FAA Telah Memodernisasi Komputer Operasi Lalu Lintas Udara

Modernisasi Komputer Utama Pengatur Lalu Lintas Udara
Modernisasi Komputer Utama Pengatur Lalu Lintas Udara

Washington | EGINDO.co – Rusaknya sistem komputer utama, yang mengakibatkan penangguhan keberangkatan penerbangan AS pada hari Rabu, bukanlah masalah pertama yang menghambat operasi Administrasi Penerbangan Federal (FAA), dan terjadi di tengah upaya peningkatan teknologi.

Penghentian 90 menit, yang disebabkan oleh masalah dengan sistem peringatan yang mengirimkan pesan keselamatan untuk pilot dan lainnya, terjadi kurang dari dua minggu setelah sistem kontrol lalu lintas udara kritis yang berbeda menyebabkan penundaan penerbangan di bandara utama di Florida. Kesalahan terbaru mengganggu lebih dari 11.000 penerbangan pada hari Rabu.

FAA telah berjuang untuk memodernisasi beberapa bagian kontrol lalu lintas udara yang sudah lama ada. Laporan Kantor Inspeksi Jenderal (OIG) Departemen Perhubungan tahun 2021 berulang kali mengutip tantangan dalam proyek infrastruktur Sistem Transportasi Udara Generasi Berikutnya (Next) bernilai miliaran dolar FAA.

OIG mengatakan pekerjaannya “telah menunjukkan bahwa FAA telah berjuang untuk mengintegrasikan teknologi dan kemampuan NextGen utama karena penundaan program yang diperpanjang yang menyebabkan penundaan efek riak dengan program lain.”

Baca Juga :  Mobil Self-Driving Hadapi Ketidakpastian Penyebaran Di AS

Pada bulan Oktober, misalnya, FAA mengatakan sedang berupaya untuk mengakhiri praktik pengontrol lalu lintas udara yang telah lama diejek dan telah berlangsung selama beberapa dekade menggunakan strip penerbangan kertas untuk melacak pesawat. Tetapi mengadopsi perubahan di 49 bandara utama akan membawa FAA hingga akhir 2029.

FAA juga telah mencoba memodernisasi sistem Notices to Air Missions (NOTAM) “untuk meningkatkan pengiriman informasi penting keselamatan kepada pemangku kepentingan penerbangan,” menurut situs webnya. Sistem ini memberikan pemberitahuan keselamatan yang relevan, tepat waktu, dan akurat kepada pilot, awak pesawat, dan pengguna wilayah udara AS lainnya.

April lalu, FAA mulai menginvestasikan $1 miliar, dari $5 miliar yang disisihkan dalam paket infrastruktur yang ditandatangani menjadi undang-undang pada tahun 2022, untuk memperbaiki dan mengganti peralatan utama dalam sistem kontrol lalu lintas udara, termasuk sistem tenaga, peralatan navigasi dan cuaca, serta radar. dan sistem pengawasan di seluruh negeri.

Baca Juga :  Rusia : 5 Tentara Ukraina Tewas Dalam Baku Tembak Perbatasan

“Ada banyak pekerjaan yang diperlukan untuk mengurangi tunggakan pekerjaan pemeliharaan, peningkatan dan penggantian bangunan dan peralatan yang diperlukan untuk mengoperasikan wilayah udara negara kita dengan aman,” kata Deputi Administrator FAA Bradley Mims saat itu.

Di Florida, sebuah sistem yang dikenal sebagai En Route Automation Modernization (ERAM) yang digunakan untuk mengontrol lalu lintas udara mendorong FAA pada 2 Januari untuk mengeluarkan ground stop order, memperlambat lalu lintas ke bandara dan menghentikan ratusan penerbangan.

Masalah dengan sistem ERAM di pusat kendali lalu lintas udara regional utama di Miami menjadi penyebab puluhan penundaan penerbangan di Bandara Internasional Miami dan penerbangan ke bandara lain di negara bagian AS bagian selatan.

Baca Juga :  PM Rutte Sangkal Tekanan AS Atas Kebijakan Ekspor Chip

ERAM pada tahun 2015 menggantikan komputer En Route Host yang berusia 40 tahun dan sistem cadangan yang digunakan di 20 Pusat Kontrol Lalu Lintas Rute Udara FAA di seluruh negeri.

Ketua Komite Transportasi Rumah Sam Graves, seorang Republikan, dicap sebagai kegagalan FAA yang “tidak dapat dimaafkan” untuk memelihara dan mengoperasikan sistem kontrol lalu lintas udara dengan benar.

FAA mengatakan pada tahun 2020 lebih sulit “bagi FAA untuk merekrut bakat teknis dengan cepat dan efektif daripada dimasa lalu”.

Departemen Perhubungan, yang membawahi FAA, berjuang keras dengan teknologi informasi. Pada tahun 2019, laporan Kantor Akuntabilitas Pemerintah tentang perencanaan TI pemerintah federal menemukan DOT adalah salah satu dari tiga lembaga utama tanpa rencana modernisasi.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :