FAA AS Mengusulkan Perlindungan 5G Di Pesawat Awal 2024

Perlindungan 5G untuk pesawat tahun 2024
Perlindungan 5G untuk pesawat tahun 2024

Washington | EGINDO.co – Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) mengatakan pada hari Senin (9 Januari) bahwa pihaknya mengusulkan persyaratan bahwa pesawat penumpang dan kargo di Amerika Serikat memiliki altimeter radio toleran C-Band 5G atau memasang filter yang disetujui pada awal 2024.

Kekhawatiran bahwa layanan 5G dapat mengganggu altimeter pesawat, yang memberikan data ketinggian pesawat di atas tanah dan sangat penting untuk pendaratan cuaca buruk, menyebabkan gangguan di beberapa bandara AS awal tahun ini.

Arahan kelaikan udara yang diusulkan, yang akan berlaku pada Februari 2024, serupa dengan yang berlaku pada Desember 2021, yang melarang operasi penerbangan penumpang dan kargo di sekitar pemancar nirkabel 5G C-Band kecuali FAA secara khusus menyetujuinya.

Baca Juga :  Rupiah Stagnan Di Tengah Ekspektasi Pemulihan Ekonomi AS

FAA juga mengusulkan persyaratan agar maskapai penerbangan merevisi manual penerbangan pesawat untuk melarang pendaratan dengan jarak pandang rendah setelah 30 Juni kecuali retrofit telah diselesaikan pada pesawat tersebut.

Verizon dan AT&T pada bulan Juni secara sukarela setuju untuk menunda beberapa penggunaan C-Band 5G hingga Juli 2023 karena maskapai penerbangan bekerja untuk memperbaiki pesawat guna memastikan bahwa mereka tidak akan menghadapi gangguan. Arahan FAA Desember 2021 mengandalkan kesepakatan sukarela.

Beberapa maskapai penerbangan internasional secara pribadi menyatakan keengganan untuk memasang filter tanpa persyaratan hukum dari FAA, kata para pejabat kepada Reuters.

Airlines for America, grup perdagangan yang mewakili American Airlines, Delta Air Lines, United Airlines, dan lainnya, mengatakan “maskapai bekerja dengan rajin untuk memastikan armada dilengkapi dengan altimeter radio yang sesuai, tetapi rantai pasokan global terus tertinggal dari permintaan saat ini. Setiap tenggat waktu pemerintah harus mempertimbangkan kenyataan ini.”

Baca Juga :  Menteri PPPA: Pentingnya Peran Ibu, Keluar Dari Covid-19

Grup nirkabel CTIA mengatakan “jadwal FAA untuk pembaruan altimeter masuk akal dan praktis. 5G di C-band berdampingan secara aman dengan lalu lintas udara.”

Penjabat Administrator FAA Billy Nolen pada bulan Oktober mencari penundaan dalam beberapa transmisi 5G C-Band dari operator yang lebih kecil karena masalah keselamatan penerbangan.

Nolen mengatakan dalam surat 21 Oktober bahwa agensi menginginkan Komisi Komunikasi Federal (FCC) untuk mengamanatkan mitigasi sukarela yang telah disetujui AT&T dan Verizon awal tahun ini kepada 19 telekomunikasi yang lebih kecil dan pemegang spektrum lainnya.

CEO maskapai pada Januari 2022 telah memperingatkan tentang krisis penerbangan “malapetaka” yang akan datang yang dapat menghentikan hampir semua lalu lintas karena penyebaran 5G.

Baca Juga :  Trie Dan Edwin Perkuat Jajaran Manajemen TiKi

Kesepakatan yang dicapai sesaat sebelum batas waktu 2022 tidak mencegah lusinan maskapai asing membatalkan penerbangan internasional ke Amerika Serikat.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :