FIFA Skors Luis Rubiales Atas Skandal Piala Dunia

Skandal Ciuman Luis Rubiales di Piala Dunia Wanita
Skandal Ciuman Luis Rubiales di Piala Dunia Wanita

Madrid | EGINDO.co – Badan sepak bola dunia FIFA menskors ketua federasi Spanyol Luis Rubiales dari semua kegiatan yang berhubungan dengan sepak bola selama tiga bulan pada Sabtu (26 Agustus) ketika badan sepak bola tersebut menyelidiki tuduhan bahwa ia memberikan ciuman yang tidak diinginkan di bibir kepada pemain setelah tim putri Spanyol memenangkan Piala Dunia.

FIFA telah membuka proses disipliner terhadap Rubiales dua hari lalu atas insiden dengan pemain Jenni Hermoso Minggu lalu di Sydney yang menyebabkan keributan di kalangan pemain dan penggemar. Penangguhan Rubiales dari kegiatan nasional dan internasional akan segera berlaku, katanya pada hari Sabtu.

Rubiales mengatakan dia akan menggunakan penyelidikan itu untuk menunjukkan bahwa dia tidak bersalah.

Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol (RFEF) mengeluarkan pernyataan untuknya, mengatakan Rubiales “akan membela diri secara hukum di badan-badan yang kompeten, memiliki kepercayaan penuh pada badan-badan FIFA dan menegaskan kembali bahwa, dengan cara ini, ia diberi kesempatan untuk memulai karirnya. pembelaan agar kebenaran dapat ditegakkan dan terbukti bahwa dia tidak bersalah”.

Rubiales, 46, menentang ciuman tersebut – yang dikutuk sebagai hal yang tidak diinginkan oleh Hermoso, rekan satu timnya, dan pemerintah Spanyol – dengan alasan bahwa ciuman itu dilakukan atas dasar suka sama suka.

Sebelumnya pada hari Sabtu RFEF mengatakan mereka akan tetap berpegang pada Rubiales ketika ia berusaha untuk tetap bertahan, namun juru bicara federasi mengatakan setelah pengumuman FIFA bahwa “Kami menghormati semua pernyataan FIFA”.

Baca Juga :  Palace Rekrut Kiper Henderson Dari Man United

Gary Lineker, mantan pemain Inggris dan Barcelona, menyimpulkan sebagian besar reaksi publik terhadap langkah FIFA, memposting dalam bahasa Spanyol di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter: “Por fin! (Akhirnya).”

Rubiales terutama bermain di divisi dua Spanyol dalam rentang karir 12 tahun. Ketika dia terpilih memimpin RFEF pada tahun 2018, dia berjanji untuk memodernisasi strukturnya, meningkatkan pergantian anggota dan membuat federasi lebih transparan.

Kelompok feminis melancarkan demonstrasi di Madrid, Santander dan Logrono pada hari Sabtu menyerukan pengunduran dirinya.

Pada pertemuan federasi pada hari Jumat di mana ia diperkirakan akan mengundurkan diri, Rubiales malah menolak untuk mundur, berusaha membela perilakunya dan menyebut ciuman itu “spontan, saling menguntungkan, dan suka sama suka”.

Hermoso mengatakan dia tidak menyetujui ciuman itu dan merasa “rentan dan menjadi korban agresi”.

Dalam sebuah pernyataan beberapa jam sebelum keputusan FIFA pada hari Sabtu, federasi tersebut mengatakan bahwa mereka akan menunjukkan bahwa ada kebohongan yang diberitahukan tentang apa yang terjadi pada Hermoso atau orang-orang yang berbicara mewakilinya dan bahwa mereka akan “memulai tindakan hukum terkait” untuk membela kehormatan Rubiales, tanpa menyebutkan secara spesifik. apa yang diperlukan.

Baca Juga :  Maroko, Spanyol, Portugal Tuan Rumah Piala Dunia 2030

Pemerintah Spanyol tidak bisa memecat Rubiales tetapi mengecam keras tindakannya dan mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya berupaya agar dia diskors menggunakan prosedur hukum di hadapan pengadilan olahraga.

“Impunitas atas tindakan macho telah berakhir. Rubiales tidak dapat terus menjabat,” tulis penjabat Menteri Tenaga Kerja Yolanda Diaz di media sosial pada hari Jumat:

Isu gender telah menjadi topik yang menonjol di Spanyol dalam beberapa tahun terakhir. Puluhan ribu perempuan ikut serta dalam unjuk rasa di jalanan untuk memprotes pelecehan dan kekerasan seksual, dan pemerintahan koalisi pimpinan Sosialis telah memimpin reformasi hukum termasuk kesetaraan upah atau hak aborsi.

Pemain Berontak

Tidak jelas bagaimana tindakan FIFA akan mempengaruhi pemberontakan para pemain melawan Rubiales yang meluas hingga mencakup staf pelatih pada hari Sabtu.

Dalam pernyataan bersama yang dikirim melalui serikat FUTPRO mereka pada Jumat malam, seluruh 23 pemain skuad pemenang piala Spanyol termasuk Hermoso, serta puluhan anggota skuad lainnya, mengatakan mereka tidak akan bermain di pertandingan internasional sementara Rubiales tetap menjadi ketua federasi.

Dalam pernyataan yang sama, Hermoso membantah anggapan Rubiales bahwa ciuman itu bersifat suka sama suka, dengan menulis: “Saya ingin mengklarifikasi bahwa, seperti yang terlihat dalam gambar, saya tidak pernah menyetujui ciuman yang dia berikan kepada saya dan, tentu saja, dalam tidak ada kasus saya berusaha untuk mengangkat presiden.”

Baca Juga :  Australia Hancurkan Kanada 4-0 Untuk Capai Babak 16 Besar

Pada Sabtu sore, 11 anggota staf pelatih tim nasional putri mengajukan pengunduran diri mereka kepada RFEF dalam sebuah pernyataan di mana mereka mendukung Hermoso dan mengutuk Rubiales.

Mereka mengeluhkan “ketidaknyamanan” karena diharuskan menghadiri pertemuan federasi pada hari Jumat dan mengatakan “beberapa anggota staf teknis perempuan dipaksa duduk di barisan depan … untuk menciptakan kesan bahwa mereka memiliki garis yang sama dengan presiden RFEF. “.

Pernyataan RFEF pada Sabtu pagi disertai dengan empat foto acara Minggu lalu yang dikatakan menggambarkan anggapan Rubiales bahwa Hermoso telah mengangkatnya ke udara sebelum ciuman tersebut.

Reuters tidak dapat segera menghubungi pejabat dari FUTPRO untuk memberikan komentar.

Pada pertemuan darurat federasi pada hari Jumat, Rubiales berulang kali mengatakan dia tidak akan mundur dan mengeluh bahwa “feminis palsu” “mencoba membunuh saya”, sehingga mendapat tepuk tangan dari penonton yang sebagian besar adalah laki-laki.

Luis de La Fuente, manajer tim nasional putra yang terlihat bertepuk tangan pada Rubiales pada hari Jumat, mengeluarkan pernyataan pada hari Sabtu yang mengutuk “tindakan Luis Rubiales yang tidak menghormati protokol minimum untuk perayaan (Piala Dunia) tersebut dan tidak konstruktif atau tidak. cocok untuk seseorang yang mewakili seluruh sepakbola Spanyol”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :