Fernandez Bawa Gelombang Dukungan Ke Semifinal AS Terbuka

Leylah Fernandez
Leylah Fernandez

New York | EGINDO.co – Setelah pandemi COVID-19 membuat tribun kosong tahun lalu, U.S. Open menyambut kembali para penggemar tenis yang kelaparan ke Flushing Meadows dan remaja Kanada Leylah Fernandez telah memberikan gelombang dukungan hingga ke semifinal.

Memanfaatkan energi yang dihasilkan oleh para penggemar di New York, Fernandez telah menyingkirkan sederet nama besar, termasuk mantan juara Naomi Osaka dan Angelique Kerber.

Pada hari Selasa giliran unggulan kelima Elina Svitolina yang dilempar raket 19 tahun, Fernandez memenangkan perempat final 6-3 3-6 7-6(5) di panggung olahraga terbesar, Arthur Ashe Stadion.

“Terima kasih untuk kalian, untuk penonton, untuk penonton New York, yang mendukung saya, berjuang untuk saya, dan tidak pernah menyerah untuk saya,” katanya. “Berkat kamu, aku bisa melewati hari ini.”

Setelah satu tahun tanpa penonton, para pemain mengatakan penonton tampak lebih keras dan lebih terlibat.

Sementara di Wimbledon Anda dapat mendengar pin drop di lapangan tengah, dengungan konstan memberikan soundtrack latar belakang Arthur Ashe dan penonton tidak pernah malu untuk mengekspresikan perasaan mereka.

Bagi Fernandez, memasuki kerumunan adalah sesuatu yang dia katakan telah dia kerjakan dengan keras, namun tampaknya begitu naluriah.

Antusiasme alami pemain berusia 19 tahun yang dikombinasikan dengan keberanian dan gaya menyerang telah membuatnya menjadi kesayangan Flushing Meadows.

Klub penggemarnya terus berkembang, dengan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau dan pemain hebat NBA Magic Johnson memberi selamat dan memuji dia di media sosial.

“Selama bertahun-tahun saya telah belajar bagaimana menggunakan energi penonton, bagaimana menggunakannya untuk keuntungan saya meskipun mereka mendukung saya, untuk menggunakannya,” kata Fernandez.

“Sejak usia yang sangat muda saya pikir itu adalah sesuatu dari dalam diri saya karena sejak usia sangat muda saya selalu ingin berada di lapangan pertama bermain di depan orang tua.

Baca Juga :  Bencic Kalahkan Vondrousova Menangkan Emas Tunggal Putri

“Meskipun mereka tidak menonton, saya ingin berada di pengadilan pertama.

“Bahkan di sekolah, selain presentasi di depan kelas yang saya benci, tetapi ketika saya harus … melakukan mini play, menyanyi, menari, saya akan pergi ke sana, bersenang-senang.”

Fernandez telah dengan ahli membuat penonton di setiap pertandingannya, meminta dukungan mereka, menggerakkan lengannya dan mendesak mereka untuk bersorak ketika dia merasa telah memberi mereka sesuatu yang membuat mereka gembira.

Sebuah tinju terkepal mendorong ke udara setelah titik kemenangan dengan cepat menjadi ciri khasnya.

Dan Fernandez kemungkinan akan membutuhkan penonton di pihaknya lebih dari sebelumnya pada hari Kamis ketika dia bertemu unggulan kedua Aryna Sabalenka untuk memperebutkan satu tempat di final.

“Datang ke New York salah satu tujuan saya adalah untuk keluar dari cangkang saya dan menjadi lebih terbuka dan saya telah meningkat setiap hari dan itu terlihat di lapangan,” kata Fernandez.

“Saya sangat sedih tidak ada penonton tahun lalu.”
Sumber : CNA/SL