Facebook Uji Peringatan Pengguna Posting Ekstremis

Facebook Uji Coba Kotak Pop-Up
Facebook Uji Coba Kotak Pop-Up

San Francisco | EGINDO.co – Uji coba kotak pop-up Facebook yang menanyakan kepada orang-orang apakah mereka pikir teman menjadi ekstremis menimbulkan kekhawatiran pada Jumat (2 Juli) di antara kaum konservatif AS yang merasa suara mereka mungkin tertahan.

Juru bicara Facebook Andy Stone mengatakan dalam pertukaran Twitter bahwa peringatan itu muncul dari inisiatif di jejaring sosial untuk memerangi ekstremisme kekerasan dan organisasi berbahaya.

Fitur “Redirect Initiative” dimaksudkan untuk mengarahkan orang yang menggunakan istilah pencarian terkait kebencian atau kekerasan ke sumber daya, pendidikan, atau kelompok penjangkauan yang bertujuan untuk hasil yang lebih harmonis, menurut Facebook.

Misalnya, Facebook mengatakan bahwa pencarian yang terkait dengan supremasi kulit putih di Amerika Serikat diarahkan ke grup Life After Hate yang menyediakan intervensi krisis.

Gambar peringatan yang dibagikan di Twitter menunjukkan pesan yang menanyakan apakah pengguna khawatir seseorang yang mereka kenal menjadi ekstremis atau apakah mereka telah terpapar konten ekstremis.

Orang dapat memilih untuk mengeklik tautan untuk “mendapatkan dukungan” atau cukup menutup kotak munculan.

Politisi negara bagian Virginia, Nicholas Freitas, seorang Republikan, termasuk di antara mereka yang membagikan gambar peringatan Facebook di Twitter.

“Saya benar-benar prihatin bahwa beberapa teknokrat kiri menciptakan lingkungan Orwellian di mana orang-orang dibungkam atau dilarang secara sewenang-wenang karena mengatakan sesuatu yang tidak disukai ‘polisi’,” kata Freitas dalam postingan tersebut.

Facebook dan platform online lainnya berada di bawah tekanan untuk menghentikan penyebaran informasi yang salah dan postingan yang mengarah pada kekerasan di dunia nyata.

Raksasa media sosial baru-baru ini meningkatkan alat otomatis untuk membantu moderator grup yang berusaha menjaga agar pertukaran tetap beradab di saat sudut pandang yang bentrok.

Sistem otomatis di Facebook memeriksa posting di grup dan umpan berita yang melanggar aturan platform tentang konten apa yang dapat diterima.

Facebook pada bulan Juni melarang mantan presiden AS Donald Trump selama dua tahun, mengatakan dia pantas mendapatkan hukuman maksimum karena melanggar aturan platform atas serangan mematikan oleh para pendukungnya di US Capitol.

Trump diskors dari Facebook dan Instagram setelah memposting video selama serangan oleh para pendukungnya yang bersemangat menantang kekalahannya dalam pemilihan, di mana dia mengatakan kepada mereka: “Kami mencintaimu, kamu sangat istimewa.”

Hukuman itu berlaku mulai 7 Januari, ketika Trump dikeluarkan dari raksasa media sosial itu, dan datang setelah dewan pengawas independen Facebook mengatakan larangan tanpa batas yang diberlakukan pada awalnya harus ditinjau.

“Mengingat beratnya keadaan yang menyebabkan penangguhan Mr Trump, kami percaya tindakannya merupakan pelanggaran berat terhadap aturan kami yang pantas mendapatkan hukuman tertinggi yang tersedia di bawah protokol penegakan baru,” kata wakil presiden urusan global Facebook Nick Clegg dalam sebuah posting .

Facebook juga mengatakan tidak akan lagi memberikan kekebalan kepada politisi untuk konten yang menipu atau kasar berdasarkan komentar mereka yang layak diberitakan.

Sumber : CNA/SL