F1 Masih Jadi Prioritas Mick Schumacher Jelang Debut WEC

Mick Schumacher
Mick Schumacher

London | EGINDO.co – Mick Schumacher memulai babak baru bersama Alpine milik Renault di Kejuaraan Ketahanan Dunia (WEC) bulan ini, tetapi kembali ke Formula Satu tetap menjadi target utama pembalap Jerman itu.

Mantan pembalap Haas berusia 24 tahun itu menjadi cadangan Mercedes, siap turun tangan jika juara tujuh kali Lewis Hamilton atau George Russell tidak bisa balapan.

“Jika ada keharusan bagi saya untuk berada di dalam mobil Formula 1 dan ada balapan akhir pekan (WEC) pada waktu yang sama, maka jelas Formula 1 punya prioritas,” kata Schumacher, putra legenda F1 Michael, kepada Reuters.

“Mercedes selalu sangat mendukung saya untuk berada di posisi ini… untuk tetap tajam dan, jika ada kesempatan, saya 100 persen dalam suasana hati dan posisi yang tepat secara mental dan fisik untuk menghadapi tantangan yang diberikan. Saya.”

Baca Juga :  Nunez Perlu Lebih Tenang Di Depan Gawang, Kata Klopp

Schumacher menghabiskan dua musim bersama Haas sebelum kehilangan kursinya. Dia absen tahun lalu saat melakukan pekerjaan simulator untuk Mercedes.

“Kerja hebat” pembalap Jerman itu digembar-gemborkan oleh Hamilton dan Russell saat Mercedes berjuang untuk menempati posisi kedua secara keseluruhan dalam kejuaraan di belakang dominan Red Bull.

Lebih dari separuh grid F1 habis kontraknya pada akhir musim dan telah terjadi beberapa pergerakan mengejutkan, dengan Hamilton pindah ke Ferrari pada tahun 2025 dan membuka kursi yang didambakan.

Schumacher mengatakan dia akan mengambil apa pun yang tersedia dan merasakan perubahan umum yang “bisa menjadi posisi yang sangat positif bagi saya.”

“Saya pikir (balap ketahanan) membantu kampanye saya dalam menampilkan diri saya di Formula 1. Itu salah satu hal besar,” tambahnya.

Baca Juga :  Verstappen Di Pole Setelah Kualifikasi Grand Prix Sao Paulo

“Saya meninggalkan Formula 1 mungkin bukan dalam kondisi terbaik dan tentu saja beberapa orang melihat potensi yang saya miliki di dalamnya dan beberapa orang tidak.

“Tapi mudah-mudahan saya bisa balapan lagi, dan menunjukkan bahwa saya mampu melakukan apa pun di kategori apa pun, akan mengajak orang untuk berpikir lagi bahwa saya punya potensi untuk Formula 1.”

Mobil Cockpit Tertutup

Alpine akan menjadi kali pertamanya membalap dengan mobil dengan kokpit tertutup, namun kenangan saat dikendarai mobil GT3 oleh ayahnya, yang tidak muncul ke publik sejak kecelakaan ski pada Desember 2013, “masih sangat hidup”.

“Saya senang bisa kembali ke lingkungan balap, karena itulah yang saya rindukan dan itulah yang saya sukai sejak saya masih kecil,” kata juara Formula Dua 2020 itu.

Baca Juga :  Perez Sangat Bangga Saat Meksiko Perpanjang Kesepakatan F1

“Dan tidak mendapatkannya tahun lalu sangatlah canggung, sangat berbeda.

“Jadi berada dalam posisi di mana Anda harus kembali masuk ke dalam diri sendiri, menganalisis apa yang saya perlukan untuk menjadi lebih cepat, apa yang harus saya lakukan untuk menjadi lebih cepat? … Saya sangat bersemangat untuk kembali berada di belakang kemudi .”

Kunjungan ke pabrik Enstone di Alpine menutup lingkaran lain, dengan Michael memulai kariernya di mobil sport dan memenangkan dua gelar pertama dari tujuh gelar F1 bersama tim Benetton yang kemudian menjadi Renault dan sekarang menjadi Alpine.

“Saya yakin di sini ada jejak kaki ayah saya,” kata Mick.

Musim WEC dimulai di Qatar dengan prolog pada 24 Februari hingga 25 Februari dan pembukaan balapan Qatar 1812 pada 2 Maret.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :