Fed Tolak Seruan Abaikan Pemotongan Suku Bunga Trump; Trump Terus Menekan

FOTO FILE: Gedung Dewan Federal Reserve di Constitution Avenue digambarkan di Washington, AS, 27 Maret 2019. REUTERS / Brendan McDermid
FOTO FILE: Gedung Dewan Federal Reserve di Constitution Avenue digambarkan di Washington, AS, 27 Maret 2019. REUTERS / Brendan McDermid

San Fransisco / New York | EGINDO.co – Bank sentral AS pada hari Selasa menolak panggilan dari mantan pembuat kebijakan Federal Reserve untuk melawan agenda perdagangan Presiden Donald Trump dengan menolak untuk “bermain bersama” dan menyangkal Presiden tentang pemotongan suku bunga yang ia tuntut.

“Keputusan kebijakan Federal Reserve dipandu semata-mata oleh mandat kongresnya untuk menjaga stabilitas harga dan pekerjaan maksimum,” kata seorang juru bicara Fed. “Pertimbangan politik sama sekali tidak memainkan peran.”

Sebelumnya pada hari Selasa, dalam sebuah artikel opini untuk Bloomberg News, mantan Presiden The Fed New York William Dudley meminta bank sentral untuk mengatakan bahwa ia tidak akan “menyelamatkan” administrasi karena “pilihan buruk” pada kebijakan perdagangan. Dikutip dari Reuters.com.

Trump telah menaikkan tarif pada China untuk memaksa ekonomi terbesar kedua di dunia untuk memotong kesepakatan perdagangan yang lebih baik dengan Amerika Serikat.

Beberapa bisnis A.S. telah memangkas pengeluaran, mengutip perang perdagangan, dan Ketua Fed Jerome Powell mengatakan bahwa ketidakpastian yang dihasilkan merupakan tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi Fed.

“Pejabat bank sentral menghadapi pilihan: memungkinkan administrasi Trump untuk melanjutkan jalan peningkatan eskalasi perang dagang yang membawa bencana, atau mengirim sinyal yang jelas bahwa jika pemerintah melakukannya, presiden, bukan The Fed, akan menanggung risiko – termasuk risiko kalah dalam pemilihan berikutnya, “tulis Dudley di sini. “Jika tujuan kebijakan moneter adalah untuk mencapai hasil ekonomi jangka panjang terbaik, maka pejabat Fed harus mempertimbangkan bagaimana keputusan mereka akan mempengaruhi hasil politik pada tahun 2020.”

Sebagai kepala Fed New York dari 2009 hingga 2018, Dudley adalah wakil ketua komite yang menetapkan suku bunga AS selama tahun-tahun kritis setelah krisis keuangan global dan juga menjalankan bank regional yang mengimplementasikan kebijakan itu melalui perdagangan di Amerika. pasar.

Ekonom mengkritik operasi Dudley, memperingatkan bahwa The Fed seharusnya tidak memutuskan kebijakan suku bunga berdasarkan politik, atau menggunakannya untuk membantu atau melukai kandidat presiden.

Itulah yang dituduhkan Trump kepada The Fed di bawah Barack Obama, mengatakan tanpa bukti bahwa bank sentral mempertahankan suku bunga rendah atas perintah mantan presiden untuk mencegah gelembung ekonomi pecah.

Trump telah mentweet secara kritis tentang The Fed dan kepemimpinannya setidaknya 11 kali hanya dalam minggu terakhir, termasuk pada hari Selasa. The Fed, tulis Trump, “sudah lama menyebutnya salah!”

Dihubungi oleh Reuters tentang artikel itu, Dudley mengatakan dia akan membiarkan op-ed “berbicara untuk dirinya sendiri.” (hh)