Ferreira Menangkan Tahiti Pro dengan Event Identik Olimpiade

Italo Ferreira -Brazil
Italo Ferreira -Brazil

Tahiti | EGINDO.co – Peselancar Brasil Italo Ferreira memenangkan Shiseido Tahiti Pro di atas tabung kaca raksasa di tempat Olimpiade Teahupo’o pada hari Kamis, memamerkan potensi spektakuler para peselancar terbaik dunia di ombak yang sempurna untuk acara olahraga terbesar di dunia.

Peraih medali emas Olimpiade Tokyo Ferreira mengalahkan peselancar Hawaii John John Florence, yang akan mewakili AS di Olimpiade Paris, di ombak setinggi 4-5 meter yang sempurna namun menakutkan.

Ferreira mengawali babak final dengan sempurna, menyaksikan Florence dihajar ombak pertamanya lalu menangkap dua ombak yang sangat dahsyat untuk dua skor yang sangat baik.

Florence membalas dengan ombak tertinggi di final, 9,33 dari 10 untuk ombak yang ganas, tetapi tidak dapat mengalahkan Ferreira, yang berakhir dengan total skor 17,70 dari 20 pada babak dua ombak.

Baca Juga :  Juventus Rekrut Pemain Muda Santos, Kaio Jorge

“Saya melewatkan acara ini tahun lalu dan akhirnya saya menang di sini dan saya benar-benar bersemangat,” kata Ferreira, setelah diberi ucapan selamat oleh Presiden Polinesia Prancis yang mengendarai jet ski, Moetai Brotherson. “Itu saja, pekerjaan selesai.”

Dengan Olimpiade yang akan dimulai dalam waktu kurang dari dua bulan, pilihan Teahupo’o di wilayah seberang laut Prancis untuk kompetisi selancar tampak terinspirasi pada hari Kamis.

Dalam kondisi selancar terbaik selama beberapa tahun di tur kejuaraan dunia, hampir setiap pesaing memiliki momen-momen yang menjadi sorotan, terlempar dari ombak biru raksasa ke kerumunan perahu penonton yang bersorak-sorai di saluran tersebut.

Tetapi kesalahan dihukum berat.

Florence memuntahkan darah setelah satu kali wipe out di awal hari sementara Gabriel Medina dari Brasil terpotong di ujung gua yang luar biasa dalam semifinal melawan Florence, punggungnya tergores dan berdarah karena terumbu karang yang tajam.

Baca Juga :  Mimpi Piala Dunia Buyar, Kroasia Dan Maroko Berebut Perunggu

Mengoleskan garam pada luka-luka itu, Florence menangkap gelombang berikutnya dan bergulat dengan bola busa berbahaya di dalam tabung untuk mendapatkan waktu 9,77, membangun keunggulan yang tidak pernah dilepaskannya dan melaju ke final.

Ferreira, yang tidak masuk dalam tim Brasil untuk Paris, sebelumnya telah mengalahkan rekan senegaranya Yago Dora di perempat final dan kemudian atlet Olimpiade Maroko Ramzi Boukhiam di semifinal mereka.

Pemain wildcard Tahiti Vahine Fierro membuktikan dirinya sebagai favorit untuk medali emas Olimpiade di kandang sendiri dengan kemenangan atas sesama atlet Olimpiade Brisa Hennessy dari Kosta Rika pada hari Rabu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :