberikan pada persaingan negara adidaya antara Amerika Serikat dan Tiongkok, dengan mengorbankan kepentingan maritim sah negara-negara lain di kawasan.

Baca Juga :  Taiwan Tidak Akan Memulai Perang Dengan China

“Hal ini mengalihkan perhatian kita dari tindakan agresif, unilateral, ilegal dan melanggar hukum – serangan terhadap aturan hukum internasional dan prinsip-prinsip Piagam PBB,” katanya.

Berbeda dengan sikap pendahulunya yang pro-Tiongkok, Marcos menuduh Tiongkok melakukan tindakan agresif di zona ekonomi eksklusif Filipina, termasuk penggunaan meriam air dan taktik tabrakan untuk mengusir kapal-kapal Filipina di wilayah yang dianggap Beijing sebagai wilayahnya.

Di bawah pemerintahan Marcos, Filipina telah meningkatkan jumlah pangkalannya hampir dua kali lipat yang dapat diakses oleh pasukan Amerika Serikat, termasuk tiga pangkalan baru yang menghadap Taiwan, sebuah tindakan yang dianggap Tiongkok sebagai provokasi.

Latihan militer AS-Filipina telah dilakukan secara rutin selama beberapa dekade, namun manuvernya telah diperluas baru-baru ini hingga mencakup patroli udara dan laut gabungan di Laut Cina Selatan dan dekat Taiwan, tindakan yang dianggap Tiongkok sebagai provokasi dan “menimbulkan masalah”.

Baca Juga :  Saham Asia Menguat Karena Langkah China Meningkatkan Pasar

Tiongkok, yang mengklaim kedaulatan atas sebagian besar wilayah Laut Cina Selatan, menuduh Filipina berulang kali melakukan pelanggaran di wilayahnya, dan mendesak dialog untuk mencegah terjadinya hal yang tidak diinginkan.

“Terkadang ada pihak-pihak yang membenarkan provokasi semacam itu dengan dalih geopolitik dan salah mengartikan solusi yang digunakan oleh pihak yang dirugikan sebagai sekadar taktik dalam permainan strategis besar ini,” kata Marcos, putra mendiang orang kuat Filipina yang memerintah selama hampir dua tahun. dekade hingga kejatuhannya pada tahun 1986.

“Kebijakan luar negeri kami yang independen memaksa kami untuk bekerja sama dengan mereka dalam hal-hal yang sejalan dengan kepentingan kami, dengan hormat tidak setuju dalam bidang-bidang di mana pandangan kami berbeda, dan untuk menolak prinsip-prinsip yang kami janjikan seperti kedaulatan, hak kedaulatan, dan yurisdiksi kami. .dipertanyakan atau diabaikan.”

Baca Juga :  O'Sullivan akan berhenti jika tidak diizinkan main di China

Sumber : CNA/SL

Bagikan :