FIFA Mendukung Studi Proposal Piala Dunia Setiap 2 Tahun

Piala Dunia FIFA
Piala Dunia FIFA

Zurich | EGINDO.co – FIFA akan meluncurkan studi kelayakan atas proposal Federasi Sepak Bola Arab Saudi (SAFF) untuk menyelenggarakan Piala Dunia putra dan putri setiap dua tahun.

“Tidak masalah apa yang saya pikirkan saat ini, yang penting adalah hasil studi apa yang akan dihasilkan,” kata presiden FIFA Gianni Infantino. “Kami harus melakukan studi ini dengan pikiran terbuka … kami tahu tentang nilai Piala Dunia, percayalah, kami juga tahu tentang dampak Piala Dunia.”

SAFF membuat proposal dalam pertemuan Kongres Virtual FIFA pada hari Jumat dan proposal tersebut disahkan dalam pemungutan suara yang diikuti oleh federasi anggota dengan 166 setuju.

“Kami yakin masa depan sepak bola berada pada titik kritis. Banyak masalah yang dihadapi sepak bola kini semakin diperburuk oleh pandemi yang sedang berlangsung,” kata presiden SAFF Yasser Al-Misehal. “Sudah waktunya untuk meninjau bagaimana permainan global disusun dan untuk mempertimbangkan apa yang terbaik untuk masa depan olahraga kita. Ini harus mencakup apakah siklus empat tahun saat ini tetap menjadi dasar optimal untuk bagaimana sepak bola dikelola baik dari kompetisi maupun komersial. perspektif.”

Piala Dunia saat ini diadakan setiap empat tahun sekali dan tidak harus menghadapi acara olahraga global top lainnya seperti Olimpiade Musim Panas, Kejuaraan Eropa UEFA, atau Copa America. Sementara itu, jadwal kualifikasi Piala Dunia panjang dan longgar sehingga para pemain timnas bisa bernapas lega di tengah padatnya jadwal kompetisi antar klub.

Jika Piala Dunia diadakan setiap dua tahun, jadwal dari banyak acara global lainnya harus diubah agar Piala Dunia dapat diselenggarakan. Beban kerja pemain pasti akan bertambah, membuat mereka lebih rentan terhadap cedera.

Infantino di tahun pertama kepresidenan FIFA menambahkan 16 tim dan pertandingan lagi ke Piala Dunia mulai 2026 di AS, Kanada, dan Meksiko. Kemudian dia memperluas Piala Dunia Klub menjadi turnamen 24 tim. UEFA, yang menyelenggarakan acara sepak bola top lainnya di dunia seperti Kejuaraan Eropa dan Liga Champions, tidak menyukai model baru untuk Piala Dunia Antarklub, mengklaim bahwa mereka kurang konsultasi sehubungan dengan kalender global yang padat dan rencana keuangan untuk turnamen baru.

Sejauh ini, badan pengatur sepak bola Eropa belum mengatakan apa-apa soal gagasan Piala Dunia dua tahunan itu.

Piala Dunia berikutnya akan berlangsung di Qatar antara 21 November dan 18 Desember 2022.

Sumber : CGTN/SL