FED perkirakan suku bunga tetap tinggi untuk beberapa waktu

Ketua Federal Reserve Jerome Powell
Ketua FED Jerome Powell

Washington | EGINDO.co – Semua anggota komite penentu suku bunga Federal Reserve AS pada awal bulan ini menilai bahwa akan tepat untuk mempertahankan suku bunga tinggi “untuk beberapa waktu” guna mengatasi inflasi, risalah pertemuan yang dirilis Selasa (21 November) menunjukkan .

Pada tanggal 1 November, The Fed mengumumkan bahwa mereka akan mempertahankan suku bunga pada level tertinggi dalam 22 tahun untuk pertemuan kedua berturut-turut, dengan tujuan untuk menurunkan inflasi ke target jangka panjang sebesar dua persen tanpa merusak perekonomian yang kuat.

Langkah The Fed meningkatkan ekspektasi para pedagang bahwa mereka sudah selesai menaikkan suku bunga dan memasuki masa jeda yang berkepanjangan – meskipun Ketua Fed Jerome Powell sejak itu mengatakan bank sentral AS siap menaikkan suku bunga lagi jika diperlukan.

Baca Juga :  AS Turut Dalam Tujuan Menyelamatkan Kesepakatan Nuklir Iran

“Semua peserta menilai bahwa akan tepat jika kebijakan tetap pada sikap pembatasan untuk beberapa waktu sampai inflasi jelas bergerak turun secara berkelanjutan,” menuju target dua persen, kata The Fed dalam risalah pertemuan yang dipublikasikan pada hari Selasa.

Meskipun The Fed telah mengambil keputusan untuk mengetatkan kebijakan moneter secara agresif sejak bulan Maret tahun lalu, pertumbuhan ekonomi tetap kuat dan pasar tenaga kerja cukup baik – meskipun baru-baru ini menunjukkan tanda-tanda perlambatan.

Data ekonomi yang kuat baru-baru ini telah meningkatkan kemungkinan terjadinya apa yang disebut “soft landing”, yaitu keberhasilan The Fed dalam mengatasi inflasi tanpa menjerumuskan Amerika Serikat ke dalam resesi.

Baca Juga :  Kabar Duka Koes Hendratmo Meninggal Dunia

Perkiraan ekonomi yang disiapkan oleh staf Fed untuk pertemuan penetapan suku bunga terbaru pada 31 Oktober dan 1 November, “memperkirakan pertumbuhan PDB kuartal keempat akan melambat dibandingkan tingkat suku bunga kuartal ketiga”, kata The Fed pada Selasa.

“Namun secara keseluruhan, pertumbuhan PDB rata-rata pada paruh kedua tahun ini diproyeksikan sedikit lebih cepat dibandingkan laju pada paruh pertama,” lanjutnya.

The Fed mengatakan pada bulan September bahwa mereka memperkirakan ekonomi AS akan tumbuh sebesar 2,1 persen tahun ini, dan sebesar 1,5 persen pada tahun 2024.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :