Facebook, Meta Umumkan Dividen Pertama, Saham Melonjak

Facebook Meta
Meta Facebook

Menlo Park | EGINDO.co – Meta Platforms menerbitkan dividen pertamanya beberapa hari menjelang ulang tahun ke-20 jejaring sosial andalan Facebook, sambil melaporkan pendapatan dan laba yang melampaui ekspektasi berkat penjualan iklan yang kuat di periode belanja liburan.

Saham melonjak lebih dari 14 persen setelah penutupan, mendorong valuasi pasar saham perusahaan naik lebih dari US$140 miliar dan memperpanjang pemulihan jangka panjang yang membuat Meta mencapai rekor tertinggi dalam beberapa minggu terakhir untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun.

.Keuntungan setelah jam kerja saja berjumlah lebih dari lima kali lipat seluruh nilai saingan media sosialnya, Snap Inc.

Meta, salah satu unicorn asli di sektor teknologi, mengatakan dividennya akan sebesar 50 sen per saham. Mereka juga mengumumkan telah menyetujui pembelian kembali saham tambahan sebesar US$50 miliar.

Raksasa media sosial ini adalah generasi raksasa internet pertama yang mengeluarkan dividen, sebuah tonggak sejarah bagi sektor teknologi yang telah didominasi oleh segelintir perusahaan selama lebih dari satu dekade.

Didirikan di kamar asrama perguruan tinggi pada tahun 2004, perusahaan ini telah berkembang menjadi perusahaan media sosial terbesar di dunia, menghubungkan lebih dari 3 miliar orang dan merevolusi cara mereka menemukan tren, berkomunikasi dengan tetangga, dan terlibat dalam politik.

Baca Juga :  Facebook, Spotify Bekerja Sama Memungkinkan Dengar Musik

Perusahaan yang memiliki Instagram dan WhatsApp ini juga dituduh mengabaikan banyak dampak buruk yang bisa ditimbulkannya terhadap pertumbuhan, termasuk pelanggaran privasi pengguna dan hasutan untuk melakukan kekerasan.

Sehari sebelum mengumumkan hasilnya, CEO Mark Zuckerberg dipanggil untuk bersaksi di hadapan Senat AS tentang keamanan anak di dunia maya dan dipaksa untuk meminta maaf kepada orang tua dari anak-anak yang mengalami pelecehan seksual.

“Anda tidak pernah sebaik yang mereka katakan saat Anda sedang naik, atau seburuk yang mereka katakan saat Anda sedang terpuruk. Teruslah membangun dan melakukan pekerjaan dengan baik dalam jangka waktu yang lama,” katanya pada hari Kamis dalam sebuah postingan di aplikasi milik Meta lainnya, Threads.

Kuartal Yang Mengempreskan

Saham Meta terus naik selama setahun terakhir dari kehancuran pada tahun 2022 yang menghapus lebih dari tiga perempat nilai sahamnya, didukung oleh kegembiraan investor terhadap kecerdasan buatan.

Pemulihannya juga dibantu oleh pulihnya pertumbuhan pengguna dan penjualan iklan digital, serta upaya penghematan yang menyebabkan perusahaan tersebut memecat lebih dari 21.000 karyawannya sejak akhir tahun 2022.

Pendapatan untuk kuartal keempat naik 25 persen menjadi US$40,1 miliar, di atas perkiraan para analis sebesar US$39,2 miliar, menurut data LSEG.

Baca Juga :  Fitur Facebook Messenger, Kalau Screenshot Bisa Ketahuan

Laba bersih naik lebih dari 200 persen menjadi US$14 miliar, atau US$5,33 per saham, melebihi ekspektasi sebesar US$4,97 per saham, menurut data LSEG.

“Ini adalah salah satu kuartal yang paling mengesankan – secara intrinsik dan vs. ekspektasi,” kata analis Evercore ISI, Mark Mahaney.

Meta memperkirakan pendapatan kuartal pertama sebesar US$34,5 miliar hingga US$37 miliar, di atas ekspektasi Wall Street sebesar US$33,8 miliar. Dikatakan bahwa mereka memperkirakan total pengeluaran setahun penuh pada tahun 2024 tidak akan berubah pada US$94 miliar hingga US$99 miliar.

Hasil tersebut dicapai setelah perusahaan iklan digital kelas berat Alphabet membukukan penjualan iklan musim liburan yang berada di bawah ekspektasi.

Lebih Banyak Metaverse, Investasi AI

Perbaikan pada bisnis media sosial telah membuat investor lebih toleran terhadap pembelanjaan Meta yang tidak berkurang, karena Meta mengucurkan miliaran dolar untuk teknologi “metaverse” dan membangun infrastruktur kecerdasan buatannya.

Pada hari Kamis, para eksekutif menggandakan investasi agresif di kedua bidang tersebut.

Unit Reality Labs yang berorientasi pada metaversee dengan mudah mengalahkan ekspektasi pendapatan untuk kuartal keempat, membukukan rekor penjualan sebesar US$1,1 miliar dari “penjualan yang kuat” perangkat Quest-nya selama musim liburan, kata Zuckerberg kepada analis setelah laporan tersebut. Investor memperkirakan US$804 juta, menurut data LSEG.

Baca Juga :  Meta Luncurkan Layanan Langganan Bulanan Harga US$11,99

Meta mengatakan pihaknya masih memperkirakan kerugian operasional Reality Labs akan “meningkat secara signifikan” karena perusahaan tersebut berinvestasi lebih banyak pada augmented reality dan virtual reality pada tahun 2024.

Meskipun pengalaman interaktif dan imersif melalui teknologi tersebut tetap menjadi tujuan utamanya, Zuckerberg mengatakan versi terbaru dari kacamata pintar Ray-Ban miliknya, dengan asisten AI bawaan, juga merupakan kejutan awal bagi konsumen.

“Kami pikir kami harus membuat tampilan penuh dan hologram” sebelum kacamata pintar menjadi mainstream, katanya. “Dan sekarang sangat mungkin bahwa… asisten AI yang ada di dalamnya akan menjadi aplikasi yang mematikan.”

Meski begitu, meski membaik, penjualan Reality Labs masih hanya menyumbang 2,7 persen dari total pendapatan perusahaan.

“Meta mengakhiri tahun 2023 dengan catatan yang sangat kuat, dengan pendapatan melonjak di atas ekspektasi analis,” kata Debra Aho Williamson, analis teknologi independen dan mantan analis utama di eMarketer.

“Perusahaan dapat membicarakan apa pun yang diinginkannya tentang AI dan metaverse, namun ini masih merupakan perusahaan media sosial yang memperoleh hampir seluruh pendapatannya dari iklan, dan pengiklan jelas masih menyukai Meta.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :