Fed Pertahankan Suku Bunga Stabil, Maret Turun Tidak Mungkin

Ketua Federal Reserve Jerome Powell
Ketua Federal Reserve Jerome Powell

Washington | EGINDO.co – Bank Sentral AS (Federal Reserve) pada Rabu (31/1) memutuskan untuk mempertahankan suku bunganya tidak berubah untuk pertemuan keempat berturut-turut dan mengatakan pihaknya bergerak menuju penurunan suku bunga – namun belum saatnya.

Bank sentral mempunyai mandat ganda untuk menjaga inflasi dan tingkat pengangguran tetap rendah dan pada pertemuan-pertemuan baru-baru ini sangat fokus pada pengendalian inflasi, dengan target jangka panjang sebesar dua persen.

The Fed mengkonfirmasi dalam sebuah pernyataan bahwa mereka mempertahankan suku bunga acuan tetap stabil pada level tertinggi dalam 23 tahun, antara 5,25 dan 5,50 persen.

Dikatakan bahwa “risiko untuk mencapai tujuan lapangan kerja dan inflasi bergerak ke arah yang lebih seimbang”.

Namun mereka menambahkan bahwa Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) yang menetapkan suku bunga kemungkinan tidak akan mulai memotong suku bunga “sampai mereka memperoleh keyakinan lebih besar bahwa inflasi bergerak secara berkelanjutan” menuju dua persen.

“Kami yakin bahwa suku bunga kebijakan kami kemungkinan akan mencapai puncaknya dalam siklus pengetatan ini,” kata Ketua Fed Jerome Powell kepada wartawan pada konferensi pers setelah keputusan suku bunga.

Baca Juga :  Gubernur Edy Rahmayadi Perpanjang PPKM Level 4 Di Medan

Dia menambahkan bahwa ‘hampir semua orang’ di FOMC mendukung pemotongan suku bunga pada tahun 2024, namun hal tersebut tidak mungkin dilakukan segera setelah pertemuan berikutnya pada bulan Maret.

“Saya kira komite tidak akan mencapai tingkat kepercayaan pada pertemuan bulan Maret,” katanya.

Saham Wall Street turun tajam pada Rabu sore karena para pedagang mencerna berita tersebut.

The Fed memperkirakan penurunan suku bunga sebesar 0,75 poin persentase pada tahun 2024.

Data “Sangat Baik”

Menyusul lonjakan inflasi pascapandemi, yang dipicu oleh invasi Rusia ke Ukraina, The Fed dengan cepat menaikkan suku bunga untuk memperlambat kenaikan harga – dengan keberhasilan yang mengejutkan.

Ukuran inflasi yang disukai bank sentral AS, yang tidak mencakup harga makanan dan energi yang berfluktuasi, kini telah turun di bawah tingkat tahunan sebesar 3,0 persen, sementara pertumbuhan ekonomi tetap kuat sebesar 2,5 persen pada tahun 2023 dan tingkat pengangguran tetap mendekati titik terendah dalam sejarah.

Baca Juga :  Fed AS Akan Naikkan Suku Bunga Meski Memperlambat Ekonomi

Data baru yang diterbitkan menjelang keputusan suku bunga The Fed pada hari Rabu dari ADP menunjukkan bahwa penyerapan tenaga kerja di sektor swasta telah menurun lebih dari yang diharapkan pada bulan ini, yang semakin menggarisbawahi kemajuan The Fed.

“Perekonomian secara umum mulai normal, begitu pula pasar tenaga kerja,” kata Powell kepada wartawan.

Cold Water

Dalam pertemuan suku bunga bulan Desember, The Fed menaikkan prospek ekonominya untuk tahun depan dan mengisyaratkan pihaknya memperkirakan penurunan suku bunga sebanyak tiga perempat poin persentase pada tahun 2024, sehingga memicu optimisme di pasar keuangan bahwa bank sentral dapat menurunkan suku bunga secepatnya pada bulan Maret. .

Ketika The Fed menurunkan suku bunga, konsumen AS mendapatkan akses kredit yang lebih murah, yang berarti biaya segala hal mulai dari pinjaman mobil hingga hipotek turun, sementara valuasi perusahaan mengalami peningkatan.

Menjelang pertemuan ini, para pedagang dan analis terbagi antara mereka yang percaya bahwa penurunan suku bunga pertama akan dilakukan pada bulan Maret dan mereka yang memperkirakan The Fed akan bertindak lebih hati-hati dan mengambil tindakan pada bulan Mei.

Baca Juga :  Minyak Naik Di Tengah Ekspektasi Penurunan Suku Bunga Fed

“Kami tidak yakin Komite akan menurunkan suku bunga segera setelah pertemuan berikutnya pada tanggal 20 Maret karena komite memerlukan ‘keyakinan yang lebih besar’ bahwa inflasi akan bergerak kembali menuju 2 persen secara berkelanjutan,” tulis ekonom Wells Fargo dalam sebuah catatan kepada kliennya. setelah pernyataan Powell.

Pedagang berjangka, yang telah terombang-ambing mengenai kemungkinan penurunan suku bunga pada bulan Maret dalam beberapa pekan terakhir, menjauhi kemungkinan tersebut, menurut analisis AFP terhadap data CME Group.

Mereka jauh lebih yakin akan pemangkasan suku bunga pada bulan Mei, dengan memberikan kemungkinan lebih besar dari 90 persen bahwa The Fed akan menurunkan suku bunga pinjaman utama pada tanggal 1 Mei dibandingkan saat ini.

“Tidak ada pernyataan pasca-pertemuan yang menjamin perubahan terhadap perkiraan kami mengenai penurunan suku bunga pertama yang akan terjadi pada bulan Mei,” kata kepala ekonom Oxford Economics AS Ryan Sweet dalam sebuah catatan kepada kliennya pada hari Rabu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :