FBI : Tuduhan Serius Dalam Penyelidikan Serangan Capitol

Direktur FBI Christopher Wray
Direktur FBI Christopher Wray

Washington | EGINDO.co – Direktur FBI Chris Wray pada hari Kamis (10 Juni) menyarankan “tuduhan serius” masih datang dalam penyelidikan kriminal atas serangan mematikan 6 Januari di US Capitol oleh pendukung mantan Presiden Donald Trump.

“Ini adalah penyelidikan yang sangat berkelanjutan dan masih banyak lagi yang akan datang,” kata Wray dalam sidang pengawasan yang diadakan oleh Komite Kehakiman DPR. “Saya berharap untuk melihat lebih banyak dakwaan – beberapa di antaranya mungkin dakwaan yang lebih serius.”

Wray bersaksi bahwa FBI menganggap serangan itu sebagai tindakan “terorisme domestik”. Dia mengatakan dia mengerti mengapa anggota parlemen Demokrat menyebut serangan itu sebagai “pemberontakan”, tetapi mengatakan tidak pantas baginya untuk menggunakan kata itu karena efeknya pada kasus kriminal yang tertunda.

“Dalam peran saya sebagai direktur FBI, karena itu istilah yang memiliki makna hukum, saya benar-benar harus berhati-hati menggunakan kata-kata seperti itu,” kata Wray.

Anggota parlemen dari Partai Demokrat berulang kali mengecam Wray, yang ditunjuk oleh Trump pada tahun 2017, atas apa yang mereka katakan sebagai kegagalan intelijen yang membuat penegak hukum tidak siap menghadapi serangan mematikan itu.

“Tidak adanya tindakan FBI dalam minggu-minggu menjelang 6 Januari benar-benar membingungkan,” kata Ketua Komite Kehakiman DPR Jerrold Nadler.

“Sulit untuk mengatakan apakah markas FBI hanya melewatkan bukti – yang telah ditandai oleh kantor lapangan Anda dan tersedia online untuk dilihat seluruh dunia – atau apakah Biro melihat intelijen, meremehkan ancaman, dan gagal bertindak. .”

Wray menjawab bahwa pada tanggal 5 Januari sebuah kantor lapangan FBI di Virginia mengeluarkan peringatan eksplisit, yang dikirim ke US Capitol Police, bahwa para ekstremis sedang bersiap untuk melakukan perjalanan ke Washington untuk melakukan kekerasan.

Wray menambahkan bahwa “hampir tidak ada” dari 500 orang yang sejauh ini dituduh berpartisipasi dalam serangan itu berada di bawah penyelidikan FBI sebelumnya, menunjukkan bahwa akan sulit bagi FBI untuk memantau mereka sebelumnya.

“Anda dapat sangat yakin bahwa kami akan berusaha keras bagaimana kami dapat melakukan lebih baik, bagaimana kami dapat melakukan lebih banyak, bagaimana kami dapat melakukan berbagai hal secara berbeda dalam hal mengumpulkan dan menyebarkan” intelijen, kata Wray.

Ditanya apakah FBI sedang menyelidiki Trump atau rekannya Roger Stone, Wray mengatakan dia tidak dapat mengkonfirmasi atau menyangkal penyelidikan FBI.

“Saya berbicara tentang Tuan Besar, Nomor Satu,” kata Demokrat dari Tennessee Steve Cohen, merujuk pada Trump. “Apakah Anda mengejar orang-orang yang menghasut kerusuhan?”

Wray menjawab: “Saya rasa tidak pantas bagi saya untuk mendiskusikan apakah kita sedang menyelidiki individu tertentu atau tidak.”

Sumber : CNA/SL