Facebook Gagal Menahan Ujaran Kebencian Di India

Facebook
Facebook

New York | EGINDO.co – Facebook sangat menyadari bahwa ujaran kebencian menyebar di situsnya di India yang dapat memperburuk kekerasan etnis, dan tidak mengerahkan sumber daya untuk mengekang fenomena tersebut, media AS melaporkan, mengutip dokumen internal.

Apa yang disebut Makalah Facebook, yang dibocorkan oleh pelapor Frances Haugen, telah mengungkapkan dampak Facebook – serta WhatsApp dan Instagram, yang keduanya dimiliki – pada polarisasi mendalam politik di Amerika Serikat dan kesehatan mental. dari beberapa remaja.

Namun sudah lama ada kekhawatiran atas dampak jejaring sosial dalam menyebarkan ujaran kebencian yang memicu kekerasan di negara berkembang, seperti pembantaian yang menargetkan minoritas Rohingya di Myanmar.

Akhir pekan ini Wall Street Journal, New York Times dan Washington Post, antara lain, fokus pada kehadiran Facebook di India, pasar terbesar untuk perusahaan yang berbasis di AS dan layanan pesan WhatsApp dalam hal pengguna.

Sebuah laporan oleh peneliti perusahaan sendiri dari Juli 2020 menunjukkan bahwa pangsa konten inflamasi meroket mulai Desember 2019.

“Rumor dan seruan untuk melakukan kekerasan menyebar terutama di layanan pesan WhatsApp Facebook pada akhir Februari 2020,” ketika bentrokan antara mayoritas Hindu dan minoritas Muslim menewaskan puluhan orang, Wall Street Journal melaporkan.

Facebook juga pada awal Februari 2019 membuat akun fiktif, milik seorang wanita berusia 21 tahun di India utara, untuk lebih memahami pengalaman pengguna, Washington Post melaporkan, mengutip memo internal.

Akun tersebut mengikuti postingan, video, dan akun yang direkomendasikan oleh Facebook, tetapi seorang peneliti perusahaan menemukan bahwa akun tersebut mempromosikan aliran konten palsu dan menghasut.

“Saya telah melihat lebih banyak gambar orang mati dalam tiga minggu terakhir daripada yang saya lihat sepanjang hidup saya,” kata staf itu dalam laporan setebal 46 halaman di antara dokumen yang dirilis oleh Haugen.

Baca Juga :  Foxconn Mengarahkan Produk EV Di Eropa, India, Amerika Latin

“Segera, tanpa arahan dari pengguna, akun Facebook dibanjiri propaganda pro-Modi dan pidato kebencian anti-Muslim,” lapor Washington Post. Perdana Menteri Narendra Modi, seorang nasionalis Hindu, sedang berkampanye untuk pemilihan ulang pada saat itu.

Tes itu juga bertepatan dengan India meluncurkan serangan udara ke Pakistan atas pemboman bunuh diri militan di wilayah Kashmir yang disengketakan.

Peneliti yang tidak disebutkan namanya itu menyebut pengalaman itu sebagai “mimpi buruk integritas.”

Konten tersebut membuat klaim jingoistik tentang serangan udara India dan menyertakan gambar grafis.

Ini termasuk satu gambar seorang pria memegang kepala terpenggal dan menggunakan bahasa yang mengecam orang Pakistan dan Muslim sebagai “anjing” dan “babi,” kata laporan.

AKTOR BURUK, REZIM AUTHORITARIAN
“Facebook telah mempelajari pendekatannya dengan cermat di luar negeri – dan sangat menyadari bahwa moderasi yang lebih lemah di negara-negara yang tidak berbahasa Inggris membuat platform rentan terhadap penyalahgunaan oleh aktor jahat dan rezim otoriter,” lanjut Post, mengutip dokumen internal.

Dokumen tersebut menunjukkan bahwa sebagian besar anggaran perusahaan yang didedikasikan untuk memerangi informasi yang salah ditujukan untuk Amerika Serikat – meskipun pengguna di sana mewakili kurang dari 10 persen pengguna Facebook di seluruh dunia.

“Kami telah berinvestasi secara signifikan dalam teknologi untuk menemukan ujaran kebencian dalam berbagai bahasa, termasuk Hindi dan Bengali,” kata juru bicara Facebook dalam sebuah pernyataan.

“Akibatnya, kami telah mengurangi jumlah ujaran kebencian yang dilihat orang hingga setengahnya tahun ini. Hari ini, turun menjadi 0,05 persen.” Angka tersebut merupakan persentase konten di semua negara.

Perusahaan itu mengatakan sedang “memperluas” operasinya ke dalam bahasa-bahasa baru. Ini memiliki “pengklasifikasi ujaran kebencian” yang berfungsi dalam bahasa Hindi, Bengali, Tamil, dan Urdu.

Baca Juga :  Kapal Feri Indonesia Terbakar , Semua 195 Penumpang Selamat

Lebih dari 40 kelompok hak-hak sipil memperingatkan tahun lalu bahwa Facebook telah gagal mengatasi konten berbahaya di India.

Seorang eksekutif Facebook India mengundurkan diri pada tahun 2020 setelah dituduh menolak menerapkan kebijakan ujaran kebencian kepada partai penguasa nasionalis Hindu dan juga membagikan unggahan anti-Muslim.

“Ujaran kebencian terhadap kelompok-kelompok yang terpinggirkan, termasuk Muslim, sedang meningkat secara global. Jadi kami meningkatkan penegakan hukum,” kata juru bicara itu.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :