Federer Bersemangat Targetkan Mahkota Wimbledon Kesembilan

Roger Federer
Roger Federer

Wimbledon | EGINDO.co – Roger Federer mengatakan dia “bersemangat” dan “bersemangat” saat dia menargetkan gelar Wimbledon kesembilan – jauh dari sosok yang tidak puas yang tersingkir dari Halle di babak kedua awal bulan ini.

Petenis Swiss berusia 39 tahun itu menerima kekalahannya 4-6, 6-3, 6-2 oleh Felix Auger-Aliassime baik di dalam maupun di luar lapangan telah gagal memenuhi standar tinggi yang telah ia tetapkan selama dua dekade terakhir.

“Maksud saya, saya memiliki momen mental di mana saya, Anda tahu, tidak senang dengan apa yang terjadi dalam pertandingan,” kata Federer pada konferensi pers pra-Wimbledon, Sabtu.

“Maksud saya, perasaan ketika saya mulai tidak menyukai — ketika segala sesuatunya tergelincir, katakanlah, “Pasti juga ada cara untuk kalah dan standar yang saya tetapkan untuk diri saya sendiri bagaimana saya menjalani berbagai hal.

“Hal yang baik sekarang melihat ke belakang adalah saya tahu itu tidak akan terjadi di sini karena saya siap, saya bersemangat, saya bersemangat.”

Unggulan enam dan dengan hanya delapan pertandingan tur tahun ini, ia akan menghadapi lawan tangguh di babak pertama, Adrian Mannarino dari Prancis, yang telah mencapai babak 16 besar Wimbledon dalam tiga kesempatan.

Federer, bagaimanapun, menegaskan bahwa setelah terbiasa dengan gelembung Wimbledon – karena pandemi virus corona – baik di hotel maupun di All England Club, dia siap untuk pergi.

Dia mendapat pukulan di lapangan Wimbledon dengan juara Wimbledon dua kali Andy Murray pada hari Jumat – sesuatu yang dia katakan tidak mereka lakukan selama 15 tahun.

Dia mengatakan dia telah mengambil hal positif apa pun yang dia bisa dari situasi Halle – turnamen yang telah dia menangkan 10 kali dan digunakan sebagai persiapan tahunannya untuk Wimbledon.

“Saya pikir saya harus mengambil sisi positif dari beberapa minggu terakhir ini bahwa saya benar-benar di sini di Wimbledon sekarang dan saya memiliki kesempatan,” katanya.

“Saya tahu jika saya mulai bergulir, saya masuk ke minggu kedua, yang merupakan tujuan di sini sekarang, bahwa saya menjadi lebih kuat dan lebih kuat karena setiap pertandingan berlalu, saya yakin itu sangat mungkin.

“Saya datang ke sini dengan perasaan kuat secara mental dengan set terakhir yang saya mainkan di Halle, yang jelas bukan standar yang saya suka.”

“LEBIH PILIH”

Federer memiliki saingan besar seperti Murray dan pada tingkat lebih rendah Rafael Nadal – keduanya lebih muda darinya tetapi di pertengahan 30-an – berjuang dengan masalah kebugaran.

Dia mengundurkan diri dari Prancis Terbuka – di mana dia bermain di babak yang sama dengan Novak Djokovic dan Nadal – sebelum pertandingan putaran keempatnya.

Ini untuk memberi dirinya istirahat ekstra setelah dua operasi pada lutut kanannya pada tahun 2020 dan satu tahun rehabilitasi.

Dia mengatakan dia tidak yakin apa programnya untuk sisa tahun ini karena banyak bergantung pada Wimbledon dan bagaimana dia tampil.

Dia ingin sekali pergi ke Olimpiade di Tokyo – tidak seperti Murray dan Nadal dia belum memenangkan gelar tunggal meskipun dia mengambil emas Olimpiade di nomor ganda pada tahun 2008 – tetapi itu bukan kesepakatan yang dilakukan.

“Perasaan saya adalah saya ingin pergi ke Olimpiade,” katanya. “Saya ingin bermain di turnamen sebanyak mungkin.

“Tapi saya pikir kami memutuskan sekarang, mari kita lewati Wimbledon, duduk sebagai sebuah tim, dan kemudian memutuskan ke mana kita pergi dari sana.”

Federer – yang mengaku merindukan rutinitas mengatur keluarga di sebuah rumah yang dekat dengan Wimbledon dan melihat anak-anaknya berlarian – mengatakan proses penuaan membuatnya lebih sulit untuk melakukan panggilan seperti itu.

“Saya berharap saya bisa memberi tahu Anda lebih banyak,” katanya.

“Di tahun-tahun sebelumnya pasti lebih mudah. “Saat ini hal-hal tidak sesederhana di masa lalu. “Dengan bertambahnya usia Anda harus lebih selektif. “Kamu tidak bisa memainkan semuanya.”

Sumber : CNA/SL