Fed AS Akan Memulai Pengurangan Stimulus Di Tengah Inflasi

Jerome Powell
Jerome Powell

Washington | EGINDO.co – Federal Reserve akan mulai menghapus papan utama dari kebijakan stimulus yang diluncurkan tahun lalu ketika pandemi dimulai, sebuah tanda kemajuan yang telah diposting ekonomi AS sejak penurunan bersejarah.

Sementara bank sentral Amerika selalu mampu membuat kejutan, para pejabat tingginya telah secara luas memberi isyarat bahwa mereka akan mengumumkan pada pertemuan kebijakan mereka minggu depan dimulainya kelemahan dalam pembelian obligasi dan sekuritas bulanan mereka, yang mereka mulai ketika ekonomi runtuh pada bulan Maret. 2020 untuk menghentikan krisis menjadi bencana.

Ekonomi terbesar di dunia tidak diragukan lagi telah menempuh perjalanan jauh dari hari-hari yang mengerikan itu, tetapi dengan penumpang yang tidak menyenangkan: Inflasi, yang telah melonjak sepanjang sebagian besar tahun ini, dan menyebabkan beberapa ekonom menyebut kebijakan uang mudah Fed sebagai aksesori.

Ketua Fed Jerome Powell dapat menyentuh topik ini ketika dia berbicara setelah pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal dua hari yang dimulai Selasa (2 November), dan mungkin juga menawarkan pandangan terbaru bank sentral tentang keadaan pemulihan.

“Saya pikir itu akan menjadi salah satu kejutan terbesar dalam waktu yang lama jika mereka tidak meruncing. Mereka sudah seeksplisit yang Anda bisa berharap The Fed akan mendapatkan tindakan di masa depan,” Michael Feroli, kepala AS ekonom di JP Morgan, mengatakan kepada AFP.

INFLASI SEBAGAI UJI

Mengontrol inflasi adalah salah satu prioritas utama The Fed, dan tingkat tingginya tahun ini telah menguji kebijakan bank untuk mempertahankan suku bunga acuan pada nol lebih lama daripada di masa lalu untuk memacu kembalinya pekerjaan penuh.

Tanda gelombang terbaru datang pada hari Jumat ketika Departemen Perdagangan – pengukur inflasi pilihan bank sentral – melaporkan harga naik 4,4 persen tahun ke tahun di bulan September.

Baca Juga :  BPS: Upah Harian Buruh Tani Naik Tipis Oktober 2021

Langkah kebijakan paling kuat yang dapat dilakukan The Fed terhadap inflasi adalah menaikkan suku bunga pinjamannya dari nol.

Powell telah menjelaskan bahwa melakukan itu akan membutuhkan “ujian yang jauh lebih ketat” dan hanya dilakukan setelah pengurangan pembelian obligasi selesai.

The Fed saat ini membeli setidaknya US$80 miliar setiap bulan dalam obligasi Treasury dan setidaknya US$40 miliar dalam sekuritas yang didukung hipotek agensi. Pembelian tersebut dimaksudkan untuk meringankan kondisi pinjaman karena ekonomi menghadapi pandemi.

Powell sebelumnya mengatakan pembelian dapat diselesaikan pada pertengahan tahun depan, tetapi rincian tentang kecepatan dan komposisi taper, serta tanggal mulai yang tepat, harus menunggu pertemuan.

Pada pertemuan itu, Powell dapat menemukan dirinya terjebak di antara tuntutan inflasi yang menginginkan kenaikan suku bunga lebih cepat dan merpati yang melihat suku bunga nol sebagai menguntungkan, kata Kepala Strategi Makro Amerika Utara Standard Chartered, Steve Englander.

“Itu akan menjadi … debat internal, dengan elang menginginkan ruang untuk mempercepatnya jika inflasi tidak turun dan merpati semacam mengatakan, Anda tahu, kami memiliki ruang untuk menunggu dan melihat bagaimana keadaan menjadi tenang. ,” kata Englander.

‘RISIKO TERBAIK’

Ketua Fed kemungkinan akan memberi sinyal tentang perkembangan ekonomi baru-baru ini.

Ini termasuk data yang menunjukkan pertumbuhan kuartal ketiga melambat ke tingkat tahunan dua persen dari 6,7 persen periode sebelumnya karena varian Delta dari COVID-19 menghantam bisnis, dan 194.000 pekerjaan yang lemah yang ditambahkan ekonomi pada bulan September.

Data yang tidak bersemangat biasanya mendukung kebijakan moneter yang mudah, tetapi ada bukti bahwa harga yang sangat tinggi mempengaruhi anggota FOMC.

Pada pertemuan terakhir mereka pada bulan September, komite memperkirakan satu kenaikan suku bunga tahun depan dan sebanyak tiga pada tahun 2023. Pada bulan Juni, mereka memperkirakan tidak ada kenaikan suku bunga sampai tahun 2023.

Baca Juga :  AS, Rusia Berselisih Saat Dewan PBB Hadapi Ancaman Siber

Tim Duy, seorang profesor ekonomi di University of Oregon, mengatakan bahwa meskipun pejabat bank sentral telah mengindikasikan kenaikan harga pada akhirnya akan memudar, Powell dapat memilih untuk memberikan nada hawkish pada konferensi pers pasca-pertemuan.

“Sementara The Fed telah bersedia untuk mentolerir inflasi dan merangkul cerita sementara, saya pikir ada lebih banyak kekhawatiran bahwa ada risiko kenaikan inflasi dan risiko kenaikan tersebut akan memerlukan respons kebijakan lebih cepat daripada yang diantisipasi Fed,” kata Duy.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :